: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Pelajar Kota Makassar Deklarasikan Anti Narkoba

deklarasi

Pelajar tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) se-Kota Makassar menggelar Deklarasi Anti Narkoba di masjid Anas bin Malik Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan Bahasa Arab (STIBA) Makassar, Ahad 8 Sya’ban (15 Mei). Acara bertajuk Pelajar Kota Sombere Sehat Bersama Bebas Narkoba itu terselenggara atas kerja sama Kampus STIBA Makassar dan Pemerintah Kota Makassar dan dihadiri beberapa perwakilan sekolah.

Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. mengatakan bahwa kegiatan itu sebagai wujud kebahagiaan dan dukungan penuh kepada Pemkot Makassar agar tidak berhenti dan terus menggiatkan pemberantasan narkotika. “Ini adalah satu bentuk kecintaan kita terhadap syiar Allah yang terdapat di hati pemerintah kita karena saat ini mereka terus gencar melakukan pencegahan peredaran narkoba,” ujarnya.

Ustad Yusran memastikan sivitas akademika STIBA juga menyatakan perang terhadap narkoba sehingga secara tegas di dalam peraturan internal kampus menyebutkan bahwa jika mahasiswa ketahuan terlibat penyalahgunaan narkoba maka langsung dipecat. “Jangankan narkoba, merokok di kampus inipun sangat tidak ditolerir dan konsekuensinya adalah Drop Out jika setelah diperingati masih melakukan pelanggaran yang sama.”

yusr

Ustadz Yusran juga menegaskan bahwa penegakan hukum membutuhkan dukungan dari banyak pihak terutama dalam memberantas narkoba. Barang haram ini merupakan induk dari berbagai penyakit masyarakat yang mengancam kalangan anak-anak hingga orang dewasa.

Zainuddin selaku ketua panitia pelaksana menambahkan bahwa saat ini negara berstatus darurat narkoba dengan melihat begitu banyaknya pemuda-pemudi terjerumus. Dia menilai kebanyakan kasus kriminal yang dipelopori kalangan remaja atau anak di bawah umur tiada lain penyebab utamanya adalah narkoba.

Sementara Wakil Walikota Makassar Doktor Syamsu Rizal mengajak kepada seluruh kalangan untuk menjadikan narkoba sebagai musuh bersama. Kendati demikian dia berpesan agar dalam upaya pemberantasan narkoba perlu dikedepankan pendekatan persuasif, sehingga Daeng Ical—sapaannya—menganggap keberadaan sejumlah lembaga pencegahan narkoba sekarang cukup efektif.

“Model pendekatan orang berbeda khususnya masyarakat pada umumnya yang saat ini mengetahui bahwa memang sebenarnya narkoba itu tidak bagus, namun pada aspek lain yang mesti harus diketahui oleh masyarakat,” jelasnya. Daeng Ical melanjutkan, “Wahdah Islamiyah sebagai salah satu ormas terbesar yang memiliki sarana pendidikan yang lengkap sangat cocok dilibatkan dalam upaya pencegahan terkusus dalam aspek keimanan. Wahdah sangat tepat untuk membantu pemerintah memahamkan bahaya narkoba dalam aspek keagamaan, tetapi pola pendekatan jangan terlalu menonjol, disampaikan dengan dakwah di hadapan masyarakat saja,” pungkas Daeng Ichal.

deklarasi4

Di akhir acara diadakan diskusi panel yang menghadirkan tiga orang narasumber, yaitu Ustadz Syaibani Mujiono, S.Pd.I. (Direktur Klinik Qolbun Salim), Kamaluddin, S.H.I., M.Si. (Kasubbag Renmin Ditres Narkoba Polda Sulsel), dan Jamaluddin, S.K.M. (Kabid. Pencegahan dan Pemberdayaan Masyarakat BNN Prov. Sulsel).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *