Senin, 2 Mei 2016

Merasa Aman dari Kematian

ingat-mati-karena-kematian-tidak-akan-melupakanmu

Nafas itu kini masih berhembus normal dan teratur. Menghirupnya pun tak ada masalah. Masih terasa benar untuk menjadi tanda bahwa hayat sedang di kandung badan. Namun, ada masa di mana nafas akan terhenti, benar-benar terhenti. Itulah saat di mana batas yang Allah tetapkan telah sampai. Ketika itulah manusia akan meninggalkan dunia yang meletihkan menuju akhirat. Sebuah fase yang pasti akan terlalui oleh setiap makhluk bernyawa, tanpa ada pengecualian. Peralihan yang begitu menentukan nasib, sukses atau gagal, beroleh laba atau menuai rugi, di momen itulah dipersaksikan. Di situlah satu di antara dua predikat akan disematkan pada seorang hamba, khusnul khatimah (akhir yang baik) atau su’ul khatimah (akhir yang buruk).

Benar, kita benar-benar telah tenggelam dalam perasaan aman. Merasa aman melewati masa itu, di mana nyawa kelak berpisah dari jasad. Sekalipun momen itu, selalu ngeri untuk terbayangkan. Namun entah apa yang membuat kita merasa aman. Padahal mata begitu jelas melihat dosa selalu melekat dalam tingkah laku. Waktu yang bergulir pun tak pernah hening dari bising maksiat. Paling minimal diri tahu, bahwa kelalaian selalu menjadi goresan paling menonjol dalam kanvas hidup.

Haluan hidup pun selalu berkutat pada makanan, pakaian, kesehatan, dan segala atribut dunia. Yang tidak jarang karenanya seorang bias dalam menghamba hingga melupakan akhirat. Lebih tamak dalam mengejar wasilah ketimbang menggapai tujuan. Mengejar kenikmatan fisik dan melupakan ruhani yang menjerit.

Itukah yang Disebut Aman?

Lalu, bisakah semua yang fisik itu turut serta bersama di liang lahat? Bisakah harta, tahta, kedudukan, gelar dan seabrek simbol dunia itu setia menolong saat dua malaikat penjaga kubur datang menemui? Bukankah ini berarti kita terancam? Duhai… kita benar-benar telah tenggalam dalam persaan aman. Allahul musta’an.

Insan yang mulia, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam mengingatkan,

Demi Allah, bukannya kefakiran yang aku takutkan menimpa kalian. Akan tetapi, aku takut jika harta dunia ini dibukakan untuk kalian sebagaimana telah dibukakan untuk ummat sebelum kalian. Kemudian kalian berlomba-lomba untuk mencarinya sebagaimana mereka juga berlomba-lomba untuk mengejarnya, lalu harta dunia itu akan menghancurkan kalian sebagaimana umat terdahulu hancur karenanya.” (HR. Bukhari).

Lihatlah dengan mata hati! Dunia itu terus berhias untuk mengelabui. Menyibukkan manusia dalam kebahagiaan semu yang beracun. Menjerat langkah setiap hamba dengan kubangan-kubangan pilihan yang menggiurkan. Menjadikan jiwa-jiwa tak lagi mengindahkan tujuan penciptaan-nya. Hingga tatkala cinta pada dunia itu telah menawan hati, berbuat lancang dengan menerjang larangan Allah Ta’ala menjadi terasa biasa. Bahkan hingga ajal datang menjemput, mati pun dalam keadaan berlumur dosa. Allahul musta’an.

Itulah saudaraku, yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam takutkan terjadi!

Lalu apa yang mesti diperbuat? Agar hidup yang singkat ini menjadi berarti hingga ketika dijemput ajal yang dinanti.

Waspada Fitnah Dunia

Fitnah dunia itu tidak tunggal. Ia terdiri dari beragam bentuk dan karakter, di mana kesemuanya menggiurkan namun di baliknya menyimpan bisa beracun. Siapa yang tersengat olehnya akan sulit melepas bisanya. Telebih jika bisa itu telah menjalar sampai ke jantung hati, hingga mengkristal menjadi rasa cinta dan takut kehilangan.

Allah Ta’ala berfirman, “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Katakanlah, ‘Maukah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?’ Untuk orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikaruniai) istri-istri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya” (QS. Ali Imrān:14-15).

Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah dalam tafsirnya Taisir al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalam al-Mannan mengatakan tentang dua ayat di atas, “Allah Ta’ala  mengabarkan dua ayat ini tentang kondisi manusia ketika mendahulukan dunia atas akhirat, lalu Allah menjelaskan perbedaan yang besar dan ketidaksamaan antara kedua alam tersebut, di mana Allah mengabarkan bahwa manusia dihiasi dengan perkara-perkara tersebut hingga mereka meliriknya dengan mata mereka, dan mereka ilusikan manisnya dalam hati mereka, jiwa-jiwa mereka terbuai dalam kenikmatan-kenikmatannya. Dan setiap kelompok dari manusia itu condong kepada salah satu jenis dari jenis-jenis kenikmatan tersebut, yang sebenarnya mereka telah menjadikannya sebagai cita-cita terbesar mereka dan puncak dari pengetahuan mereka. Padahal itu semua hanyalah kenikmatan yang sedikit dan akan lenyap dalam waktu yang sekejap, maka itulah “kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”

Kemudian Allah Ta’ala memberitakan tentang hal itu bahwasanya orang-orang yang bertakwa kepada Allah yang menegaskan penghambaan hanya kepada-Nya, maka bagi mereka kesenangan yang lebih baik dari semua kenikmatan itu. Mereka akan mendapatkan berbagai bentuk kebaikan dan kenikmatan yang abadi yang belum pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas dalam benak seorang manusia pun. Dan bagi mereka keridhaan Allah yang merupakan perkara yang paling agung dari segala sesuatu, bagi mereka istri-istri yang suci dari segala kekurangan dan cacat, akhlak mereka baik, bentuk mereka sangat sempurna.”

Seyogyanya dunia menjadi sarana untuk beramal shaleh, bukan tujuan. Maka jagalah diri, agar tidak terkesima dengan fitnah dunia yang mengundang takjub. Dunia memiliki bagian, akhiratpun memiliki bagian. Dunia adalah tempat beriman dan beramal, sedang akhirat adalah tempat menuai pahala atau siksa. Dunia itu kecil dan serba kurang, sedang akhirat adalah abadi dan kekal. Dunia tempat berkumpulnya semua makhluk yang beriman dan yang kafir, yang taat dan yang durhaka. Sedangkan di akhirat, mereka akan berpisah. Orang-orang yang beriman akan menempati Jannah, sedang orang-orang kafir dan orang-orang durhaka akan berada di neraka, sebagaimana firman-Nya, “Dan pada hari terjadinya kiamat, di hari itu mereka (manusia) bergolong-glongan. Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh, maka mereka di dalam taman (Jannah) bergembira. Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami (al-Qur’an) serta (mendustakan) menemui akhirat. Maka mereka tetap berada di dalam siksaan (nereka).” (QS. ar-Rūm: 14-16)

Perbanyak Mengingat Kematian

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Perbanyaklah kalian mengingat penghancur kelezatan, yakni kematian.”

(HR. At- Tirmidzi).

Seakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memesankan kepada tiap-tiap hamba, hiraulah kalian, risaulah kalian dengan saat di mana penghancur kelezatan itu datang. Ini bukan untuk mebuat takut semata, tapi untuk menyadarkan akan perlunya melahirkan rasa waspada dan mawas diri yang ekstra serta persiapan bekal sebelum terlambat.

Sesungguhnya sang penghancur kelezatan itu tak memiliki teman. Jika ia datang, maka berakhirlah segala sesuatu. Ia tidak memiliki tempat, sebab seluruh alam ini adalah tempatnya. Ia tidak terbatasi oleh waktu, sebab ia terus bekerja sepanjang saat. Tidak menunggu seorang siap atau tidak, bahkan sebaliknya ia yang ditunggu. Benar-benar akan menghancurkan angan dan impian. Tak ada yang mampu lari dan bersembunyi darinya, walaupun seorang berada dalam benteng yang tinggi lagi kokoh.

Allah Jalla Wa A’la berfirman, “Di manapun engkau bersebunyi kematian pasti akan mendatangimu, sekalipun engkau bersembunyi dalam benteng yang kokoh lagi tinggi.” (QS. An-Nisa: 78).

Saat seseorang selalu terjaga dari mengingat kematian, tidak ada keberanian bagi dirinya untuk bermaksiat. Juga tidak akan lancang untuk durhaka kepada Allah. Ia akan mawas diri dari dunia yang melenakan. Ia menyadari akan berharganya setiap kesempatan, setiap tarikan dan hembusan nafas. Setiap saat, ia akan berbenah dan menambah amal sebagai bekal akhirat sebelum maut datang menjemput.

Dalam kitab Aina Nahnu Min Haa-ula-i, Syaikh ‘Abdul Malik Qasim menuliskan perkataan Hasan Al Bashri rahimahullah, “Tidaklah aku melihat sebuah perkara yang meyakinkan, yang lebih mirip dengan perkara yang meragukan, daripada keyakinan manusia terhadap kematian sementara mereka lalai darinya. Dan tidaklah aku melihat, sebuah kejujuran yang lebih mirip dengan kedustaan, daripada ucapan mereka yang berbunyi, ‘Kami Mencari Surga’ padahal mereka tidak mampu menggapainya dan tidak serius mencarinya.”

Semoga dengan ini, rasa aman yang melenakan tak lagi menghegemoni diri. Karena kepastian selamat hanya Allah Ta’ala yang tahu. Dan semoga Allah Ta’ala memberi kita khusnul khatimah dengan menjadikan diri selamat dari fitnah dunia dan mawas dengan kematian. Wallahu A’lam.

Ihwan Wahid Minu.

Sumber: Buletin Alfikrah Edisi 16 Tahun XVII 01 Rajab 1437 H/08 April 2016 M