: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Memilih Jalan Hidup

pilihan

Pernahkah Anda mendengar sebuah ungkapan bahwa hidup ini adalah pilihan? Ungkapan ini tidak salah, karena memang dalam hidup kita dihadapkan dengan beragam pilihan. Apa yang kita jalani sekarang adalah hasil dari pilihan kita sebelumnya, dan apa yang kita jalani suatu saat nanti juga adalah pilihan yang kita pilih pada saat ini. Ridha maupun terpaksa dalam memilih pilihan tersebut, adalah pilihan. Bahkan memilih untuk tidak memilih, juga adalah pilihan. Begitulah sunnatullah dalam hidup ini.

Pun demikian, setiap pilihan bukan tanpa balasan. Bagi setiap pilihan, akan ada konsekuensi yang kelak dihadapi. Itulah balasan yang menjadi hasil dari tiap-tiap pilihan. Dan puncak semua balasan untuk tiap-tiap pilihan tersebut adalah pada hari kiamat. Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman, “…Dan hanya pada hari Kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu.” (Q.S. Ali Imran: 185).

Sejatinya, siapa yang memilih kebaikan dengan taat kepada Allah maka ia akan menuai balasannya. Begitupun bagi mereka yang memilih keburukan dengan bermaksiat kepada Allah, maka pasti ia juga akan mendapatkan balasannya. Sebesar dan sekecil apapun pilihan itu, pasti ia akan mendapatkan balasannya. Allah Ta’ala berfirman, “Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan sebesar zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” (QS. Al-Zalzalah: 7-8).

Di dalam Al-Qur’an, kita dapat menemukan betapa banyak contoh manusia yang memilih dan mendapatkan hasil dari pilihannya. Demikian juga dalam sirah (sejarah) para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kita dapat menemukan ada banyak pelajaran tentang pentingnya sebuah pilihan dan akibat yang akan didapatkan dari pilihannya.

Di antaranya adalah kisah Nabi Nuh ‘alaihis salam dan anaknya. Nabi Nuh ‘alaihis salam yang demikian gigih dalam berdakwah, siang dan malam selama 950 tahun kepada kaumnya. Segala metode dakwah telah dikerahkannya, namun kaumnya malah memasukkan anak jari mereka ke dalam telinga karena tidak mau mendengarkan dan menutupkan bajunya ke wajah-wajah mereka. Kaumnya tetap berpaling dengan penuh kesombongan, hanya sedikit di antara mereka yang beriman.

Dakwah yang begitu gigih dan ulet oleh Nabi Nuh ‘alaihis salam tersebut, ternyata disambut berbeda pula oleh anaknya. Anaknya lebih memilih untuk menapaki jalan yang berseberangan dengan Nabi Nuh ‘alaihis salam. Puncaknya ketika Allah Ta’ala menurunkan azabnya berupa air bah yang menenggelamkan daratan bumi, saat itu Nuh ‘alaihis salam  berseru memanggil anaknya untuk naik ke atas bahtera buatannya. Namun anaknya lebih memilih gunung yang tinggi sebagai solusinya. Dan lihatlah konsekuensi hasil dari pilahan si anak, di mana Allah Ta’ala membinasakannya di dunia serta siksa yang pedih menanti di akhirat.

Lihat pula bagaimana pentingnya memlih serta konsekuensi dari memilih pada kisah Nabi Yusuf ‘alaihis salam. Walaupun Yusuf ‘alaihis salam mendapatkan perlakuan kasar bahkan percobaan pembunuhan oleh saudara-saudaranya, dibuang ke dalam sumur dan dilaporkan telah meninggal kepada bapaknya yakni Ya’kub ‘alaihis salam, namun ia memilih untuk bersabar. Yusuf tetap memilih untuk bertakwa kepada Allah bahkan luar biasanya, Yusuf memaafkan semua kesalahan saudara-saudaranya. Yusuf ‘alaihis salam mengatakan, “Sesungguhnya barangsiapa bertakwa dan bersabar, maka sungguh, Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat baik.” (QS. Yusuf: 90)

Dia Yusuf berkata,” Pada hari ini tidak ada cercaan terhadap kamu, mudah-mudahan Allah mengampuni kamu. Dan Dia Maha Penyayang di antara para penyayang.” (QS. Yusuf: 92)

Ujian yang berat dalam menentukan pilihan juga didapati Yusuf ‘alaihis salam ketika ia digoda oleh para wanita bangsawan Mesir. Akan tetapi Yusuf ‘alaihis salam lebih memilih untuk tetap bertakwa kepada Allah. Lihatlah pilihan Yusuf ‘alaihis salam yang ia ungkapkan dalam munajatnya kepada Allah Ta’la.

Yusuf berkata, “Wahai Tuhanku! Penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka. Jika aku tidak Engkau hindarkan dari tipu daya mereka, niscaya aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentu aku termasuk orang yang bodoh.” (QS. Yusuf: 33)

Dan lihatlah, bagaimana Allah Ta’ala memuliakan Yususf ‘alaihis salam dengan pilihannya serta menghinakan para saudaranya dan para wanita bangsawan Mesir juga dengan pilihannya.

Kisah Fir’aun dan Asiyah juga layak untuk dijadikan ibrah, tentang bagaimana memilih dan hasil dari pilihan. Sekalipun telah berkali-kali Musa ‘alaihis salam datang mengajak Fir’aun untuk tunduk kepada Allah, dan banyak mu’jizat telah diperlihatkan kepadanya, namun tetap saja Fir’aun menolak. Fir’aun dengan kesombongannya tetap memilih menentang Allah dan Rasul-Nya. Dan hasil dari pilihan yang ia peroleh adalah kebinasaan dunia dan akhirat. Bahkan namanya diabadikan dalam Al-Qur’an sebagai contoh manusia durjana yang mendapat azab yang pedih.

Berbeda jauh dengan Asiyah. Ia sebenarnya adalah seorang ratu, istri dari Fir’aun laknatullah. Kehidupan istana yang menyilaukan, jabatan sebagai ratu yang membanggakan, serta harta benda yang mengagumkan, semuanya ia tinggalkan untuk sebuah pilihan yakni mentauhidkan Allah. Jelas, bahwa pilihan itu sangat ditentang keras oleh Fir’aun laknatullah, hingga hukuman gantung pun telah ditetapkan untuk Asiyah. Menjadi berubahkah pilihan Asiyah? Tidak, justru ia semakin kuat menjalani pilihannya. Bahkan ia berdoa kepada Allah, “…Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam surga dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim.” (QS. At-Tahrim: 11)

Hasilnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Wanita penghuni jannah yang paling utama adalah Khadijah bintu Khuwailid, Fatimah bintu Muhammad, Maryam bintu ‘Imran dan Asiyah bintu Muzaahim istri Fir’aun.” (HR. Ahmad, dishahihkan oleh Al-Albani).

Ketika Umar bin Khaththab radhiallahu ‘anhu datang ke Syam, beliau mengenakan izaar, kasut, dan imamah. Tak hanya itu, Umar radhiallahu ‘anhu turun dari ontanya dan mengalungkan kedua kasutnya di atas bahu, lalu diambilnya kendali onta dan dipegangnya mengarungi sungai. Pemandangan yang tidak biasa untuk seorang khalifah yang akan bertemu pembesar Syam. Di antara para sahabat ada yang berkata, “Wahai Amirul Mukminin, para tentara dan pembesar Syam Akan menyambut Anda, tetapi Anda seperti itu keadaannya?” Lalu Umar menjawab, “Sesungguhnya kami adalah kaum yang dimuliakan oleh Allah dengan Islam. Karena itu kamu tidak akan mencari kemuliaan selain dengan Islam”. Allahu Akbar, begitulah pilihan Umar radhiallahu ‘anhu.

Maka berhati-hatilah dengan pilihan. Karena setiap pilihan yang dipilih bisa mengangkat seseorang pada derajat yang tinggi di sisi-Nya dan juga bisa menjadikan seseorang mendapatkan derajat yang hina di sisi-Nya. Pilihan bisa membawa seorang pada kebahagiaan yang tak bertepi dan juga bisa menggiring seorang pada siksa yang tak berujung.

Memilih maksiat memang menggiurkan, namun kehinaan dunia dan akhirat menanti. Browsing hal-hal yang diharamkan Allah di internet, mencuri, berkhalwat dengan orang yang bukan mahram baik di dunia maya maupun dunia nyata, semuanya menggiurkan. Namun, sampai kapan keindahan semu itu bertahan? Sebab kesemua itu bukanlah kekekalan, ada waktu di mana ia akan hilang bahkan lebih cepat dari yang diharapkan. Dan sesudahnya hanyalah penyesalan. Belum lagi Allah Ta’ala telah menyiapkan azab yang pedih sebagai balasannya jika taubat tak kunjung dilakukan.

Adapun memilih taat memang berat. Bahkan dalam ketaatan bukan saja memilihnya yang berat, melainkan juga memilih untuk istiqamah dalam pilihan ketaatan terasa sangat berat. Memilih untuk menghidupkan sunnah dan istiqamah, memilih untuk menuntut ilmu syar’i dan istiqamah, memilih untuk tidak tasyabbuh dan istiqamah, memilih untuk menjaga pergaulan dan istiqamah, semuanya terasa berat. Namun perasaan berat itu hanyalah sesaat, setelahnya  Allah akan menggantinya dengan kelapangan serta kebahagiaan. Belum lagi ganti di akhirat berupa surga dan segala kenikmatannya. Karena pilihan menetapi ketaatan, pada ghalibnya bukan sekedar untuk menuai hasil di alam fana melainkan juga demi ganti yang lebih baik di akhirat kelak. Bukankah kita hidup di dunia ini hanyalah sementara?

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Setiap umatku pasti akan masuk surga kecuali orang yang enggan. Kemudian mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, seiapakah yang enggan itu?” Beliau menjawab, “Barangsiapa yang taat kepadaku maka ia akan masuk surga, dan barangsiapa yang bermaksiat kepadaku maka sungguh ia telah enggan.” (HR. Bukhari).

Akhirnya, tentukanlah pilihanmu. Bagaimana dirimu kini dan yang akan datang, sangat bergantung pada pilihanmu. Wallahu a’lam.

Ihwan Wahid Minu

Sumber: Buletin Alfikrah, Edisi 14 Tahun XVII, 10 J.Akhirah 1437 H/18 Maret 2016 M

One thought on “Memilih Jalan Hidup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image