: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

KETUA STIBA: PROYEK BESAR LAHIRKAN KADER MUJAHID, PENGELOLA DIMINTA ITQAN

logo transparan

Kamis, (1 Rabiul Akhir 1436/22 Januari 2015), berlangsung pembukaan rapat evaluasi semesteran. Acara yang diadakan di kampus ini dibuka oleh Ketua STIBA Makassar.

Dalam sambutannya sebelum raker dimulai, Ketua STIBA menyampaikan beberapa pengarahan, nasihat dan motivasi bagi segenap pengelola.

Ustadz Muhammad Yusran menguraikan lima tahapan dalam melaksanakan amal shaleh sebagaimana yang disebutkan dalam kitab Mukhtashar Minhajul Qashidin:

1. Al-Musyarathah (Perencanaan)

Musyarathah artinya membuat syarat-syarat, maksudnya sebelum memulai suatu proyek atau pekerjaan, hendaknya kita membuat perencanaan yang jelas dan target-target yang akan kita capai. Inilah perlunya dalam setiap raker ditetapkan rancangan-rancangan program kerja.

  1. Al-Muraqabah (Pengontrolan)

Setiap pengelola perlu mengontrol atau mengawasi agar hasil-hasil raker ini bukan sekadar menjadi catatan-catatan raker semata. Lalu pada saat rapat evaluasi, kita baru sadar akan banyaknya tugas dan amanah yang terlalaikan. Karena itu, muraqabah perlu dilakukan, bahkan setiap hari. Namun camkan bahwa Pengawas yang paling baik adalah Allah Subhanahu wa Ta’ala.

  1. Al-Muhasabah (Evaluasi)

Salah satu fungsi Raker adalah untuk mengevaluasi setiap program kerja yang diagendakan selama satu semester. Namun seorang mukmin menjadikan setiap waktunya untuk muhasabah. Pada saat hendak memulai pekerjaan, ketika sedang berlangsung pekerjaan itu, dan di saat mengakhiri pekerjaan.

  1. Al-Mu’aqabah (Memberi sanksi atas diri sendiri)

Setelah mengevaluasi diri maka akan terlihat kekurangan-kekurangan dan kesalahan-kesalahan kita. Itulah saatnya kita me-mu’aqabah diri kita. Seorang mukmin selalu merasa kurang dalam ibadah, sehingga setiap usai shalat kita beristighfar. Demikian pula, saat memperoleh kemenangan Allah memerintahkan kita untuk istighfar. Bukan sebaliknya, menunggu ucapan-ucapan selamat atas keberhasilan kerja kita.

  1. Al-Mujahadah (bersungguh-sungguh)

Sadar akan banyaknya kekurangan dan kesalahan yang telah dilakukan, tidak menjadikan seorang itu berputus asa dan lemah. Sebaliknya, seorang muslim harus bangkit dan bertambah semangat meraih apa yang telah luput darinya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (artinya),

“Dan orang-orang yang bermujahadah untuk (mencari keridhaan) kami, benar- benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. Dan Sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. al-Ankabut: 69).

Uatadz Muhammad Yusran kembali mengingatkan kepada para pengelola akan visi dan misi STIBA yaitu melahirkan para kader yang berkarakter 5M (Mukmin, Mushlih, Mujahid, Muta’awin, Mutqin).

“Bukan hanya mahasiswa yang kita inginkan memiliki karakter 5M, bahkan para pengelolapun selayaknya berkarakter demikian,” ujarnya.

Beliau kemudian menguraikan satu persatu karakter 5M yang dimaksud:

  1. Mukmin

Persoalan setiap muslim sangat kompleks. Mulai dari persoalan pribadi, keluarga, umat dan bangsa. Tapi akan selalu ada solusinya jika kita bertakwa kepada Allah. Setiap pengelola boleh saja untuk membaca buku-buku pengembangan diri demi menunjang keberhasilan amanah-amanah mereka di kantor. Namun petunjuk itu tetap datangnya dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

  1. Mushlih

Para mahasiswa datang dari berbagai penjuru tanah air dengan niat untuk lebih memperbaiki diri. Dan hal ini adalah amanah setiap pengelola. Inilah misi dakwah STIBA. Kegiatan di kantor adalah jihad untuk memperbaiki umat. Tugas-tugas harian di kantor bukan sekadar berkutat dengan kertas-kertas. Tapi lebih dari itu, kita ingin membangun orang-orang yang ada di dalamnya.

  1. Mujahid

Kita berpacu dengan saudara-saudara kita yang ada di Palestina dan bumi jihad lainnya yang saat ini sedang berjihad. Jika jihad mereka adalah berperang melawan penjajah, maka kita di ma’had ini berjihad untuk melahirkan kader-kader dai dan ulama.

  1. Muta’awin

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (artinya), “Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.” (QS. ash-Shaf: 4).

Sebuah bangunan dapat berdiri dengan kokoh karena ada yang menjadi pondasi, bagian tengah maupun puncak bangunan. Demikian pula dengan amanah-amanah kerja di kantor, tidak ada yang bisa bekerja seorang diri. Keberhasilan dan kesuksesan yang kita raih merupakan bantuan dari saudara kita yang lain.

  1. Mutqin

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melihat seorang penggali kubur asal-asalan dalam kerjanya. Maka beliau bersabda,

إن الله يحب إذا عمل أحدكم عملا أن يتقنه

“Sesungguhnya Allah menyukai jika salah seorang di antara kalian mahir dalam melakukan pekerjaannya.”

Jika untuk persoalan menggali kubur saja Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menuntut penggali kubur untuk profesioanal, apalagi untuk sebuah proyek besar melahirkan para kader mujahid. Karena itu, setiap pengelola dituntut untuk sedapat mungkin bisa itqan dalam setiap tugasnya. Dan jangan sebaliknya,

وهو كلٌ على مولاه أينما يوجه لا يأت بخير

“Dan dia menjadi beban atas penanggungnya, ke mana saja dia disuruh oleh penanggungnya itu, dia tidak dapat mendatangkan suatu kebajikanpun.” (QS. an-Nahl: 76).

Diberi tugas dan jabatan apapun dia tidak bisa untuk profesional dalam mengemban amanahnya tersebut.

Raker Semesteran XVII ini berlangsung hingga Jumat, 2 Rabi’ul Akhir 1436/22 Januari 2015. Di antara hasilnya adalah penetapan struktur baru Pengelola STIBA Makassar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image