Senin, 10 Oktober 2016

Transkrip Khotbah Ustadz Muhammad Yusran Anshar (004): Lima Golongan Orang yang Menyesal di Hari Kiamat

khutbah jumat pilihan pdf terbaru 2013

Khotbah Jumat Ustadz Muhammad Yusran Anshar hafizhahullah di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar

=============================

Kita berada di Jumat yang kedua terakhir dari tahun 1437 H. Jamaah sekalian, bagi seorang muslim, ketika hari Jumat datang, maka dia akan menyambutnya dengan penuh suka cita, karena hari Jumat adalah hari raya bagi kaum muslimin di setiap pekannya. Namun hal yang perlu kita camkan bahwa hari Jumat di samping hari raya bagi kaum muslimin, hari Jumat juga datang untuk mengingatkan kita akan hari akhirat. Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu’anhu

«خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ، فِيهِ خُلِقَ آدَمُ، وَفِيهِ أُدْخِلَ الْجَنَّةَ، وَفِيهِ أُخْرِجَ مِنْهَا، وَلَا تَقُومُ السَّاعَةُ إِلَّا فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ»

Artinya: “Hari terbaik di mana matahari terbit padanya adalah hari Jumat. Pada hari Jumat diciptakan Nabi Adam, dan pada hari itu pula Nabi Adam dimasukkan ke dalam surga. Dan juga hari Jumat adalah hari di mana Nabi Adam alaihissalam dikeluarkan dari surga. Dan hari kiamat tidak akan datang kecuali pada hari Jumat.”

Oleh karena itu, ketika datang hari Jumat sekali lagi sebagai umat Islam menyambutnya dengan penuh kegembiraan, suka cita, namun di balik itu hari Jumat juga ada pesan untuk mengingatkan kita akan hari kiamat.

Jamaah sekalian kita hidup untuk hari kiamat. Kita hidup untuk hari akhirat. Kehidupan dunia adalah kehidupan yang fana, yang sebentar, untuk kita menyiapkan bekal dan diri kita, karena kehidupan kita ini sangat menentukan apakah kita termasuk orang yang akan dimuliakan di akhirat kelak atau termasuk di antara orang-orang yang dihinakan oleh Allah Subhanahu wataala.

Dalam Al Quran dan hadits-hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi Wasallam sangat banyak Allah dan rasul-Nya menggambarkan kepada kita akan kehidupan akhirat. Allah Subhanahu wataala menggembirakan orang-orang beriman dengan pahala-pahala yang disediakan untuk mereka. Sebagaimana begitu banyak ayat di dalam Al Quran dan juga hadits yang shahih dari Nabi kita Shallallahu Alaihi Wasallam menyebutkan sifat-sifat dan model kehidupan serta balasan yang disiapkan untuk mereka yang ingkar, mereka yang tidak melaksanakan yang Allah Subhanahu wataala perintahkan kepada mereka.

Dalam kesempatan Jumat kali ini, kami mau mengingatkan kepada jamaah sekalian tentang siapa saja mereka, orang-orang yang nanti di hari akhirat termasuk orang-orang yang menyesal di saat penyesalan tidak lagi bermanfaat. Penyesalan kadang bermanfaat ketika dilakukan pada saat masih ada kesempatan perbaikan setelah itu. Dan ada juga waktu di mana penyesalan tiada manfaatnya, penyesalan yang tidak berujung. Dan itu telah Allah gambarkan di dalam banyak ayat-Nya dalam Al-Qur’an. Allah mengingatkan kita, tentu untuk kita bisa mengambil pelajaran, agar kita tidak termasuk di antara mereka.

Jamaah sekalian, dalam Al-Qur’an dan hadits Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, demikian pula dalam bahasa Arab, kata-kata penyesalan kadang diungkapkan dengan kata-kata laita “ليت”, dalam bahasa Arab ada dua kata yang menunjukkan harapan dan keinginan yaitu la’alla “لعل” dan laita “ليت”  maknanya kurang lebih sama. Namun di antara perbedaan yang mendasar antara keduanya menurut ulama kita adalah “لعل” biasanya digunakan untuk sesuatu yang masih mungkin untuk terjadi. Adapun “ليت” kata penyesalan untuk hal yang tidak akan pernah berubah.

Siapa saja yang menyesal di hari kiamat, di hari yang tidak ada manfaatnya penyesalan di antara mereka?

Yang pertama adalah orang-orang kafir. Orang-orang kafir adalah mereka yang tidak beriman pada Allah dan Rasul-Nya. Yang tidak mengakui risalah Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi Wasallam. Bahasa yang lain, orang kafir adalah siapa saja yang tidak beragama Islam. Allah Subhanahu wataala mengatakan,

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتابِ وَالْمُشْرِكِينَ فِي نارِ جَهَنَّم

Sesungguhnya orang-orang kafir dari kalangan Ahlul Kitab dan kaum musyrikin berada di neraka jahannam… (QS. Al Bayyinah: 6)

Orang-orang kafir terdiri dari dua golongan, yaitu dari kalangan Ahlul Kitab (Yahudi dan Nashrani), dan siapa saja yang syirik kepada Allah Subhanahu wataala. Manusia yang paling menyesal di hari kiamat adalah orang-orang kafir, Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengatakan

 إِنَّا أَنذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا

“Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata: “Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah”.” (QS. An-Naba’: 40).

Kata Allah Subhanahu Wa Ta’ala, kami peringatkan kepada kalian dengan adzab yang sudah dekat, yaitu hari kiamat. Allah selalu gambarkan hari kiamat dengan sesuatu yang dekat agar kita tidak terbuai dengan pesona dunia yang menipu ini. Agar kita senantiasa rindu akan akhirat, dan bersiap-siap. Allah memperingatkan kita akan adzab yang sudah sangat dekat.

Apa kejadian yang akan terjadi pada hari itu? Yaitu setiap orang akan melihat apa yang telah dilakukan di dunia ini. Lalu orang kafir akan mengatakan, “Seandainya aku di dunia adalah hanya tanah yang diinjak, tanah yang tidak berarti…”

Jamaah sekalian, Allah Subhanahu wataala dalam ayat yang lain juga mengatakan

 “ربما يود الذين كفروا لو كانوا مسلمين”

“Orang-orang yang kafir itu seringkali (nanti di akhirat) menginginkan, kiranya mereka dahulu (di dunia) menjadi orang-orang muslim.” (QS. Al-Hijr: 2).

Orang-orang kafir setelah mengetahui tempatnya di akhirat kelak, maka mereka sangat berharap seandainya dulu mereka adalah orang-orang Islam. Mereka berharap kalau saja mereka bukanlah orang-orang kafir kepada Allah. Mereka berharap seandainya mereka bukan orang-orang yang mengingkari ayat-ayat dan hukum Allah Subhanahu wataala. Mereka berharap seandainya mereka bukan termasuk orang yang memusuhi agama Allah.

Hari ini orang kafir berbuat semau mereka, melakukan kezaliman terhadap umat Islam dengan sombongnya. Menginjak-injak aturan Allah, dan dengan sombongnya mereka melakukan apa saja yang mereka inginkan dan Allah membuka untuk mereka beberapa pintu-pintu rezeki dunia yang sebentar ini. Namun ketika mereka tahu ujung-ujung kehidupan mereka di akhirat, maka mereka tidak pernah berharap menjadi orang yang kaya. Tidak pernah berharap menjadi seorang pemimpin. Tidak pernah berharap untuk menjadi seorang yang menguasai dunia. Tidak pernah berharap untuk bisa menzalimi umat Islam. Bahkan mereka hanya berharap seandainya mereka hanyalah tanah yang diinjak di dunia ini. Tiada kebahagiaan kecuali dengan Islam, dan sejelek-jelek kehidupan adalah kehidupan orang-orang kafir yang tidak akan mendapatkan sedikitpun kebahagiaan di akhirat kelak.

 

  1. Di antara orang yang menyesal di hari kiamat adalah orang-orang yang tidak mengikuti sunnah dari Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam. Yang tidak mau mengikuti jalan dari jalan yang telah diwariskan oleh Nabi kita Muhammad Shallallahu’alaihi Wasallam, kata Allah dalam surah Al-Furqan,

 وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَىٰ يَدَيْهِ يَقُولُ يَا لَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّ‌سُولِ سَبِيلًا

“Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul.” (QS. Al-Furqan: 27).

Di antara keadaan pada hari kiamat adalah hari ketika orang zalim menggigit kedua tangannya sebagai tanda penyesalan di waktu yang tiada lagi bermanfaat penyesalan. Apa yang mereka katakan? Seandainya dulu saya mengikuti jalannya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Orang-orang zalim, orang kafir dan siapa saja yang tidak mau mengikuti sunnah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam yang mulia ini maka dia akan menyesal di hari kiamat. Orang kafir, orang zalim, pengingkar-pengingkar sunnah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam atau mereka yang suka melecehkan dan menghina orang-orang yang setia mengamalkan sunnah Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam, mereka itu akan menyesal di hari kiamat dengan mengatakan, “Seandainya saya ikut mencontoh sunnah dan jalan dari Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam,” tapi itu hanya penyesalan yang sekali lagi tiada manfaatnya.

 

  1. Di antara orang yang menyesal di hari kiamat kelak adalah mereka-mereka yang menghabiskan kehidupannya ini dengan harta dan mengejar jabatan lalu lupa untuk mempersiapkan kehidupan akhirat, Allah Subhanahu wataala menggambarkan

 وَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِشِمَالِهِ فَيَقُولُ يَا لَيْتَنِي لَمْ أُوتَ كِتَابِيَهْ * وَلَمْ أَدْرِ مَا حِسَابِيَهْ * يَا لَيْتَهَا كَانَتِ الْقَاضِيَةَ * مَا أَغْنَى عَنِّي مَالِيَهْ * هَلَكَ عَنِّي سُلْطَانِيَهْ

Adapun orang yang diberikan kepadanya kitab catatan amalannnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: “Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini), dan aku tidak mengetahui apa hisab terhadap diriku. Wahai, kiranya kematian itulah yang menyelesaikan segala sesuatu. Hartaku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku. Telah hilang kekuasaanku dariku.” (QS. Al-Haqqah: 25-29).

Adapun orang-orang yang menerima kitab catatan amalan mereka dengan tangan kiri mereka, apa yang mereka katakan? Seandainya saya tidak menerima kitabku. Orang-orang bergembira mendapatkan catatan amalan-amalan mereka.

Di dunia ini, kaum muslimin berharap melihat langsung bagaimana rapor kebaikan-kebaikan yang mereka lakukan. Adapun orang-orang kafir dan mereka yang hanyut dengan arus dunia yang kadang melupakan kita akan akhirat, dia akan mengatakan seandainya saya tidak menerima kitab. Ini adalah putusan yang sangat berat, tidak bermanfaat sama sekali harta benda yang saya kumpulkan selama ini, dan jabatanku itu justru membinasakanku.

Berapa banyak orang hari ini menghabiskan waktunya untuk mengejar harta dunia. Berapa banyak orang yang melakukan apa saja yang diinginkannya untuk meraih jabatan duniawi dengan cara menipu, dengan cara curang dan seterusnya bahkan kadang rela untuk menumpahkan darah sekadar untuk mendapatkan kedudukan, posisi di dunia ini.

Apakah itu bermanfaat di akhirat? Orang-orang seperti itu akan menyesal di hari kiamat kelak, mereka mengatakan aku dibinasakan oleh jabatan, posisi yang saya dapatkan di dunia. Dan mereka akan dibawa ke neraka Jahannam dan akan dihinakan di neraka Allah Subhanahu wataala.

Oleh karenanya, dalam surah Al-Fajr ayat 24 ketika mereka sudah dibawa ke neraka Jahannam. Sudah didekatkan. Apa penyesalan mereka? Mereka mengatakan:

(يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي)

“Seandainya saya melakukan sesuatu untuk kehidupanku”

Kehidupan apa yang mereka maksudkan? Bukan kehidupan dunia karena ini adalah perkataan yang dikatakan di hari kiamat kelak.

Ketika dia mengatakan untuk saya berikan untuk kehidupanku, ini pengakuan bahwa kehidupan yang hakiki yaitu kehidupan akhirat, dia tersadar bahwa selama ini dia sibuk dengan dunia lalu lupa untuk berkontribusi untuk akhirat. Hartanya tidak dimanfaatkan untuk akhirat, jabatan dan posisinya tidak dimanfaatkan untuk mengangkat dan memuliakan agama Allah Subhanahu wataala dan seterusnya, orang-orang seperti itu akan menjadi orang yang menyesal di hari kiamat.

 

  1. Di antara orang yang menyesal di hari kiamat kelak adalah orang-orang yang salah memilih teman di dunia. Orang-orang yang keliru dalam memilih teman dekat. Allah Subhanahu wataala menyebutkan lanjutan dari ayat pada surat Al-Furqan tadi,

 يَا وَيْلَتَىٰ لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلًا ﴿٢٨﴾ لَّقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ‌ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي ۗ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنسَانِ خَذُولًا,

“Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si fulan itu teman akrab (ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al Qur’an ketika Al Qur’an itu telah datang kepadaku. Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (QS. Al-Furqan: 28-29).

Dia akan menyesal, dia mengatakan seandainya dulu saya tidak mengangkat si fulan sebagai teman dekat saya. Temanku ini yang dulu saya begitu dekat, begitu akrab. Dia telah menyesatkan aku dari peringatan Allah Subhanahu wataala. Dulu saya mendengarkan peringatan, saya mengetahui kebaikan, dan saya mengikutinya, tapi ada teman yang dekat denganku selalu menghalangi saya dan menjauhkan saya dari peringatan Allah Subhanahu wataala. Lalu saya menerima ajakannya.

Namun apakah temannya akan menolongnya di hari kiamat? Jangankan temannya, setan yang mengajaknya beserta temannya untuk kufur kepada Allah, untuk lupa kepada Allah, dia akan berlepas diri dan tidak akan membantu dirinya lagi. Tidak ada yang bisa membantu kita kecuali Allah dan amalan-amalan kita, dan syafaat yang diizinkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Maka jamaah sekalian, jangan kita salah memilih teman. Jangan salah dalam memilih kawan yang kita selalu bersama dengannya. Kata Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dalam hadits Tirmidzi yang terkenal

«الْمَرْءُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ»

Seseorang sangat tergantung dengan agama temannya maka perhatikanlah dengan siapa kamu berteman. (HR. Abu Daud, Tirmidzi dan Ahmad)

 

  1. Yang terakhir, di antara orang-orang yang menyesal di hari kiamat dari sekian banyak orang-orang yang akan menyesal pada hari itu adalah mereka yang salah dalam memilih pemimpin. Mereka yang mengikuti pemimpin-pemimpin yang zalim. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti pemimpin-pemimpin yang durhaka kepada Allah Subhanahu wataala. Allah subhanahu wataala menggambarkan hal tersebut di akhir-akhir surat Al-Ahzab,

 يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ  فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا,

“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikkan dalam neraka, mereka berkata, “Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul”. Dan mereka berkata, “Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar).” (QS. Al-Ahzab: 66-67).

Hari ketika wajah-wajah mereka dipalingkan di neraka. Orang-orang yang masuk neraka tidak dengan cara yang terhormat, dibolakbalikkan wajahnya oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Apa yang mereka katakan?

Mereka mengatakan seandainya dulu kami menaati Allah dan Rasul-Nya. Kalau begitu, siapa yang mereka taati selama di dunia ini? Kenapa mereka tidak menaati Allah dan Rasul-Nya? Mereka katakan, Ya Allah dulu kami waktu di dunia menaati pemimpin-pemimpin kami, pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan agama Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Persoalan memilih dan mengikuti pemimpin bukan persoalan duniawi. Dia akan menjadi penyesalan di hari kiamat kelak. Sebaliknya orang-orang yang mengikuti pemimpin-pemimpin kaum muslimin dan pemimpin-pemimpin yang adil, maka pemimpinnya akan menjadi orang-orang yang dilindungi di hari kiamat dan Insya Allah pengikut mereka yang setiapun akan mendapatkan kebaikan, mendapatkan naungan dari pemimpin-pemimpin mereka yang adil tersebut.

Sebaliknya orang yang mengangkat pemimpin kafir dan menganggap ini adalah hal-hal yang biasa dan mau mengikuti pemimpin yang zalim yang senantiasa mengingkari hukum-hukum Allah Subhanahu wataala, maka mereka nanti termasuk orang-orang yang menyesal di hari kiamat di waktu tiada lagi manfaat dari penyesalan tersebut.

 

Khotbah Kedua

Hadirin sekalian, kesimpulan dari apa yang yang kami sampaikan di khutbah pertama tadi, banyak orang yang akan menyesal di hari kiamat kelak, karena itu penyesalan yang benar adalah penyesalan di waktu yang masih bermanfaat penyesalan. Allah menyebutkan tentang sifat-sifat orang-orang yang beriman, Allah mengatakan

 لَا أُقْسِمُ بِيَوْمِ الْقِيَامَةِ (1) وَلَا أُقْسِمُ بِالنَّفْسِ اللَّوَّامَةِ

“Aku bersumpah dengan hari kiamat, dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri).” (QS. Al-Qiyamah: 1-2).

Kata Hasan Al Bashri rahimahullah, “Orang-orang yang menyesali dirinya, entah mereka orang kafir yang menyesal pada waktu yang tiada lagi manfaat penyesalan, atau orang-orang yang beriman yang suka menyesali dirinya setiap dia melakukan sesuatu, dia yakin dan dia sadar bahwa masih ada sesuatu yang seharusnya dia lakukan yang tidak dia kerjakan. Ketika dia melakukan suatu kebaikan dia masih merasa bahwa kualitasnya belum sebagaimana yang dia inginkan. Dia terus menyesal untuk melangkah kepada yang lebih baik di waktu-waktu mendatang. Itulah penyesalan yang pada waktunya.

Oleh karenanya Al-Imam Abdullah bin Mubarak rahimahullah meriwayatkan dari sahabat yang mulia Umar bin Khattab radhiyallahu’anhu beliau mengatakan

حَاسِبُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُحَاسَبُوا، وَزِنُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُوزَنُوا، وَتَجَهَّزُوا لِلْعَرْضِ الْأَكْبَرِ

Hisablah diri kalian, introspeksilah diri kalian sebelum datang waktunya, di mana Allah yang akan menghisab kalian. Hitung-hitunglah amalan kalian sebelum akan datang waktu di mana amalan kalian hitung oleh Allah. Dan bersiap siaplah untuk hari pameran terbesar (di mana diperlihatkan seluruh kebaikan-kebaikan atau seluruh keburukan-keburukan kita).

Sebelum kita dihisab maka sejak sekarang, mari kita hitung-hitung kebaikan kita dan keburukan kita untuk kita bersiap di hari penentuan tersebut. Ali radhiyallahu anhu—juga disebutkan oleh Abdullah bin Mubarak rahimahullah dalam kitab Zuhud beliau, Ali mengatakan,

 ارتحلت الدنيا وهي مدبرة وارتحلت الآخرة وهي مقبلة ولكل بنون فكونوا من أبناء الآخرة ولا تكونوا من أبناء الدنيا، اليوم العمل ولا حساب وغدا الحساب ولا عمل,

Dunia telah pergi ke belakang dan akan hilang, adapun akhirat akan datang. Dan dunia dan akhirat masing-masing punya anak-anak, masing-masing punya pengikut, maka hendaknya kalian menjadi anak-anak dan pengikut akhirat bukan pengikut dunia. Karena hari ini adalah amalan dan belum ada hisab, dan sebaliknya kelak hari kiamat adalah hanya ada perhitungan saja dan tiada lagi kesempatan untuk beramal.

Hari ini jamaah sekalian siapa yang akan melakukan amalan sebesar biji dzarrah akan diterima di sisi Allah, dia akan melihat buah dari perbuatannya tersebut, namun di hari kiamat kata Allah

 إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُواْ وَمَاتُواْ وَهُمْ كُفَّارٌ فَلَن يُقْبَلَ مِنْ أَحَدِهِم مِّلْءُ الأرْضِ ذَهَباً وَلَوِ افْتَدَى بِهِ أُوْلَـئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ وَمَا لَهُم مِّن نَّاصِرِينَ ﴿٩١

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan mati sedang mereka tetap dalam kekafirannya, maka tidaklah akan diterima dari seseorang di antara mereka emas sepenuh bumi, walaupun dia menebus diri dengan emas (yang sebanyak) itu. Bagi mereka itulah siksa yang pedih dan sekali-kali mereka tidak memperoleh penolong.” (QS. Ali Imran: 91).

Orang-orang kafir dan mati pada kekufurannya ketika di hari kiamat mau menebus dirinya agar selamat dari api neraka, walaupun dia mau menebus dengan emas yang sebesar bumi tidak akan diterima sama sekali.

Sebelum kita menyesal, kita mau menebus diri kita dengan amalan-amalan yang besar dan kita minta untuk dikembalikan di dunia namun tidak ada manfaatnya, maka bekerjalah di dunia, beramallah di dunia mumpung hari masih ada. Kita tidak tahu apakah kita bisa melihat 1438 H tahun depan, tapi hari ini kita masih ada maka manfaatkan hari kita untuk berkarya terbaik untuk kita lihat kelak hasil dari apa yang kita lakukan di dunia ini.

 

Ditrasnkripsi oleh Abdullah Muhammad Yusran

Mahasiswa Semester V Prodi Perbandingan Mazhab dan Hukum  STIBA  Makassar