: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Mendulang pahala hari Arafah (9 Dzul Hijjah)

Mendulang pahala hari Arafah (9 Dzul Hijjah)

Inti haji adalah Arafah, dihari itu para tamu Allah berkumpul di sebuah padang bernama Arafah,  tanpa melihat status sosial . Disana mereka berdiri , berkulit hitam ataupun putih,  bermunajat menjadi satu, bertakbir serta bertaubat kepada sang penguasa  semesta alam , Allah Rabbul ‘Alamin.
Hari yang singkat seperti umumnya hari yang lain. Namun, bagi para pemburu akhirat adalah saat-saat berharga mendulang pahala dan ampunan-Nya.  Berikut beberapa keutamaan dan hal-hal yang berkaitan dengan hari Arafah:
1.            Pada hari Arafah, Allah menyempurnakan agama Islam . 
Dalam Shahihain, dari Umar bin Khathab  -radliyallah ‘anhu-, seorang Yahudi berkata kepadanya:  Wahai Amirul Mu’minin, satu ayat dalam kitab kalian yang kalian baca. Sekiranya diturunkan kepada kami –kaum yahudi- sungguh kami akan menjadikan hari itu hari raya. Berkata Umar , ayat yang mana itu?
Yahudi itu menjawab :
الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS. Al-Maidah: 3)
maka Umar -radliyallah ‘anhu- berkata : Sungguh kami tau ayat tersebut turun kepada Rasulullah, sedang beliu berdiri (wukuf di  arafah) pada hari jum’at.
2.            Pada hari Arafah,  Allah mengambil perjanjian atas anak keturunan Adam.
Dari Ibnu Abbbas  -radliyallah ‘anhuma- berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda: “sesungguhnya Allah telah mengambil perjanjian anak keturunan Adam pada hari Arafah. Allah mengeluarkan keturunannya dari sulbinya dan meletakkan di tangan-Nya, mereka laksana semut-semut kecil, kemudian Allah berbicara kepada mereka:
) أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ*   أَوْ تَقُولُوا إِنَّمَا أَشْرَكَ آبَاؤُنَا مِنْ قَبْلُ وَكُنَّا ذُرِّيَّةً مِنْ بَعْدِهِمْ أَفَتُهْلِكُنَا بِمَا فَعَلَ الْمُبْطِلُونَ(

“bukankah aku ini Tuhan kalian.” Mereka menjawab: “benar, kami menjadi saksi.” “Agar kalian pada hari kiamat tidak berkata, ‘Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)’ atau agar kalian tidak berkata, ‘Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu?’.” (QS. Al-A’raf: 172-173).

 (Hadist Riwayat  Imam Ahmad dan dishahihkan oleh al-Albani).
3.            Pada Hari Arafah, Banyak hamba yang terbebas dari Neraka serta Allah banggakan dihadapan para Malaikat.
Dari A’isyah –radhiallahu anha- Sesunguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam-bersabda:
(ما من يوم أكثر من أن يعتق الله فيه عبدا من النار من يوم عرفة ، وإنه ليدنو ثم يباهي بهم الملائكة )

“Tidak ada satu haripun yang Allah lebih banyak membebaskan hamba dari neraka kecuali hari Arafah. Di hari itu Dia mendekat kemudian membanggakan mereka (yang wukuf) di hadapan para malaikat.” 
(Hadist Riwayat Imam Muslim)
4.            Pada hari Arafah, penghapus dosa bagi orang yang berpuasa.
 Rasulullah -alaihishshalatu wassalam- ditanya tentang puasa pada hari arafah, maka beliau menjawab:
(يكفر السنة الماضية والسنة القابلة)

 “Dia menghapuskan (dosa) setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.”
(Hadist Riwayat Imam Muslim)
5.            Keagungan  berdoa pada hari Arafah
Dari Abdullah bin amru –radhiyallahu anhuma- bahwasanya Rasulullah –shallallahu alaihi wasallam- bersabda:
)خير الدعاء دعاء يوم عرفة، وخير ما قلت أنا والنبيون من قبلي: لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قدير(

“Doa terbaik adalah doa di hari Arafah. Dan ucapan terbaik yang saya dan para nabi sebelumku pernah ucapkan adalah, “LAA ILAHA ILLALLAHU WAHDAHU LAA SYARIKA LAHU, LAHUL MULKU WA LAHUL HAMDU WA HUWA ‘ALA KULLI SYAY`IN QADIR (Tidak ada sembahan yang hak selain Allah semata tidak ada sekutu bagi-Nya, hanya milik-Nya semua kekuasaan, hanya milik-Nya semua pujian, dan Dia Maha Mampu atas segala sesuatu).”
 (Hadist Riwayat Imam Tirmidzi)
6.            Pada hari Arafah disyariatkan untuk memperbanyak takbir.
Disunnahkan bertakbir setelah shalat fardhu (5 Waktu), dimulai pada subuh hari arafah  (9 Dzul Hijjah) sampai shalat ashar akhir hari tasyriq (13 Dzul Hijjah)
7.            Hari Arafah hari mulia, karena:
–              Salah satu hari dari 10 Awal bulan Dzul Hijjah.
–              Salah satu hari dalam pelaksanaan ibadah haji.
–              Salah satu hari dari bulan-bulan haram (Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram, Rajab).
Rupanya hari yang agung ini, tidak hanya diperuntukkan  bagi mereka yang menunaikan ibadah haji saja, Namun Arafah adalah hadiah bagi seluruh ummat Islam . Semoga hari tersebut kita lewatkan dengan ketaatan kepada-Nya.
-wallahu waliyyu attaufiq-
Abu Muslim HWJ

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image