Kamis, 12 Mei 2016

Konspirasi Musuh-Musuh Islam

know-your-enemy3

Allah Subhanahu wa Ta’ala  telah menegaskan bahwa orang-orang di luar Islam akan senantiasa membenci, memusuhi, dan memerangi kaum muslimin, hingga meraka mampu memurtadkan kaum muslimin. Meraka tidak akan pernah puas, sampai kaum muslimin mengikuti ideologi mereka, baik ideologi samawi (Yahudi dan Nashrani), maupun ideologi ardhi (sekularisme, pluralisme, liberalisme, nasionalisme, humanisme, dll.). Allah Subhanahu wa Ta’ala  berfirman (artinya), Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup.” (QS. Al-Baqarah: 217).

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.” (QS. Al-Baqarah: 120).

“Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kamu menjadi sama (dengan mereka).” (QS.An-Nisa: 89).

Memang benar saat ini kita hidup dalam dunia yang bergerak cepat ke arah ketidakwarasan sehingga orang-orang yang waras akhirnya justru dianggap tidak waras hanya karena mereka minoritas. Kita menyaksikan zaman di mana kaum muslim betul-betul telah tercerabut dari akarnya hingga merasa minder dengan agamanya dan lebih percaya kepada bukan kaumnya dibanding dari kaumnya sendiri atau bahkan kepada Allah. Kita berada dalam zaman yang membuat kaum muslim putus asa dan cenderung menyesuaikan diri dengan keburukan daripada mengubah keburukan itu sendiri.

Upaya dan daya dari orang-orang dan kelompok yang tidak senang dengan Islam telah menemui keberhasilan mereka. Mereka telah berhasil membuat kaum muslim berfikir bahwa agama Islam hanyalah ritual, sehingga mereka bisa lega dari ketakutan akan Islam yang kaffah. Mereka telah berhasil membuat pandangan bahwa Al-Quran dan Sunnah  bukanlah satu-satunya sumber rujukan kaum muslimin, tetapi hanya pilihan. Sehingga mereka bisa menjual standar, aturan dan nilai-nilai rendah mereka kepada kaum muslimin. Mereka telah berhasil membuat kaum muslimin merasa takut ketinggalan zaman ketika mempelajari Islam, sehingga mereka dapat selamat dari ketakutan mereka, yaitu bersatunya kaum muslimin dengan sumber Islam yang kaffah (Al-Qur’an dan Sunnah). Merekapun telah berhasil membuat kaum muslimin terpecah bela dengan oknum-oknum hasil didikan mereka sehingga mereka selamat dari kekuatan kaum muslimin yang bersatu. Mereka telah berhasil membuat persepsi bahwa pengemban Islam adalah menakutkan, radikal dan tidak profesional sehingga kaum muslimin yang belum mengerti justru berpaling dan menjauh dari dakwah Islam.

Di antara upaya kaum yang membenci Islam dalam menghancurkan Islam adalah sebagai berikut:

  1. Mengadu domba kaum muslimin

Ustadz Farid Achmad Okbah, M.A. hafidzhahullah dalam salah satu ceramahnya, membongkar rahasia orientalis dalam memecah bela umat Islam, lewat pembagian ke dalam empat kelompok, di antaranya:

  1. Muslim Fundamentalis

Siapa saja yang ingin bergerak menuju praktik Islam yang murni, atau memperjuangkan Islam, ingin mengembalikan negara Islam, mendirikan khilafah Islamiyah, itulah yang mereka sebut dengan muslim fundamentalis. Dan muslim kategori ini, adalah musuh utama Amerika.

Berkembangnya isu Wahabi, merupakan pekerjaan intelejen untuk mengadu domba umat Islam, dan sumbernya adalah Amerika. Karena mereka menyimpulkan, gerakan anti amerika adalah Wahabi, para mujahidin adalah Wahabi, itu adalah kesimpulan Amerika, yang kemudian dijadikan satu alat untuk memecah bela umat Islam.

  1. Muslim Liberal

Walaupun penggabungan kedua kata ini (muslim dan liberal) kontradiktif, akan tetapi tetap dipaksakan untuk dimasukan ke dalam agama Islam. Mereka membuat satu jaringan dan dibiayai oleh Asian Foundation dari Amerika dan gerakan-gerakan asing lainnya yang ada di Indonesia. Kelompok liberal inilah yang digunakan oleh mereka sebagai kelompok intelektual untuk menghantam kelompok yang mereka sebut dengan muslim fundamentalis. Maka dibuatlah berbagai cara untuk menyebarkan pemahaman ini, baik lewat media, penerbitan buku, seminar, maupun lewat kurikulum di perguruan-perguruan tinggi, yang tujuannya membendung gerakan kelompok muslim fundamentalis.

  1. Muslim Formalistik

Yakni kalangan orang-orang awam atau yang berilmu dari kaum muslimin, akan tetapi mereka beribadah sesuai apa yang mereka dapatkan turun-temurun tanpa mengembalikan ibadah tersebut kepada Al-Qur’an maupun As-sunnah. Mereka ini tidak dianggap bahaya, karena meraka bukan ancaman yang serius bagi Amerika.

  1. Muslim Nasionalis

Yakni mereka yang memperjuangkan negara dan fanatik terhadap aturan-aturan negara walaupun sebagian aturan itu bertentangan dengan Al-Qur’an dan As-sunnah. Ajaran apapun dari agama, mereka terima jika sesuai dengan aturan negara, jika tidak maka mereka tolak.

Ketiga kelompok ini berusaha dihadapkan dengan kelompok pertama, yakni kelompok yang mereka sebut muslim fundamentalis. Di Indonesia kita bisa merasakannya lewat kenyataan, entah itu di masyarakat, media, dakwah dan politik. Gerakan-gerakan ini mengarah kepada upaya menyudutkan kelompok muslim fundamentalis.

  1. Invasi Media

Umat manusia di dunia dikontrol oleh instrument media Amerika dan Zionis-Israel. Medialah yang mengubah segalanya, memanipulasi pikiran, perasaan, dan keyakinan manusia. Betapa Amerika dan Zionis-Israel bisa menjadi “imperium”, karena adanya faktor media. Manusia akan mengikuti opini yang paling dominan. Mungkin saja ada yang tertarik dengan berita yang benar atau opini yang adil. Tetapi jika suaranya sayup-sayup, ia tidak akan bisa mengalahkan pandangan umum yang mendominasi masyarakat.

Ahli propaganda barat mengatakan “jika kamu terus mengulang-ulang menyiarkan sesuatu kebohongan, masyarakat lama-lama akan memercayainya, bahkan kamu sendiri akan ikut memercayainya.” Dakwah sekularisme memanfaatkan segala macam peluang media, sehingga muslim mereka gambarkan sebagai teroris, syariat Islam digambarkan sebagai aturan yang keras dan tidak relevan lagi dengan zaman, berhasil mengelabuhi masyarakat akibat kekuatan media mereka.

Di alam kehidupan kita saat ini, terjadi perang pengaruh yang sangat kuat antara dakwah Islam dengan propaganda sekularisme. Dakwah sekuler menggunakan puluhan channel TV profesional, tayang 24 jam setiap hari, juga untuk memengaruhi masyarakat. Kira-kira dakwah siapa yang akan berhasil mendikte akal masyarakat?

Solusi dari semua propaganda musuh-musuh Islam ini, di antaranya:

  1. Berpegang teguh kepada Al-Qur’an dan Sunnah

Bagi seorang muslim, berpegang teguh kepada Al-Qur’an dan Sunnah adalah sebuah kewajiban yang akan menjamin baginya kebahagiaan hidup di dunia dan keselamatan abadi di akhirat. Allah dan rasul-Nya tegas memerintahkan hal itu. Walaupun konsekuensinya, orang-orang akan menuduhnya sebagai ‘muslim fundamentalis’. Allah Subhanahu wa Ta’ala  berfirman (artinya), “Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan ingatlah selalu apa yang ada di dalamnya, agar kamu bertakwa”. (QS. Al-Baqarah: 63).

Dan juga firman-Nya (artinya), “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai.” (QS. Ali Imran: 103).

Juga hadits Rasulullah `, “Hendaklah kalian berpegang kepada sunnahku dan sunnah para sahabatku yang mendapat petunjuk. Gigitlah ia dengan gigi geraham”. (HR. Abu dawud, Tirmidzi, Ibnu Majah, dan lainnya).

Dan untuk menggapai ini semua, adalah dengan menuntut ilmu syar’i. Ilmu yang menambah keimanan kita kepada Allah l, terutama ilmu tauhid (Aqidah).

  1. Jihad dakwah

Sikap dan upaya yang perlu dilakukan kaum muslimin untuk meraih kemenangan dan kesuksesan adalah mengoptimalkan potensi dakwah. Saat ini dakwah memiliki ruang yang semakin lapang untuk berkiprah baik dalam bentuk tataran politik dan kekuasaan negara, atau dalam wujud semakin menyebarnya fikrah dakwah di kalangan umat.

Peluang yang besar ini tentu perlu disikapi secara sigap oleh para aktivis dakwah agar tidak menjadi mubazir dan sia-sia. Termasuk media yang penting dalam jihad di masa kita sekarang ini kata Dr. Yusuf Al-Qordowi  adalah jaringan informasi internasional yang terkenal dengan nama internet, di mana jangkauannya sangat luas dari hari ke hari, dan berpuluh-puluh bahkan beratus-ratus juta manusia dari timur hingga barat dapat mengambil manfaat dan pelajaran darinya.

Tugas kita sebagai aktivis dakwah adalah merancang agenda di masa depan berupa membudayakan tarbiyah dalam diri aktivis dakwah. Memang tarbiyah bukan segala-galanya, tapi segala-galanya bisa berawal dari tarbiyah. Hal ini menuntut kita agar memerhatikan agenda tarbiyah sebagai agenda terbesar dari kemenangan agenda dakwah kita. Dan jangan lupa untuk berbuat bagi kemajuan dakwah masa kini. Jika musuh-musuh Islam mengulang-ulangi kebohongan lewat berbagai macam media, maka kita sebagai kaum muslimin mengulang-ulang kebenaran lewat media dakwah kita.

  1. Pererat Ukhuwah Islamiyyah

Perkembangan kondisi kekinian umat mengharuskan terciptanya persaudaraan, kesepahaman, saling menyayangi, dan merangkul sehingga melahirkan kerjasama dan sinergitas. Sikap-sikap positif  itu mutlak harus diwujudkan oleh setiap muslim yang berpegang kepada Al-Qur’an dan Sunnah. Apalagi di tengah tantangan dakwah Islam yang semakin berat ini.

 Salah satu contoh adalah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah. Beliau memang kritis terhadap pandangan teologi Asy‘ariyah dalam persoalaan tertentu. Namun sikap kritis itu tidak menghalangi beliau untuk respek dan menghargai jasa-jasa besar para ulama Asy’ariyah dalam melawan dan membantah pemahaman-pemahaman menyimpang seperti Syiah Rafidhah. Sikap dan penilaian dari Ibnu Taimiyyah ini harus ditiru oleh muslim yang berpegang teguh kepada Al-Qur’an dan Sunnah dalam menilai kelompok lain yang masih satu atap koridor Ahlusunnah wal Jama’ah. Dan nampaknyan kaidah emas yang diungkapkan oleh salah seorang dai, “Kita saling tolong menolong dan bersatu dalam hal-hal yang kita sepakati, dan kita saling memaafkan dan menolelir hal-hal yang kita perselisihkan” agaknya perlu dikedepankan dalam praktik dan kultur dakwah Indonesia yang majemuk ini.

Kita semua, baik rakyat maupun penguasa, ulama maupun orang awam, hendaknya saling bahu membahu memadamkan api fitnah dengan berbagai corak tersebut. Dengan cara yang penuh hikmah dan nasihat yang baik. Jika hal itu tidak kita lakukan, maka akibatnya akan sangat berbahaya dan kesudahannya akan sangat menyakitkan. Allah Subhanahu wa Ta’ala  berfirman (artinya),

“Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zhalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.” (QS. Al-Anfal: 25). Wallahu A’lam

Syahrial (Mahasiswa STIBA Makassar)

Sumber: Transkrip ceramah dr. Zakir Naik dan Ustadz Farid Achmad Okbah, Lc., M.A. dan referensi lainnya.

Buletin Alfikrah Edisi 19, Tahun XVII, 22 Rajab 1437 H/29 April 2016 M