: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Penjelasan Hadits ke 344-346 Kitab al-Lu’lu wa al-Marjan (Bag. ke-3)

Transkrip Rekaman Taklim Hadits Pekanan Ketua STIBA Makassar

Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A.

(Setiap Kamis Bakda Magrib di Masjid Darul Hikmah DPP Wahdah Islamiyah

Dari Kitab al-Lu’lu’ wa al-Marjan fi Ma Ittafaqa ‘alaihi asy-Syaikhan

 اللؤلؤ والمرجان فيما اتفق عليه الشيخان

================

Bab 25. Hal-Hal yang Diminta Perlindungan darinya pada Saat Shalat

Hadits ke-346

حديث أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه، قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَدْعُو: اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu beliau, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa, “Ya Allah aku minta perlindungan kepada-Mu dari azab kubur dan dari azab neraka, dan dari fitnah kehidupan dan kematian, dan dari fitnah al-Masih Dajjal.”

Ini adalah hadits yang paling jelas tentang anjuran minta perlindungan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala sebelum salam, yaitu minta perlindungan dari empat hal; dari azab kubur, azab neraka, fitnah kehidupan dan kematian dan fitnah Dajjal. Semuanya telah kita jelaskan pada pembahasan lalu kecuali fitnah neraka. Yang dimaksud fitnah neraka adalah cobaan seseorang yang mendapatkan siksa neraka. Karena di antara makna fitnah adalah al-Adzab. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

ذوقوا فتنتكم

“Rasakanlah fitnah kalian”(Q.S. adz-Dzaariyat: 14)

Para ahli tafsir mengatakan fitnah dalam ayat ini adalah azab. Maka yang dimaksudkan dengan, “Aku berlindung kepada-Mu dari azab neraka” adalah kita berlindung kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk dijauhkan dari azab neraka. Banyak ayat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengajarkan kita untuk meminta dijauhkan dari azab, di antaranya adalah doa yang Allah  Subhanahu wa Ta’ala sebutkan tentang orang-orang yang berhaji, yang mengatakan,

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“Ya Allah, berikanlah kepada Kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah Kami dari siksa neraka.” (Q.S. al-Baqarah: 201).

Doa yang sering disebutkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana yang dikatakan oleh Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu dan juga doanya ‘Ibadur rahman yang mengatakan,

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ ۖ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا

Dan orang-orang yang berkata, “Ya Tuhan kami, jauhkan azab jahannam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal.” (Q.S. Al-Furqan: 65)

Maka seorang muslim minta perlindungan dari azab neraka karena pengetahuannya yang sangat lengkap tentang bagaimana hakikat neraka, bukan sebagaimana yang kadang dikatakan oleh sebagian orang awam dengan nada-nada canda tentang neraka dan menganggap neraka sebagai suatu hal yang biasa. Neraka juga tidak sebagaimana perkataan sebagian sufi yang ekstrem yang mengatakan bahwa mereka tidak takut dengan neraka selama Allah Subhanahu wa Ta’ala bersama mereka. Ini menunjukkan kejahilannya karena tidaklah Allah Subhanahu wa Ta’ala ridho kepada seseorang kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memasukkannya ke dalam surga. Ini adalah sebuah konsekuensi kecintaan dan keridhoan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada hamba-Nya. Perkataan kita, “Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari azab neraka.” Ini permintaan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar kita tidak masuk neraka meski sekejap. Walaupun kita tahu bahwa di antara keutamaan tauhid, iman dan Islam adalah tidaklah seseorang berada dalam keimanan dan keislaman kecuali dia tidak akan kekal dalam neraka, ini adaah aqidah kita. Sebaik-baik orang kafir, mereka akan masuk neraka dan kekal di dalamnya dan seburuk-buruk orang muslim selama ia masih memiliki keimanan maka dia tidak akan kekal dalam neraka. Ini adalah aqidah Ahlu sunnah wal jama’ah yang membedakan kita dengan aqidah Mu’tazilah dan Khawarij yang berkeyakinan bahwa pelaku dosa besar akan kekal dalam neraka.

Seorang muslim tidak boleh bercita-cita rendah apatah lagi sampai seakan-akan tidak takut dengan neraka. Padahal Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengatakan, “Takutlah terhadap neraka,” maka sangat mengherankan jika ada orang yang tidak merasa takut dengan apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala ingatkan untuk kita berlindung darinya.

Dalam hadits qudsi kata Allah Subhanahu wa Ta’ala ketika bertanya kepada Malaikat, “Apa yang sebenarnya diminta oleh mereka yang bermajelis dalam majelis-majelis zikir? Ketika malaikat datang melapor kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, hasil pengamatan para malaikat Thawwafin yaitu malaikat-malaikat yang ditugaskan untuk menghadiri majelis-majelis ilmu. Ketika mereka ditanya, mereka menjawab, “Mereka itu ya Allah berkumpul, bedzikir dan menuntut ilmu mereka mengharapkan untuk dijauhkan dari neraka.” Kata Allah Subhanahu wa Ta’ala, “Apakah mereka pernah melihat neraka?” Ini adalah di antara harapan orang-orang yang hadir dalam majelis dzikir dan majelis ilmu. Kata para malaikat, “Mereka belum pernah melihat neraka-Mu ya Allah.” Kata Allah, “Bagaimana lagi bila mereka pernah melihat neraka-Ku, tentu mereka akan memperbanyak lagi doaanya untuk dijauhkan dari api neraka.” Sebagaimana kata Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika telah diperlihatkan kepada beliau surga dan neraka, beliau berkata, “Kalaulah kalian tahu apa yang aku ketahui, niscaya kalian sedikit tertawa dan banyak menangis.” Inilah makna permohonan kita untuk dijauhkan dari azab neraka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image