: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Adakan Seminar Maritim, BEM STIBA Hadirkan Pakar Kapal Selam

maritim

Di awal tahun Hijriyah yang mulia ini, Badan Eksekutif Mahasiswa STIBA Makassar bekerja sama dengan Mahasiswa Pecinta Mushalla (MPM) UNHAS sepakat untuk memulai kegiatan dakwahnya dengan mengadakan event berskala besar. Kerjasama ini diwujudkan dengan dilaksanakannya Seminar Islam Nasional dengan tema “Membangun Peradaban Melalui Pemberdayaan Teknologi Maritim” pada tanggal 9 Muharram 1436 H/2 November 2014 M. Bertempat di gedung Baruga AP. Pettarani UNHAS, seminar ini dihadiri lebih dari 1800 peserta laki-laki maupun perempuan dari berbagai kampus di Makassar. Bahkan, menurut laporan panitia pelaksana bahwa hadir juga peserta dari luar Makassar seperti dari Jakarta dan daerah lain di pulau Jawa dan Sumatra.

Seminar ini menghadirkan dua narasumber yang sangat berkompeten di bidangnya. Ust. Ridwan Hamidi, Lc., M.P.I, M.A. yang merupakan Ketua MUIMI Daerah Istimewa Yogyakarta, bertindak sebagai pembicara pertama. Sedangkan pemateri kedua, seorang ahli kapal selam Indonesia dan peraih BJ. Habibie Teknologi Award (BJHTA) yaitu Dr. Kaharuddin Djenod, M.Eng..

Pada pemaparan materi sesi pertama, Ust. Ridwan Hamidi menjelaskan tentang sejarah dan rekam jejak maritim Islam dalam membangun peradaban. Perjuangan kaum muslimin dalam menaklukkan negeri-negeri seberang dengan mengarungi lautan, seperti armada laut pertama umat Islam yang dipimpin oleh sahabat Mu’awiyah bin Abi Sufyan -Radhiallahu ‘anhu-.

Adapun Dr. Kaharuddin Djenod, beliau menitikberatkan pembahasan pada pengembangan teknologi maritim modern, akar permasalahan bangsa Indonesia yang mengalami kemunduran dalam produksi kapal dan teknologi serta solusi-solusi yang dapat dilakukan untuk keluar dari keterpurukan ini.

Prestasi beliau yang sangat menakjubkan ialah beliau merupakan putra Indonesia pertama yang mampu menciptakan kapal selam yang sesuai dengan keadaan bahari negeri ini. Dan saat ini beliau juga sedang merencanakan proyek kapal The Dream of Arafah, sebuah kapal yang dirancang khusus untuk keberangkatan jama’ah haji Indonesia menuju Makkah. Beliau menggambarkan bahwa kapal tersebut akan menempuh perjalanan selama 9 hari, dan jama’ah dapat melaksanakan manasik haji atau kegiatan-kegiatan lainnya yang menunjang ibadah Haji mereka nanti.

Bangsa Indonesia ialah bangsa yang besar, mampu bersaing dengan negara-negara maju lainnya dalam membangun peradaban terutama peradaban Islam secara khusus. Dan hal ini dapat terwujud jika kaum muslimin mampu memaksimalkan SDA & SDM yang sangat melimpah dan potensial di Indonesia, dan selalu memohon pertolongan Allah dalam mewujudkan kebaikan-kebaikan ini. (arif ahmadi)

maritim2

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image