Selasa, 6 September 2016

Transkrip Khotbah Ustadz Muhammad Yusran Anshar (003)

khutbah jumat pilihan pdf terbaru 2013

Jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di dalam Al-Qur’an ada sebuah potongan ayat yang berbunyi:

قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ

“Setiap manusia telah mengetahui tempat minum mereka masing-masing.”

Potongan ayat ini tercantum dua kali dalam Al-Qur’an, dalam surah Al-Baqarah ayat 60 dan dalam surah Al-A’raf ayat 160. Kalau kita membaca secara lengkap ayat ini, maka ayat ini berbicara tentang kisah Musa alaihissalam ketika berdoa kepada Allah agar kabilah-kabilah Bani Israil mendapatkan air minum yang cukup. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala mengabulkan doa dari Nabi Musa alaihissalam, lalu memerintahkan Nabi Musa untuk memukulkan tongkatnya. Muncullah mata air yang berjumlah 12, dan ini sejumlah kabilah Bani Israil kala itu. Kemudian kata Allah,

قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ

Setiap manusia dan setiap kabilah mengetahui tempat minum mereka masing-masing. Ada 12 mata air, tapi masing-masing kabilah itu sudah tahu pos mereka dan tempat di mana mereka mereka harus minum.

Ayat ini sekali lagi berbicara tentang kisah tersebut, namun dalam kaidah tafsir dikatakan

الْعِبْرَةُ بِعُمُوْمِ اللَّفْظِ لاَ بِخُصُوْصِ السَّبَبِ

Suatu ayat tidak harus dilihat dari sebab turunnya namun kita melihat dari keumuman makna lafadz yang disebutkan dari ayat tersebut. Karena itulah sebagian dari ulama kita mengatakan bahwa di antara pelajaran penting dari ayat tersebut adalah pentingnya seseorang mengetahui pos mereka masing-masing. Pentingnya seorang muslim mengetahui bakat mereka masing-masing. Pentingnya seseorang mengetahui potensi mereka masing-masing sehingga dia beribadah kepada Allah sesuai dengan apa yang Allah mudahkan untuknya. Hal ini sejalan dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengatakan di dalam surah Al-Lail,

إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى

“Sesungguhnya usaha kamu memang berbeda-beda.” (QS. Al-Lail: 4).

Ketika Allah bersumpah di dalam Alqur’an dengan nama makhluk-Nya, maka Allah mengatakan, “Sesungguhnya usaha kalian, kerja kalian berbeda-beda”. Dalam surah Al-Isra dikatakan,

قُلْ كُلٌّ يَّعْمَلُ عَلَى شَاكِلَتِهِ

“Katakanlah, “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. (QS. Al-Isra’: 84).

Maknanya, setiap orang hendaknya beribadah kepada Allah sesuai dengan apa yang Allah mudahkan baginya.
Dalam haditsnya, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

اعْمَلُوا فَكُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ

Artinya, “Bekerjalah, karena Allah akan mudahkan sesuai dengan apa yang Allah ciptakan kepada kalian.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Maka dari ayat tersebut dan dari dalil-dalil ini, seorang muslim, seorang hamba Allah seharusnya tahu bagaimana seharusnya beribadah kepada Allah. Kita tidak harus satu kondisi, tidak harus satu bakat, tidak harus satu potensi, namun yang penting bagaimana kita mendekatkan diri kepada Allah dengan potensi dan bakat, kedudukan, jabatan, dan amanah yang ditetapkan bagi kita.

Oleh karenanya, kita melihat sahabat Nabi shallallahu alaihi wasallam, generasi yang pertama, yang menjayakan dan mengharumkan nama Islam ini, yang pertama kali memperjuangkan agama Allah, mereka semuanya adalah sahabat yang memiliki kontribusi dalam perjuangan ini. Namun mereka bukan seluruhnya adalah ulama. Bukan pula semua dari mereka piawai dalam duel di jihad walaupun mereka semuanya berjihad. Dan tidak semua dari mereka adalah orang yang sangat giat dalam beribadah. Masing-masing dengan potensi yang mereka miliki.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari sahabat Anas bin Malik radhiyallahu anhu, Nabi shallallahu alaihi wasallam mengatakan,

أَرْحَمُ أُمَّتِي بِأُمَّتِي أَبُو بَكْرٍ، وَأَشَدُّهُمْ فِي أَمْرِ اللَّهِ عُمَرُ، وَأَصْدَقُهُمْ حَيَاءً عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ ، وَأَعْلَمُهُمْ بِالحَلَالِ وَالحَرَامِ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ، وَأَفْرَضُهُمْ زَيْدُ بْنُ ثَابِتٍ، وَأَقْرَؤُهُمْ أُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ ، وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَمِينٌ وَأَمِينُ هَذِهِ الأُمَّةِ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الجَرَّاحِ

Artinya, “Orang yang paling penyayang di kalangan umatku terhadap umat ini adalah Abu Bakr. Yang paling tegas dalam menjalankan syariat Allah adalah Umar bin Khattab. Yang paling benar sifat malunya adalah Utsman bin Affan. Yang paling mengetahui fiqih halal dan haram Muadz bin Jabal. Yang paling paham masalah hukum warisan adalah Zaid bin Tsabit. Yang paling mengerti persoalan Al-Qur’an adalah Ubay bin Ka’ab. Setiap ummat punya orang kepercayaan, dan orang kepercayaan umatku adalah Abu Ubaidah Ibnu Jarrah.” (HR. At-Tirmidzi).

Dalam hadits-hadits lain disebutkan bahwa Khalid bin Walid adalah سيف من سيوف الله pedang dari pedang-pedang Allah. Dan penyair dalam Islam adalah Abdullah bin Rawahah, dan juga ada sahabat yang terkenal dengan ibadahnya, ilmunya, dan seterusnya.

Kondisi yang demikian inilah, yaitu potensi yang bermacam macam yang harus disatukan untuk melahirkan kekuatan yang besar demi menjayakan agama Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Pertanyaan yang terbesar tentunya apa yang bisa kita lakukan terhadap agama ini dengan potensi yang Allah subhanahu wa ta’ala berikan kepada kita? Maka tentu saja hal yang paling pertama ialah kenalilah potensi yang kita miliki, kata Allah subhanahu wa ta’ala

بَلِ الْإِنسَانُ عَلَى نَفْسِهِ بَصِيرَةٌ

“Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri.” (QS. Al-Qiyamah: 18).

Setelah Allah subhanahu wa ta’ala maka setiap jiwa seharusnya tahu potensi apa yang mereka miliki, bakat apa yang mereka miliki, ibadah apa yang mereka bisa perbanyak untuk mendekatkan diri kepada Allah dan untuk memberikan kontribusi dalam perjuangan Islam ini.

Kata Umar bin Abdul Aziz rahimahullah:

رَحِمَ اللهُ امرءاً عَرَفَ قَدْرَ نَفْسِهِ

“Semoga Allah subhanahu wa ta’ala merahmati seseorang yang tahu kemampuan dirinya.”

Jamaah sekalian, dalam perkataan lain Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu mengatakan

قِيمَةُ كُلِّ اِمْرِئٍ مَا يُحْسِنُهُ

“Nilai kualitas seseorang adalah sesuai dengan kadar apa yang dikuasainya.”

Dalam artian potensi yang paling dia miliki, dengannya Allah Subhanahu wa Ta’ala ketika memasukkan hamba-hamba Nya ke surga, Allah memasukkan hamba-hamba Nya melalui delapan pintu surga yang ada,

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَراً

“Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhannya dibawa ke dalam surga berombong-rombongan (pula).” (QS. Az-Zumar: 73).

Orang-orang yang bertakwa akan digiring masuk ke surga berkelompok-kelompok. Kelompok yang dimaksudkan ini bukan kelompok jamaah-jamaah, ormas, yayasan, dan seterusnya. Tapi yang dimaksudkan kelompok-kelompok di sini adalah pengelompokan seusai dengan amal shaleh yang paling dia berpotensi di situ, amal shaleh yang paling banyak dia lakukan.

Dalam hadits dikatakan,

فَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّلَاةِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الصَّلَاةِ وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الْجِهَادِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الْجِهَادِ وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصِّيَامِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الرَّيَّانِ وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّدَقَةِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الصَّدَقَةِ

“…Maka orang yang termasuk golongan ahli shalat maka ia akan dipanggil dari pintu shalat. Orang yang termasuk golongan ahli jihad akan dipanggil dari pintu jihad. Orang yang termasuk golongan ahli puasa akan dipanggil dari pintu Ar-Royyan. Dan orang yang termasuk golongan ahli sedekah akan dipanggil dari pintu sedekah.” (HR. Bukhari).

Kesimpulannya, seseorang akan masuk ke dalam pintu surga dengan amalan yang paling bisa dia andalkan di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Oleh karenanya jamaah sekalian, setiap kita seharusnya saling berusaha menjadi orang yang terbaik dalam apa yang Allah mudahkan bagi kita. Dan yang terbaik adalah yang mampu menjadikan dirinya berpotensi dan memperbanyak jenis kebaikan.

Abu Bakar radhiyalluhu anhu pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, apakah ada di antara kita yang masuk surga lewat seluruh pintu mana saja yang dia inginkan? Kata Nabi shallallahu alaihi wasallam, “Ada.” Dan Abu Bakar radhiyallahu anhu termasuk sahabat yang berhak masuk ke surga lewat pintu mana yang dia inginkan. Karena beliau adalah seorang sahabat yang memiliki kemampuan sangat banyak, setiap ada kebaikan beliau selalu menjadi pemimpin dan pelopor dalam kebaikan tersebut.

Maka seorang muslim memanfaatkan waktu yang Allah berikan kepadanya untuk dia beribadah kepada Allah dengan amalan-amalan yang wajib kemudian dia melihat potensi apa yang Allah berikan untuk dia memperbanyak dan memperbaiki kualitasnya di situ. Agar dia masuk surga dan dimuliakan lewat pintu surga yang Allah tetapkan baginya.
Khotbah Kedua
Hadirin sekalian sebagai penutup pada khotbah kedua dalam Jumat kali ini, kesimpulan dari apa yang kami sebutkan tadi ada tiga hal yang harus kita pahami:

Yang pertama, hendaknya kita saling menghargai potensi yang dimiliki oleh setiap saudara kita, oleh setiap kelompok kaum muslimin, yang berbentuk kontribusi untuk perjuangan agama Allah subhanahu wa ta’ala. Dan tidak mesti kita dalam satu kebaikan dan amalan yang sama.

Maka ketika Abdullah al Umari mengajak Imam Malik untuk lebih banyak beribadah karena beliau melihat Imam Malik terlalu konsentrasi dalam menuntut ilmu sehingga dianggap kurang dalam beribadah, maka Imam Malik mengatakan “Allah telah membagi-bagi amal shaleh sebagaimana Allah membagi bagi rezeki dan harta. Anda dimudahkan untuk memperbanyak ibadah, sementara saya dimudahkan untuk memperbanyak mempelajari ilmu dan mengajarkannya.”

Ketika Fudhail bin Iyadh mengajak kepada Abdullah bin Mubarak untuk banyak ibadah dan jangan terlalu banyak keluar untuk berjihad, maka Abdullah bin Mubarak mengatakan, “Seandainya kamu melihat apa yang kami lakukan di medan jihad ini untuk meninggikan agama Allah tentu kamu mengetahui bahwa kamu hanya main-main dalam ibadahmu.”

Tentunya jamaah sekalian, kita memerlukan kebaikan dan potensi yang bermacam-macam untuk menjayakan Agama ini, maka kita harus saling menghargai.

Yang kedua, dengan itu kita tidak harus saling hasad, dengki dengan saudara kita bahkan kita saling mendukung. Kelebihan yang kita miliki itu baik dan kelebihan yang ada pada saudara kita juga harus kita hargai dan tidak perlu lagi kita saling dengki.
Kaya miskinpun seseorang harus tetap saling menghargai, karena kemiskinan atau orang-orang yang lemah pun kata Nabi shallallahu alaihi wasallam,

إِنَّمَا تُنْصَرُوْنَ بِضُعَفَائِكُمْ

Sesungguhnya kalian ditolong oleh Allah disebabkan oleh adanya orang lemah di antara kalian.”

Maka bukan cuma kemajuan ekonomi yang bisa mendukung kemajuan agama Allah, bahkan keberadaan kaum lemah juga adalah potensi untuk memenangkan agama ini.

Dan yang terakhir, pertanyaan terbesar tentunya, apa yang kita bisa berikan untuk agama Allah Subhanahu wa ta’ala?

Janganlah kita seperti ‘kal’, yang Allah ibaratkan dalam surah An-Nahl: 76,

وَضَرَبَ اللّهُ مَثَلاً رَّجُلَيْنِ أَحَدُهُمَا أَبْكَمُ لاَ يَقْدِرُ عَلَىَ شَيْءٍ وَهُوَ كَلٌّ عَلَى مَوْلاهُ أَيْنَمَا يُوَجِّههُّ لاَ يَأْتِ بِخَيْرٍ

“Dan Allah membuat (pula) perumpamaan: dua orang lelaki yang seorang bisu, tidak dapat berbuat sesuatupun dan dia menjadi beban atas penanggungnya, ke mana saja dia disuruh oleh penanggungnya itu, dia tidak dapat mendatangkan suatu kebajikanpun.”

Seorang yang dinamakan ‘kal’, seseorang yang sangat tergantung kepada majikannya, di mana saja dia diberikan amanah dia tidak bisa mendatangkan kebaikan. Tidak ada yang bisa dia sumbangkan, dan berikan terhadap agama Allah.

Yang terbaik adalah seorang yang di manapun diposisikan, dia memberikan kontribusi yang baik untuk agama ini, dan semoga kita termasuk di antaranya.

____________________________________________________________

(Ditranskripsi oleh Abdullah Muhammad Yusran Anshar)