: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Daurah Sebulan Menghafal Al-Qur’an

daurah akhwat

Daurah Sebulan Menghafal Al-Qur’an, adalah salah satu program kerja Unit Kegiatan Mahasiswi   Raudhatul Huffazh yang dikhususkan untuk mencetak para penghafal Al-Qur’an, dengan melalui  tahapan seleksi,  karantina  dan haflah ikhtitam.

Pada Daurah Sebulan Menghafal Al-Qur’an yang sudah memasuki Jilid II ini, karantina diadakan  pada tanggal 11 Syawwal-13 Dzulqa’dah 1436 H atau 28 Juli- 28 Agustus 2015, bertepatan dengan liburan panjang akhir tahun akademik. Dibandingkan dengan daurah sebelumnya, minat mahasiswi dan alumni untuk mengikuti daurah ini meningkat. Ini nampak dari jumlah peserta yang mendaftar dan ikut seleksi sebanyak 58 orang dan yang lulus 42 orang. Walaupun tidak semua peserta karantina mampu  bertahan sampai akhir, hari pertama karantina 4 orang peserta mengundurkan diri dan yang mengikuti karantina sebanyak 38 orang, peserta yang bertahan sampai hari terakhir karantina dan penutupan 37 orang.

Kendala yang dihadapi para peserta pada masa karantina di antaranya semangat yang mulai surut di pertengahan karantina, masalah keluarga, kurang sabar dan terburu-buru ingin menyelesaikan hafalan dan masalah-masalah yang lain, yang masih berada dalam batas kewajaran atau sunnatullahdemikianlah ketika kita mencita-citakan hal yang besar tentu membutuhkan pengorbanan yang besar pula. Dan hal ini sudah cukup dipahami oleh pelaksana, panitia dan para muhaffizhah. Sehingga ketika terjadi masalah panitia dengan sigap berusaha memberikan solusi, di antaranya dengan memberikan taujihaat, sharing dengan peserta dan tips-tips menghafal untuk para peserta.

Dari segi pencapaian target, pada  daurah dengan tema “Al-Qur’an di Dadaku Syurga Harapanku” ini 9 orang menyelesaikan hafalan 30 juz—alhamdulillah.  Selebihnya hanya mampu menyelesaikan sampai 20 juz dan paling sedikit 17 juz. Jumlah  ini meningkat dibanding pencapaian hafalan di daurah sebelumnya, di mana hanya 7 orang yang mampu menyelesaikan hafalan 30 juz.

Momen  terakhir kegiatan ini adalah haflah ikhtitam, yang diadakan sehari setelah masa karantina pada tanggal 14 Dzulqa’dah 1436 H, 29 Agustus 2015. Acara dimulai dengan sambutan oleh Ketua Panitia, Ketua UKM Raudhatul Huffazh, Kepala Sub Unit Kegiatan Mahasiswi, dan Kepala Bagian Keputrian. Dalam sambutannya, Kepala Bagian Keputrian menitipkan pesan dan harapan kepada para peserta, agar senantiasa menjaga hafalan dan semoga para penghafal al-Qur’an bukan hanya sebatas menghafal ayat-ayatnya tapi menjaga aturan-aturan dan hukum-hukum Allah yang ada di dalamnya, serta mampu menjadi qudwah bagi orang di sekitarnya sehingga pantas meraih kedudukan sebagai ahlullah wa khashshatuhu (keluarga dan orang-orang terkhusus Allah).

Suasana haru menyelimuti peserta serta para undangan ketika salah satu peserta menyampaikan pesan dan kesan, bagaimana perjuangannya untuk melewati rintangan yang tidak sedikit sehingga bisa  menyelesaikan hafalan 30 juz, karena menghafal al-Qur’an adalah nikmat yang sangat besar dan tidak semua orang diberikan nikmat kesempatan menghafalkan  kitabullah.

Untuk memberikan nasihat dan pesan-pesan kepada para penghafal secara khusus pihak panitia mengundang Ketua BP3Q DPP  Wahdah Islamiyah,  Ustadz Harman Tajang, Lc , M.H.I. Di antara pesan yang beliau sampaikan adalah pentingnya mengikhlaskan niat dalam menghafal al-Qur’an karena al-Qur’an adalah ilmu yang paling utama untuk dipelajari. Barang siapa yang mempelajarinya karena menginginkan dunia maka ia akan hina. Beliau juga mengingatkan untuk banyak muraja’ah, apalagi masa menghafal al-Qur’an yang singkat dapat mengakibatkan peserta cepat lupa.

“Masih ada tugas yang lebih berat dari menghafal al-Qur’an, yaitu menjaga hafalan Al-Qur’an, karena sebagaimana kata ulama, “Siapa yang mendapatkan ilmu sekaligus, maka akan hilang sekaligus”, tegas Ustadz yang sudah lama menyelesaikan hafalan al-Qur’an ini.

Dan acara ini ditutup dengan penyerahan sertifikat kepada semua peserta dan penyerahan beasiswa serta  bingkisan  kepada para peserta yang menyelesaikan hafalan 30 juz. Baarakallaahu fiihinn.(*)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *