: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah Pimpin Ikatan Ulama dan Duat Asia Tenggara

ulama asean

Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. baru-baru ini menghadiri Muktamar I Ikatan Ulama dan Duat Asia Tenggara (Rabithah Ulama wa Du’at Janub Syarqi Asia) yang berlangsung di Hotel Santika, Jl Margonda Raya, Depok, Jawa Barat, Sabtu-Ahad (29-30/11/2014) bertepatan dengan 7-8 Shafar 1436 H.

Muktamar bertema “Membangun Peradaban Asia Tenggara dengan Prinsip Moderat Ajaran Islam (al-Wasathiyyah)” ini diikuti sekitar 113 orang peserta dan didukung 10 negara ASEAN ditambah Timor Leste. Perwakilan Brunei Darussalam dan Vietnam tidak bisa menghadiri muktamar ini karena alasan teknis. Muktamar ini dibuka oleh Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid.

Muktamar ini berakhir pada Ahad (30/11/2014) pagi. Ditutup oleh Wakil Menteri Luar Negeri Malaysia Dato Hamzah Zainuddin.

Ustadz Muhammad Zaitun Rasmin dari Indonesia terpilih sebagai Ketua Umum Ikatan Ulama dan Duat Asia Tenggara (Rabithah Ulama wa Du’at Janub Syarqi Asia). Program awal lembaga ini, menurut Zaitun sebagai ketua terpilih, selain menyusun kepengurusan juga melakukan konsolidasi dengan para ulama dan dai se-Asia Tenggara.

Ia akan melakukan kunjungan ke berbagai negara ASEAN dan Timor Leste, baik yang menghadiri muktamar maupun tidak. Kemudian, katanya, lembaganya akan menjalin kerjasama dengan ASEAN secara khusus.

“Berikutnya program peningkatan ilmu terhadap para ulama dan juga peningkatan ibadah,” ujarnya sebagaimana dilansir situs Hidayatullah.

Selain itu, jelasnya, rabithah tersebut akan melakukan upaya-upaya advokasi terhadap persoalan Rohingya (Myanmar), termasuk mengenai isu-isu negatif seperti di Filipina Selatan dan Thailand Selatan.

“Kita ingin memperjuangkan kepentingan mereka sesuai dengan kapasitas ulama,” ujarnya.

Terkait program dalam negeri, ia mengatakan, sebagai ketua dirinya tidak hanya berpikir untuk Indonesia saja, tapi lebih luas dari itu. Indonesia, katanya, harus memberi pengaruh yang kuat pada kinerja Ikatan Ulama dan Duat Asia Tenggara.

“Indonesia harus lebih kuat lagi melakukan konsolidasi, sebagai negara Islam terbesar,” ujarnya.

Muktamar II di Kuala Lumpur

Zaitun terpilih secara aklamasi dalam musyawarah mufakat yang digelar pada Sabtu (29/11/2014) malam. Pria yang juga Ketua DPP Wahdah Islamiyah ini merupakan salah seorang inisiator berdirinya rabithah tersebut.

Adapun posisi Sekretariat Jenderal (Sekjen) dijabat oleh Dr Jeje Zainuddin yang juga Wakil Ketua Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI).

Sementara itu, berdasarkan keterangan panitia, muktamar selanjutnya diagendakan berlangsung di Kuala Lumpur, Malaysia. Menurut seorang pembawa acara akan digelar pada tahun 2015. Namun, agenda tersebut kemungkinan bisa berubah.

Sebab, menurut Jayadi, salah seorang pengurus, “Muktamar (selanjutnya akan digelar) tiga tahun ke depan. Tapi rencananya setiap 6 bulan ada pertemuan,” ujarnya , Senin (1/12/2014).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image