: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Jelang UAS, Kabag. Keputrian STIBA Motivasi Mahasiswi

aaaaaaaaaaaaaaaaaaaSebagai penutup untuk kegiatan bagian keasramaan di semester genap tahun ini, sepekan sebelum diadakannya ujian akhir , tepat pada Sabtu, tanggal 1 Sya’ban 1435 H atau 31/05/2014 diadakan “Nashaih Taujihiyah”, kegiatan rutin setiap bulannya dan bertempat di aula terbuka Kampus STIBA Putri.

Pada kesempatan berbahagia ini, pengurus asrama sengaja memilih tema “MEMETIK HIKMAH DALAM BERMUJAHADAH” yang selaras dengan kondisi mahasiswi sekarang.

Sejuk angin dan di bawah teduhnya rindang pohon kampus, menambah sejuknya materi yang dipaparkan oleh pemateri yang tidak lain adalah Kepala Bagian Keputrian STIBA, Al-ustadzah Armida Abdurrahman,Lc. yang kerap dengan sapaan Ummu Hafshah ini.

Sebagai pembuka beliau menyuguhkan beberapa nasihat, diantaranya bahwa mujahadah bukan di titik akhir perjuangan, tapi di awal hingga akhir perjuangan, dalam arti lain muraja’ah dan bermujahadah bukan hanya pada waktu akan menghadapi musim ujian tapi muraja’ah di awal kita belajar, bermujahadah dan mengulang-ulang pelajaran, agar ilmu tak sekadar tertulis lalu menghilang, tapi dia tertancap abadi hingga akhir hayat.

Selanjutnya beliau berucap bahwa di antara penghalang seseorang bermujahadah terutama pada generasi muda adalah almalal wa allahwu, yaitu rasa bosan terhadap ilmu dan banyak bermain-main. Yakinlah bahwa mujahadah itu tak ada dengan dua hal tersebut. Subhanalah..

Kemudian beliau mengangkat contoh para imam yang terkenal dengan ilmu yang berlimpah, yang tak berhenti mengambil dan mencari ilmu. Lihatlah sosok Imam Ahmad, beliau selalu bepergian membawa pena dan tempat tintanya untuk menuliskan ilmu, menunjukkan ketawadhuan beliau dan merasa tidak cukup dengan ilmunya. Begitu pula dengan Imam Bukhari yang senantiasa terbangun di saat terjaga, untuk mencatat ilmu yang terlintas di sela tidurnya. Lalu bagaimana dengan kita??!

Beliau menuturkan, sebagian salaf jika ditanya, bagaimana mendapatkan ilmu? Mereka menjawab,‘’bilmishbah waljulus ilash shabahyaitu dengan lampu dan duduk (begadang) sampai pagi. Lampu adalah teman saat belajar yang menerangi sepanjang malam. Sambil tersenyum dan sedikit berseloroh beliau mengatakan, “Bukan dengankacang goreng atau coklat.”

Sebagai penutup, beliau mengingatkan kepada akhawat untuk mulai fokus dan bermujahadah mulai sekarang, kurangi bersantai dan porsi istirahat. Dan yang paling utama, beliau mengingatkan tentang tanzhim al waqt “pengaturan waktu yang baik”, serta banyak berdoa memohon kepada Allah taufiq dan tambahan ilmu. (pen).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image