Kamis, 19 Mei 2016

Semulia Akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam

MUHAMMAD

Islam dan akhlak adalah dua hal yang tidak terpisahkan. Siapa yang baik keIslamannya, pasti baik pula akhlaknya. Sebaliknya, siapa yang buruk akhlaknya maka tidak terlepas dari akibat buruknya keIslamamnya.

Hal itu karena gambaran Islam yang sebenar-benarnya adalah pada pribadi Rasulullah yang Allah telah memuji beliau dengan firman-Nya, “Dan sesungguhnya engkau benar-benar berada di atas akhlak yang agung.” (QS. Al-Qolam: 4).

Juga karena Allah telah menyifati Al-Qur’an yang merupakan kalam-Nya, “Sesungguhnya al-Qur’an ini membimbing ke jalan yang paling lurus.” (QS. Al-Isra’: 9).

Jadi barang siapa ingin mengetahui bagaimana praktik al-Qur’an secara sempurna, hendaklah ia melihat pribadi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang digambarkan oleh istri beliau Aisyah radhiyallahu ‘anha, “Akhlak beliau adalah al-Qur’an.” (HR. Muslim).

Definisi Akhlak

Akhlak maknanya adalah perangai atau tabiat. Keduanya seperti yang dikatakan oleh para ulama sebagai gambaran batin seorang manusia. Karena manusia itu memiliki dua macam gambaran:

Pertama: Gambaran lahiriyah, yaitu bentuk penciptaannya yang Allah jadikan badan baginya. Penampilan yang nampak ini ada yang indah dan bagus, buruk, dan adapula yang pertengahan.

Kedua: Gambaran bathiniyah, yaitu kondisi kejiwaan yang menancap kokoh yang darinya akan lahir akhlak yang baik. Ada juga yang buruk jika yang muncul darinya adalah akhlak yang jelek. Inilah yang disebut dengan istilah akhlak. Dengan demikian, akhlak adalah gambaran bathiniyah yang dijadikan tabiat bagi manusia.

Akhlak antara Tabiat dan Usaha

Sebagaimana akhlak itu terkadang merupakan tabiat, maka akhlak itu bisa pula diusahakan. Artinya, sebagaimana manusia diberi tabiat berupa akhlak yang baik dan indah, maka demikian juga memungkinkan baginya untuk berhias dengan akhlak yang baik. Akhlak yang baik dapat diraih dengan mengusahakannya dan berlatih secara terus-menerus.

Karena itulah Nabi ` berkata kepada Asyaj Abdul Qais radhiyallahu ‘anhu, “Sungguh pada dirimu terdapat dua akhlak yang dicintai Allah, yaitu akal yang cerdik dan penuh kehati-hatian.” Dia bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah keduanya adalah akhlak yang saya usahakan ataukah memang tabiat yang telah Allah jadikan untukku?” Beliau menjawab, “Bahkan keduanya akhlak yang Allah jadikan sebagai tabiat untukmu.” Maka dia berkata, “Segala puji bagi Allah yang telah menciptakanku di atas dua akhlak yang dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya.” (HR. Bukhari-Muslim).

Ruang Lingkup Akhlak Mulia

Pertama: Akhlak mulia dalam hubungan dengan Allah.

Akhlak mulia dalam hubungan dengan Allah mencakup tiga perkara:

  1. Menyikapi berita-berita yang Allah kabarkan dengan cara membenarkan. Maksudnya tidak ada lagi keraguan atau kebimbangan pada seseorang dalam membenarkan kabar dari Allah. Karena kabar dari Allah bersumber dari ilmu dan Dia adalah Dzat yang Mahabenar perkataannya, sebagaimana fiman-Nya, “Dan siapakah lebih benar perkataannya dari Allah.” (QS. An-Nisa: 87).
  2. Termasuk akhlak mulia terhadap Allah yaitu seseorang menyikapi hukum-hukum-Nya dengan menerima sepenuhnya, menjalankan, dan menerapkannya.
  3. Termasuk baiknya akhlak terhadap Allah adalah menerima takdir Allah dengan ridha dan sabar.

Artinya bahwa takdir tersebut ada yang sesuai dengan kesenangan hamba dan ada pula yang tidak. Sakit misalnya, ini adalah sesuatu yang tidak menyenangkan  seseorang. Yang namanya seorang manusia, dia akan senang kalau sehat.

Akhlak Terpuji dalam Bermuamalah dengan Sesama Manusia

  1. Menahan diri untuk tidak menyakiti.

Maknanya adalah seseorang menahan dirinya untuk tidak menyakiti atau mengganggu orang lain, baik gangguan yang terkait dalam hal harta, jiwa, maupun kehormatan seseorang. Siapa saja yang tidak menahan dari menganggu orang lain, maka tidak termasuk orang yang berakhlak mulia, bahkan termasuk orang yang berakhlak buruk.

  1. Kedermawanan

Kedermawanan bisa dilakukan dengan mencurahkan jiwa, kedudukan, harta dan bisa pula dalam bentuk memberikan ilmu.

  1. Wajah berseri-seri

Yaitu berseri-serinya wajah ketika bertemu dengan orang lain. Kebalikannya adalah bermuka masam. Karena itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Janganlah sekali-kali engkau meremehkan perbuatan baik sedikitpun. Walaupun sekadar engkau menemui saudaramu dengan wajah ceria.” (HR. Muslim).

Wajah yang berseri-seri akan membuat orang lain merasa senang dan menarik perasaan kasih sayang dan kecintaan serta menyebabkan lapangnya dada seseorang dan orang yang menjumpainya.

Inilah  tiga pangkal utama di mana berporos padanya segala macam bentuk akhlak mulia terhadap sesama manusia.

Cara Meraih Akhlak Mulia

  1. Memperhatikan Kitabullah dan sunnah Rasulullah `

Yakni memperhatikan nash-nash dalam kitabullah yang memuji akhlak mulia tersebut, yang mana dia ingin berakhlak dengannya.

  1. Bersahabat dengan orang yang dikenal berakhlak mulia serta menjauh dari akhlak yang buruk dan perilaku yang hina.

Nabi ` bersabda, “Seseorang itu akan sesuai dengan agama teman dekatnya, maka hendaknya setiap kalian melihat siapa yang dia jadikan sebagai teman dekatnya.” (HR. At-Tirmizdi).

  1. Hendaknya seseorang melihat akibat buruk dari akhlak yang tercela.

Orang yang berakhlak jelek sangat dibenci, orang yang berakhlak jelek akan ditinggalkan, dan orang yang berakhlak buruk akan disebut dengan sebutan jelek. Jika seseorang mengetahui bahwa akhlak yang jelek akan mengantarkan kepada hal-hal itu, maka dia akan menjauhinya.

  1. Menghadirkan selalu gambaran akhlak mulia Rasulullah `

Bagaimana beliau tawadhu’ sesama manusia, lemah lembut terhadap mereka, memaafkan kesalahan mereka serta bersabar menanggung derita atas gangguan mereka. Jika seseorang selalu menghadirkan akhlak Nabi dan mengetahui bahwa beliau adalah manusia terbaik dan termulia di sisi Allah, maka akan ringan baginya untuk menundukkan jiwanya, akan patah kesombongan yang ada pada dirinya, sehingga hal itu akan menjadi motivasi yang kuat bagi dirinya untuk berakhlak mulia. Wallahu a’lam.

Jamaluddin

Mahasiswa STIBA Makassar (PMH 6). Sumber: Kitab Makarimul Akhlak karya Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah.

Sumber: Buletin Alfikrah Edisi 20 Tahun XVII, 06 Sya’ban 1437 H/13 Mei 2016 M