: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Himbau Kaum Muslimin Qunut Nazilah

Wahdah+Islamiyah2besar

SERUAN DEWAN SYARIAH WAHDAH ISLAMIYAH

UNTUK MELAKUKAN QUNUT NAZILAH

BAGI KAUM MUSLIMIN ROHINGYA DAN ALEPPO

No: K. 003/IL/DSA-WI/III/1438

 

Sampai hari ini, kondisi kaum muslimin di Rohingya dan Aleppo masih sangat memprihatinkan. Oknum pemuka dan penganut Budha di Rohingya terus melakukan pembantaian terhadap umat Islam di sana. Demikian pula di Aleppo Suriah, Rezim Syiah Isma’iliyah yang komunis di bawah pimpinan Basyar al-Asad terus melakukan pembantaian terhadap rakyatnya sendiri. Ribuan orang tak berdaya telah menjadi korban di kedua negeri tersebut. Pria dewasa, kaum perempuan, anak-anak bahkan orang tua; semuanya tak luput dari aksi kekejaman itu. Namun sangat disayangkan, kebanyakan negara dunia hanya diam seribu bahasa menyaksikan kaum muslimin terbantai di sana.

Karena itu, dengan keyakinan bahwa doa adalah senjata terkuat kaum muslimin, bahwa seorang mukmin itu adalah satu tubuh dengan mukmin lainnya; dan karena keyakinan bahwa Allah Azza wa Jalla satu-satunya yang akan mendengarkan dan mengabulkan doa-doa kita, maka Dewan Syariah Wahdah Islamiyah menyerukan kepada seluruh kader, simpatisan dan kaum muslimin di manapun berada untuk memanjatkan Qunut Nazilah buat saudara-saudara kita kaum muslimin di Burma dan Suriah.

Hikmah Disyariatkannya Qunut Nazilah

Qunut Nazilah adalah pembacaan doa yang dilakukan umat Islam untuk menolak kezhaliman musuh-musuh Islam dan menghindarkan kaum muslimin dari berbagai fitnah dan musibah serta untuk kemenangan kaum muslimin atas musuh-musuhnya.

Dalil Disyariatkannya Qunut Nazilah

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mencontohkan kepada umatnya bagaimana melakukan Qunut Nazilah. Ketika sahabat Nabi yang diutus untuk mengajarkan Islam dan Al Qur’an dikhianati dan dibantai oleh kaum kafir pada peristiwa yang dikenal sebagai Ba’tsul Raji’ (10 sahabat) dan Bi’ru Ma’unah (70 sahabat). Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melakukan Qunut Nazilah pada setiap shalat wajib sebagaimana disebutkan dalam beberapa hadits, di antaranya:

قَنَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَهْرًا بَعْدَ الرُّكُوعِ يَدْعُو عَلَى أَحْيَاءٍ مِنَ الْعَرَبِ . (متفق عليه)

Artinya: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melakukan qunut (Nazilah) selama satu bulan setelah ruku’ mendoakan kebinasaan untuk beberapa perkampungan dari bangsa Arab” (HR. Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu)

قَنَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَهْرًا مُتَتَابِعًا فِي الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ وَالْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ وَصَلاَةِ الصُّبْحِ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ إِذَا قَالَ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ مِنَ الرَّكْعَةِ الآخِرَةِ يَدْعُو عَلَى أَحْيَاءٍ مِنْ بَنِي سُلَيْمٍ عَلَى رِعْلٍ وَذَكْوَانَ وَعُصَيَّةَ وَيُؤَمِّنُ مَنْ خَلْفَهُ . (رواه أبو داود وأحمد)

Artinya: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melakukan qunut (Nazilah) satu bulan berturut-turut dalam shalat Zhuhur, Asar, Maghrib, Isya dan Shubuh, tatkala selesai membaca sami’allahu liman hamidah pada rakaat terakhir. Mendoakan untuk kebinasaan perkampungan Bani Sulaim, kabilah Ri’l, Dzakwan dan ‘Ushaiyyah. Para sahabat yang bermakmum di belakangnya mengamini.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma).

Tata Cara Qunut Nazilah

  1. Qunut Nazilah dilakukakan pada seluruh shalat fardhu.
  2. Mayoritas ulama tidak menganjurkan Qunut Nazilah pada saat shalat Jumat dan mencukupkan dengan doa khatib pada saat berkhotbah.
  3. Qunut Nazilah dilaksanakan pada saat I’tidal (setelah bangkit dari ruku’) di rakaat terakhir.
  4. Doa Qunut Nazilah dibaca oleh imam secara jahar baik pada shalat jahriyah maupun sirriyah dan diaminkan oleh para makmum.
  5. Disyariatkan mengangkat tangan pada saat Qunut Nazilah.
  6. Qunut Nazilah dilakukan pada saat kaum muslimin ditimpa musibah besar dari musuh-musuhnya dan  disyariatkan hingga berakhirnya musibah tersebut.
  7. Tidak ada bacaan khusus untuk doa Qunut Nazilah namun disesuaikan dengan keadaan dan musibah yang menimpa kaum muslimin.

Di antara Contoh Doa Qunut: 

أ- اللَّهُمَّ إنَّا نَسْتَعِينُكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَلاَ نَكْفُرُكَ، وَنُؤْمِنُ بِكَ وَنَخْلَعُ مَنْ يَفْجُرُكَ، اللَّهُمَّ إيَّاكَ نَعْبُدُ، ولَكَ نُصَلِّيْ وَنَسْجُدُ، وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنحْفِدُ، نَرْجُو رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ، إنَّ عَذَابَكَ الجِدَّ بالكُفَّارِ مُلْحِقٌ.

اللهمَّ انْصُرْ إخوانَنَا الْمُسْتَضْعَفِين في بُوْرْمَا وسوريا اللّهُمَّ انْصُرْ إخْوانَنَا الْمُجاهِدِين في روهينغيا وحلب

اللهم انصرهم نصراً مؤَزَّرَاً اللهم وَحِّدْ كَلِمَتَهُم وسَدِّدْ رَمْيَهُم وَأَنْزِلْ فِي قُلُوْبِهِم السَكِينةَ، اللّهُمَّ كُنْ لَهُمْ وليّاً ونَصِيْراً، اللّهُمَّ إِنَّهُمْ مَظْلُومُوْنَ فَانْتَصِرْ لَهُمْ، إِنَّهُمْ فُقَرَاءُ فَأَغْنِهِمْ. اللّهُمَّ ارْحَمْ مَوْتَاهُمْ وَاشْفِ جَرْحَاهُمْ وَمَرْضَاهُمْ وَتَقَبَّلْ شُهَدَاءَهُمْ. اللهمَّ أَيِّدْهُمْ بِتَأْيِيْدِكَ وَاحْفَظْهُمْ بِحِفْظِكَ يَا قَوِيُّ يَا عَزِيزُ.

1. “Ya Allah kami memohon pertolongan kepada-Mu, beristighfar pada-Mu dan tidak kufur pada-Mu, kami beriman pada-Mu dan berlepas dari orang yang bermaksiat kepada-Mu. Ya Allah hanya pada-Mu lah kami beribadah, shalat dan sujud, kepada Engkau kami beramal dan berusaha, kami mengharap rahmat-Mu dan takut akan adzab-Mu. Sesungguhnya adzab-Mu pasti sampai pada orang kafir.

Ya Allah tolonglah saudara kami yang terzhalimi di Myanmar dan Suriah, Ya Allah tolonglah saudara kami mujahidin di Rohingya dan Aleppo. Ya Allah tolonglah mereka dengan pertolongan yang kuat, satukanlah kalimat mereka, tepatkanlah tembakan mereka, turunkanlah kepada mereka sakinah. Jadilah Engkau penolong dan pelindung mereka. Ya Allah mereka terzhalimi maka belalah mereka. Mereka faqir berilah mereka kecukupan. Rahmatilah orang yang meninggal di antara mereka. Sembuhkanlah yang luka di antara mereka. Terimalah yang mati syahid di antara mereka. Ya Allah dukunglah mereka dengan dukungan-Mu. Jagalah mereka dengan penjagaan-Mu, Wahai Dzat Yang Mahakuat Mahaperkasa.”

ب- اللَّهُمَّ مُنْزِلَ الْكِتَابِ، ومُجْرِيَ السَّحَابِ، وهَازِمَ الأَحْزَابِ اهْزِمْ قَتَلَةَ إِخْوَانِنَا فِي بُوْرْمَا وَسُوْرِيَا وَمَنْ عَاوَنَهُمْ     يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.  اللهمَّ إنَّهُمْ قَدْ بَغَوْا وَسعَوا فِي الأرْضِ فَسَاداً. اللهمَّ فَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَأنْزِلْ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ. وَاجْعَلْ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُم شَدِيْدًا، وَيَا مُنْتَقِمُ مِنَ الْمُجْرِمِينَ اِنْتَقِمْ مِنْهُمْ وَأَنْزِلْ عَلَيْهِمْ بَأْسَكَ الَّذِي لاَيُرَدُّ عَنِ الْقَوْمِ الْمُجْرِمِينْ

2. Ya Allah Dzat yang menurunkan kitab, menjalankan awan, Yang mengalahkan pasukan sekutu, kalahkan para pembantai saudara-saudara kami di Burma dan Suriah dan siapa saja yang menolongnya, wahai Tuhan semesta alam. Ya Allah porak-porandakan kumpulan mereka cerai-beraikan mereka, campakkan di hati mereka rasa takut. Ya Allah jadikanlah perselisihan yang sengit antar mereka, wahai Dzat Yang Maha membalas, balaslah kaum durjana, dan turunkan atas mereka siksa-Mu yang tidak bisa dielakkan oleh kaum yang zhalim.

ج- اللّهُمَّ أَنْجِ إِخْوَانَنَا الْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِيْ رُوْهِينغِيَا وَحَلَب. اللّهُمَّ انْصُرِ الْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ . اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَعْدَائِكَ وَأَعْدائهم، اللّهُمَّ أَهْلِكْهُمْ يَا قَوِيُّ يَا عَزِيْزُ.

3. Ya Allah selamatkan saudara-saudara kami yang lemah di Rohingya, dan Aleppo. Ya Allah tolonglah para mujahidin yang berjihad di jalan-Mu. Ya Allah kalahkanlah dan binasakan musuh-musuh-Mu dan musuh-musuh mereka wahai Zat Yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa

NB : 

Ketiga contoh doa ini bisa dipilih salah satunya atau digabungkan dan juga bisa berdoa dengan lafal lain yang semakna dengannya

 

Makassar, 15 Rabiul Awwal 1438 H/14 Desember 2016 M

DEWAN SYARIAH WAHDAH ISLAMIYAH

Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A.                                                                          Harman Tajang, Lc., M.H.I.                               Ketua                                                                                                                                 Sekretaris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *