Senin, 23 Mei 2016

Hikmah di Balik Puasa Sya’ban

syaban_ramadhan

Ramadhan tinggal menghitung hari. Bulan mulia dan penuh berkah ini tak lama lagi akan menyambangi kaum Muslimin. Hadir membawa sejuta cinta untuk semesta alam. Sudahkan kita bersiap menyambutnya? Menyambut kedatangannya dimulai dari sekarang.

Jika Ramadhan adalah bulan perubahan dan kemenangan, lalu sejak kapan perubahan itu dimulai?  Kita saksikan masjid-masjid sehari dua hari jelang Ramadhan kondisinya masih sepi. Di hari pertama Ramadhan tiba-tiba masjid-masjid itu penuh. Sehari dua hari jelang Ramadhan, al-Qur’an belum disentuh, ketika Ramadhan tiba, orang-orang meraih mushafnya dan mulai membacanya. Ini bukti bahwa Ramadhan bisa mengubah seseorang. Namun apakah perlu menunggu hingga Ramadhan  tiba baru kemudian kita berubah?

Ternyata tidak demikian. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para salaf mengajarkan kita bahwa perubahan harus dimulai sejak sekarang. Sejak bulan ini, bulan Sya’ban. Tahukah Anda bahwa bulan Sya’ban adalah bulan yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memperbanyak puasa di dalamnya?

Ternyata, hikmahnya sebagaimana telah beliau jelaskan dalam hadits-haditsnya berikut ini:

Diriwayatkan dari Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata, “Wahai Rasulullah! Aku tidak pernah melihatmu berpuasa pada satu bulan dari bulan-bulan yang ada sebagaimana puasamu pada bulan Sya’ban.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam  bersabda,

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Bulan Sya’ban adalah bulan di mana manusia mulai lalai yaitu di antara bulan Rajab dan Ramadhan. Bulan tersebut adalah bulan dinaikkannya berbagai amalan kepada Allah, Rabb semesta alam. Karena itu, aku amat suka saat amalanku dinaikkan aku dalam kondisi berpuasa.” (HR. An-Nasa’i. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Kesaksian ’Aisyah  radhiyallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam banyak berpuasa di bulan Sya’ban daripada bulan-bulan selainnya semakin menguatkan sunnah ini. Beliau radhiyallahu ‘anha berkata,

فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ  صلى الله عليه وسلم  اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ

Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Ummul Mukminin menambahkan,

لَمْ يَكُنِ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَصُومُ شَهْرًا أَكْثَرَ مِنْ شَعْبَانَ ، فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ

“Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Sya’ban. Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya.” (HR. Bukhari no. 1970 dan Muslim no. 1156).

Dalam lafazh Muslim, ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha mengatakan,

كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ إِلاَّ قَلِيلاً

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam  biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya. Namun beliau berpuasa Sya’ban semuanya kecuali hanya sedikit hari saja (sedikit hari yang beliau tidak berpuasa padanya).” (HR. Muslim no. 1156)

Disebutkan oleh Ibnu Rajab Al Hambali mengenai hikmah puasa Sya’ban sebagai berikut.

  1. Bulan Sya’ban adalah bulan tempat manusia lalai. Karena mereka sudah terhanyut dengan istimewanya bulan Rajab (yang termasuk bulan Haram) dan juga menanti bulan sesudahnya yaitu bulan Ramadhan. Tatkalah manusia lalai, inilah keutamaan melakukan amalan puasa ketika itu. Sebagaimana seseorang yang berzikir di tempat orang-orang yang begitu lalai dari mengingat Allah—seperti ketika di pasar—maka zikir ketika itu adalah amalan yang sangat istimewa.

Abu Sholeh mengatakan, “Sesungguhnya Allah tertawa melihat orang yang masih sempat berzikir di pasar. Kenapa demikian? Karena pasar adalah tempatnya orang-orang lalai dari mengingat Allah.”

  1. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam biasa berpuasa setiap bulannya sebanyak tiga hari. Terkadang beliau menunda puasa tersebut hingga beliau mengumpulkannya pada bulan Sya’ban. Jadi beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila memasuki bulan Sya’ban sedangkan di bulan-bulan sebelumnya beliau tidak melakukan beberapa puasa sunnah, maka beliau meng-qodho’-nya ketika itu. Sehingga puasa sunnah beliau menjadi sempurna sebelum memasuki bulan Ramadhan berikutnya.
  2. Puasa di bulan Sya’ban adalah sebagai latihan atau pemanasan sebelum memasuki bulan Ramadhan. Jika seseorang sudah terbiasa berpuasa sebelum puasa Ramadhan, tentu dia akan lebih kuat dan lebih bersemangat untuk melakukan puasa wajib di bulan Ramadhan. (Lihat Lathoif Al Ma’arif, hal. 234-243).

Salamah bin Kuhail mengatakan

شَهْرُ شَعْبَانَ شَهْرُ الْقُرَّاءِ

 “Bulan Sya’ban adalah bulannya para pembaca al-Qur’an.”

Amr bin Qais al-Mula’i bahkan menutup kedai-kedainya dan mengatakan ini adalah bulannya para pembaca al-Qur’an.

Mari kita penuhi amal catatan kita selama bulan Sya’ban ini dengan puasa sunnah dan memperbanyak membaca al-Qur’an. Wallahu A’lam.

Sumber Buletin Alfikrah Edisi 21 Tahun XVII, 13 Sya’ban 1437 H/20 Mei 2016 M