: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

SERIAL ALUMNI Beratnya Berdakwah kepada Pemimpin Kaum

altAiZD-iJftkUMnZBzTdocLpq-P2CpxMyOBuOBYlbVgLui

Usai menamatkan kuliahnya di STIBA Makassar, Abdullah Syahrul, pemuda asal Flores Manggarai Timur NTT ini memboyong istri dan anaknya meninggalkan Kota Makassar. Kota yang telah memberinya banyak kenangan, suka maupun duka. Di Makassar inilah ia mulai menuntut ilmu agama tak kurang dari enam tahun. Tujuannya kali ini adalah kembali ke kampung asalnya, berdakwah dan memberikan pencerahan kepada handai taulan dan masyarakat pada umumnya.

Tiba di Kupang, ia mulai gencar melakukan silaturrahim kepada masyarakat sekitarnya. Dari silaturahim ini, ia mulai dipercaya untuk membina dan mengisi taklim untuk remaja masjid.

Salah satu fenomena yang cukup mengusik perasaaan Abdullah adalah terkait dengan penunjukan imam masjid yang diangkat karena senioritas atau memiliki peran dalam pembangunan masjid tempatnya berdomisili, atau mampu melayani kebutuhan masyarakat seperti ketika diundang tahlilan maka dia siap hadir dan memimpin tahlilan. Kenyataan ini bagi Abdullah sangat menyedihkan. Apalagi dengan sedikit banyaknya pengetahuan ilmu Nahwu yang telah ia dapatkan di STIBA dulu. Terlebih, surah al-Fatihahnya pun tak luput dari kesalahan-kesalahan.

Padahal Alquran adalah Kalamullah Yang Mahamulia, diturunkan melalui malaikat yang mulia kepada manusia termulia, Muhammad bin Abdillah, shollallahu alaihi wa sallam. Olehnya itu, Allah sangat suka Alquran dibaca sebagaimana dia diturunkan, dan oleh karenanya pula Rasul-Nya yang mulia meletakkan syarat yang paling pertama seseorang menjadi imam adalah yang terbanyak hafalannya dan paling baik bacaannya.

Sayangnya, masyarakat umum utamanya warga masyarakat Kupang, tidak memerhatikan hal ini. Melihat kenyataan ini, hati Abdullah Syahrul pun tergerak, ia mulai mengambil langkah. Tentu langkah yang paling pertama bukan menghalangi sang imam untuk melakukan sederet praktik bid’ah yang telah dianggap biasa di masyarakat.

Dengan berharap kepada Allah, Abdullah mendatangi rumah sang imam untuk dialog dan pendekatan persuasif. Kunjungan pertama mendapat sambutan baik. Alhamdulillah sejak itu mulai ada perubahan, meski tak banyak. Lalu pada kunjungan selanjutnya, Abdullah mulai memberanikan diri untuk menyampaikan beberapa kesalahan fatal yang berakibat pada perubahan arti ayat yang dibacanya.

Meski demikian, ternyata belum cukup bagi pak imam untuk memetik hikmah agar berhati-hati dalam membaca ayat Allah yang lain.
“Ini tak boleh dibiarkan,” ungkap Abdullah membatin. Sembari berdoa semoga dakwahnya dapat diterima, disertai perasaan hati yang berdebar kuat, Abdullah tetap berupaya menasihati tanpa diketahui orang lain.

Sebagaimana biasa, sang imam yang juga mantan Kepala KUA itu, setiap Subuh biasa membaca surat ar-Rum ayat tentang pernikahan, kemudian pada rakaat kedua surah al-Jumu’ah. Banyak ayat yang diubah harakatnya dan berdampak pada perubahan makna ayat. Belum lagi makhrajnya yang tidak karuan. Allahul Musta’an, hati Abdullah menangis kala itu.

Di suatu Subuh, Abdullah bergegas berangkat lebih awal ke masjid. Sang imam biasanya langsung duduk di shaf pertama tanpa shalat sunnah terlebih dahulu. Abdullah langsung menuju shaf pertama tidak jauh dari sang imam. Mungkin shalat sunnah Shubuhnya saat itu sedikit terganggu karena jantung yang deg-degan, mengingat sebentar lagi akan memberanikan diri untuk mendakwahi sang imam. Usai shalat, ia beringsut mendekati pak imam yang sedang menanti iqomat dikumandangkan.

“Assalamualaikum Abah*”, sapa Abdullah dengan suara lirih agar tak terdengar jamaah lain. “Wa alaikum salam,” jawab sang imam.
“Maaf, Bah, saya ganggu,” lagi-lagi sapa Abdullah dengan suara pelan.
“Oh, tidak apa-apa. Bagaimana, bagaimana…?” Sambutnya.
“Gini Abah, maaf e…, beberapa ayat yang Abah baca dalam surat ar-Rum dan al-Jumu’ah itu kurang tepat Abah. E…., kalau bisa baca surat yang lain aja Abah,” sambung Abdullah sedikit lebih tenang meski bibirnya tetap saja kaku.
“Ya Abdullah…. Saya menerima saran Pak Abdullah, tapi Pak Abdullah tidak berhak mengatur saya,” hardik sang imam dengan suara tinggi. Akhrinya semua jamaah pun ikut mendengar.

Seakan Abdullah tak lagi menginjak bumi saat itu.
“Kalau kamu gak suka cara saya, silakan cari masjid lain…”
Dengan tetap menahan perasaan, Abdullah menimpali, “Ya… Abah kan menginginkan kebaikan pada saya, saya juga menginginkan kebaikan pada Abah. Maaf, ya Bah, kalau saya ada salah.” [SQ]
================================

Foto beberapa kegiatan dakwah yang dikelola oleh Ustadz Abdullah Syahrul, mulai dari TK/TPA, Dirosa, Pelatihan di sekolah, majelis taklim, dll.
altAqKmdT7Px3RxYArYFkspJx93ke9z8BQ6cLIlAS5tMhpv

altAq8rtPivCnrGMKNm2V4cls8A1k-A-PIwkmeDhGbkhval

altAp0ryFyogIwa6LIl_gvTfbRIjEsScZrMsqYhpZ-3sopN

altAmcK9N7ChdEy555NYFZUGxL7jRNVUrCe4lzph3GPy7zV

altAkJqKDec78IjBpQp-U6v3pI1eqti6-IpCg0ybvOzEvYR

altAg-grn6wgpb0nIv67V6y7MSOKKyXV9yFbcr_3FdzW7Er

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image