: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Hikmah di Balik Terjadinya Gerhana

gerhana

Gerhana matahari total adalah salah satu fenomena alam yang jarang terjadi. Tak heran saat peristiwa ini dikabarkan akan terjadi, banyak orang yang bersiap menyambutnya. Kamar-kamar hotel di kota-kota yang akan dilalui oleh gerhana total dikabarkan terisi penuh. Ada pula yang mengadakan panggung gembira dengan menghadirkan deretan artis ibukota. Sementara di sisi lain, terdapat masyarakat yang menyikapi gerhana matahari dengan hal-hal yang bersifat khurafat dan takhayul.

Bagaimana Islam menyikapi Gerhana Matahari?

Gerhana matahari adalah kekuasaan Allah yang mutlak dan tiada batas. Matahari, bulan, bumi, serta seluruh alam semesta adalah makhluk ciptaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mereka tunduk dan patuh dalam genggaman-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (artinya),

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah malam, siang, matahari dan bulan. Janganlah bersujud kepada matahari dan janganlah (pula) kepada bulan, tetapi bersujudlah kepada Allah Yang menciptakan-nya, jika kamu hanya kepada-Nya saja beribadah.” (QS. Fushshilat: 37).

Keberadaan gerhana matahari ataupun gerhana bulan adalah tanda kekuasaan Allah. Bukan karena kematian seseorang, atau karena kelahiran seseorang, melainkan karena Allah hendak menjadikan hamba-hamba-Nya semakin takut pada-Nya. Rasa takut yang akan membuat sang hamba semakin mendekat pada Sang Khaliq, Allah Subhanahu wa Ta’ala. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلَا لِحَيَاتِهِ وَلَكِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يُخَوِّفُ بِهِمَا عِبَادَهُ

“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kebesaran Allah. Keduanya tidak mengalami gerhana karena kematian seseorang dan tidak pula karena hidupnya seseorang. Tapi, Allah Ta’ala membuat takut  hamba-Nya dengan keduanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Hal inilah yang dicontohkan Nabi Shallallahu alaihi wasallam saat terjadi gerhana di zaman beliau, sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu,

خَسَفَتِ الشَّمْسُ فِى زَمَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- فَقَامَ فَزِعًا يَخْشَى أَنْ تَكُونَ السَّاعَةُ حَتَّى أَتَى الْمَسْجِدَ فَقَامَ يُصَلِّى بِأَطْوَلِ قِيَامٍ وَرُكُوعٍ وَسُجُودٍ مَا رَأَيْتُهُ يَفْعَلُهُ فِى صَلاَةٍ قط.

“Pernah terjadi gerhana matahari pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Nabi lantas berdiri takut karena khawatir akan terjadi hari kiamat, sehingga beliau pun mendatangi masjid kemudian beliau mengerjakan shalat dengan berdiri, ruku’ dan sujud yang lama. Aku belum pernah melihat beliau melakukan shalat sedemikian rupa.”

Gerhana, Momen Tumbuhkan Takut kepada Allah

Peristiwa gerhana matahari ataupun gerhana bulan mestinya semakin menegaskan kepada kita tentang arti penting daripada tauhid, pentingnya untuk takut hanya kepada Allah .

Jika rasa takut hanya kepada Allah, maka rasa takut itu adalah takut yang sifatnya ta’abbudi (yang bernilai ibadah) yang memang hanya boleh ditujukan kepada Allah, bukan kepada selain-Nya.

Takut kepada Allah akan menjauhkan seseorang dari larangan-Nya, sebaliknya justru membuat seseorang akan semakin dekat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Takut kepada Allah akan memerdekakan kita dari penjajahan makhluk,  penjajahan materi, penjajahan manusia, bahkan penjajahan syahwat dan hawa nafsu yang tercela. Takut kepada Allah akan mengenyahkan keyakinan-keyakinan syirik dan batil, dan kembali menegaskan bahwa semua adalah ciptaan dan dalam kekuasaan Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang mana hal itu menuntun dan menegaskan bahwa peribadatan, penyembahan dan ibadah hanya boleh ditujukan kepada Allah. Allah berfirman (artinya), “Agar kamu tidak menyembah selain Allah, sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa azab (pada) hari yang sangat menyedihkan”. (Q.S. Hud: 26)

Takut kita kepada Allah, adalah takut yang mengantarkan pada harapan dan cinta kepada-Nya. Takut yang semakin memantapkan kehambaan kita hanya kepada-Nya..

فَمَن كَانَ يَرۡجُواْ لِقَآءَ رَبِّهِۦ فَلۡيَعۡمَلۡ عَمَلٗا صَٰلِحٗا وَلَا يُشۡرِكۡ بِعِبَادَةِ رَبِّهِۦٓ أَحَدَۢا ١١٠

“Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabbnya maka hendaklah ia mengerjakan amal shaleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Rabbnya.” (QS. 18:110).

Berbagai pernak-pernik kehidupan dunia terkadang menyibukkan, bahkan melalaikan. Kesibukan dan rutinitas kadang mematikan nurani imani seseorang. Dan yang paling berbahaya adalah fitnah dan godaan  di akhir zaman ini yang bisa membalik hati dan menghempaskan jiwa, jika kita tidak membajakan iman.

Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam bersabda,

بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِى كَافِرًا أَوْ يُمْسِى

مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا

 “Bersegeralah melakukan amalan shaleh sebelum datang fitnah seperti potongan malam yang gelap. Yaitu seseorang pada waktu pagi dalam keadaan beriman dan di sore hari dalam keadaan kafir. Ada pula yang sore hari dalam keadaan beriman dan di pagi hari telah kafir. Ia menjual agamanya karena sedikit dari keuntungan dunia.” (HR. Muslim).

Keadaan ini seharusnya membuat kita menanggalkan semua kepongahan dan kesombongan kita. Bahwa kita tidak ada artinya dalam keagungan kekuasaan-Nya. Mentari yang bercahaya gemilang bisa hilang cahayanya dan berganti gelap yang mencekam. Kondisi alam yang diciptakan Allah ini sejatinya membuat kita bersegera untuk beramal dan bertaubat.

Kondisi alam yang menghentakkan manusia dari kelalaiannya adalah kesempatan untuk kembali. Kembali kepada Allah dan ketaatan pada-Nya. Jangan sampai kita seperti yang digambarkan Allah dalam firman-Nya,

إِنَّ ٱلَّذِينَ لَا يَرۡجُونَ لِقَآءَنَا وَرَضُواْ بِٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا وَٱطۡمَأَنُّواْ بِهَا وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَنۡ ءَايَٰتِنَا غَٰفِلُونَ ٧ أُوْلَٰٓئِكَ مَأۡوَىٰهُمُ ٱلنَّارُ بِمَا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ ٨

“Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharap pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan.” (QS. Yûnus: 7-8).

Gerhana ini sejatinya kita sikapi dengan iman dan amal shaleh, mengimani semuanya adalah kodrat dan ketentuan ilahi, lantas mengiringi keyakinan itu dengan amal shaleh seperti shalat, sedekah, dan berdoa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوْا اللهَ وَكَبِّرُوْا وَصَلُّوْا وَتَصَدَّقُوْا.

 “Apabila kalian melihat itu (gerhana) maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, shalatlah, dan bersedekahlah.” (HR. Al Bukhari).

 

Gerhana Bukan Ajang Rekreasi atau Hura-hura

Fenomena gerhana tidak selayaknya hanya menjadi ajang rekreasi dan hura-hura, yang justru melalaikan kita dari hakikat terjadinya yaitu untuk membuat kita semakin takut dan takwa kepada Allah. Marilah menyatu dalam tasbih semesta, ketika matahari, bulan, bumi, bintang, pepohonan, binatang dan semuanya tunduk, sujud bertasbih kepada Allah, maka sudah sepantasnya kita sebagai hamba, kitapun menyelaraskan diri dalam gerak alam semesta yang taat, tunduk dan patuh kepada-Nya.

“Apakah kamu tiada mengetahui, bahwa kepada Allah bersujud apa yang ada di langit, di bumi, matahari, bulan, bintang, gunung, pohon-pohonan, binatang-binatang yang melata dan sebagian besar daripada manusia? Dan banyak di antara manusia yang telah ditetapkan azab atasnya. Dan barangsiapa yang dihinakan Allah maka tidak seorangpun yang memuliakannya. Sesungguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS. Al-Hajj: 18).

Wallahu al-Hadi ila aqwami ath-thariq

Sumber:

Naskah Khotbah Shalat Khusuf (Shalat gerhana matahari) oleh Ustadz Muhammad Ikhwan Abd. Djalil, Lc., M.H.I.

Buletin Alfikrah Edisi 13 Tahun XVII/03 Jumadal Akhirah 1437 H/11 Maret 2016 M

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image