: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ketua P2B Ikuti Pelatihan Metode Pembelajaran Bahasa Arab

WhatsApp-Image-20160426

Ustadz Sirajuddin Qasim, Lc. selaku Ketua Pengembangan dan Pengawasan Bahasa (P2B) STIBA Makassar baru-baru ini mengikuti pelatihan Metode Pembelajaran Bahasa Arab (Daurah Tadribiyah li Mu’allimy al-Lughah al-’Arabiyah li Ghoiri an-Natiqina Biha). Keikutsertaannya dimaksudkan untuk lebih meningkatkan mutu pembelajaran Bahasa Arab yang merupakan ciri khas STIBA Makassar. Di samping itu juga sebagai sarana mengembangkan profesionalisme dosen dalam memanajemeni aktivitas belajar mengajar, serta pengembangan kecakapan mahasiswa berkomunikasi, membaca dan menulis  dalam bahasa Arab. Hal-hal ini merupakan potensi dasar yang harus dimiliki setiap mahasiswa untuk melanjutkan studi ke jenjang berbasis ilmu syari dengan referensi utama dan bahasa pengantar studi dalam bahasa Arab. Pelatihan ini diadakan di STIBA Ar-Rayah Sukabumi pada tanggal 14—17 Rajab 1437 H (20 –24 /4) di Sukabumi.

Pelatihan ini diikuti oleh 60 peserta yang merupakan utusan dari 25 pesantren di tanah air. Sebagai instruktur adalah Prof. Dr. Shalih bin Abdullah Al-Syathry dan Dr. Muhammad Al-‘Amir.

Dalam laporannya, Ustadz Siraj menyampaikan beberapa tujuan dan manfaat dari keikutsertaannya dalam pelatihan ini, di antaranya adalah:

  1. Meningkatkan keterampilan, wawasan dan pengalaman dalam hal pembelajaran Bahasa Arab.
  2. Mempelajari strategi untuk meningkatkan kualitas Bahasa Arab mahasiswa, ditinjau dari sisi pengajar, materi dan mahasiswa itu sendiri.
  3. Memahami metode yang paling tepat dalam mengajarkan Bahasa Arab bagi non Arab.
  4. Belajar langsung dari para pakar atau spesialis di bidang pengajaran Bahasa Arab di bawah naungan organisasi yang profesional.
  5. Mempelajari dan mendalami secara spesifik metode pembelajaran khusus pada buku “Al-‘Arabiyah Baina Yadaik” (ABY) sesuai jenis materi pembahasan dalam buku tersebut, seperti Al-Aswat (ilmu fonetik), Al-Mufradat (kosa-kata), At-Tarakib (tata bahasa), Al-Istima’ (keterampilan mendengar), Al-Qiro’ah (keterampilan membaca), Al-Kalam (keterampilan bercakap) dan Al-Kitabah (keterampilan menulis).
  6. Langkah yang tepat dalam menangani mahasiswa yang kurang mampu dalam memahami pelajaran Bahasa Arab.
  7. Mencari solusi dari persoalan-persoalan lain yang dihadapi dalam proses belajar mengajar Bahasa arab.
  8. Berbagi pengalaman dan faedah bersama para pengajar Bahasa arab dari berbagai pesantren di Indonesia.

WhatsApp-Image-20160502 WhatsApp-Image-20160502 (1)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *