Rabu, 1 Maret 2017

Formal Adakan Baksos Pemeriksaan dan Pengobatan Gigi Gratis

gi1

STIBA Makassar – Forum Mahasiswa Luar Asrama (Formal) STIBA Makassar menggelar kegiatan pemeriksaan dan pengobatan gigi gratis bagi warga Kelurahan Manggala dan sekitarnya.

Kegiatan ini digelar di Perumahan Golden Hills Manggala 19 Februari  2017.

Kegiatan yang berlangsung hingga sore hari itupun mendapatkan apresiasi yang besar dari warga Manggala.

Dahri, salah seorang peserta mengharapkan bahwa kegiatan ini bisa dilaksanakan secara rutin karena pemeriksaan gigi seperti ini kadang tidak bisa dijangkau oleh lapisan masyarakat bawah.

Ketika dimintai keterangan, Asmariadi selaku Ketua Formal menuturkan bahwa kegiatan ini dilaksanakan sebagai bentuk kepedulian mahasiswa STIBA Makassar kepada masyarakat. “Di samping sebagai sarana pelayanan kesehatan bagi masyarakat, manfaat lainnya kegiatan ini juga bisa menjadi sarana pengenalan dan sosialisasi bagi masyarakat untuk melakukan pendekatan dakwah.”

Kegiatan yang diawali pembukaan kemudian dilanjutkan dengan sosialisasi kesehatan pun berjalan dengan baik.

Ahmad Syarifuddin, S.Pd., M.Pd.I. selaku Kepala Unit Kegiatan Mahasiswa dalam sambutannya menyampaikan kepada hadirin agar bisa membangun silaturahim dengan semangat izzul islam wal muslimin dan saling peduli terhadap sesama. Kemudian beliau melanjutkan dengan mengambil contoh bagaimana Rasullullah shallallahu ‘alaihi wasallam hidup sehat.

“Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tidak pernah sakit kecuali dalam dua keadaan saja, pertama diracun oleh seorang perempuan Yahudi dan kedua penyakit sebelum meninggal beliau,” ujarnya.

Ia juga menghimbau kepada para hadirin  agar mencontoh pola hidup sehat Rasulullahshallallahu alaihi wa sallam, yaitu dengan selalu makan makanan halal dan menjaga adab-adab makan serta menjaga kebersihan.

Sementara Lurah Manggala dalam sambutannya mengucapkan banyak terimakasih kepada pihak STIBA Makassar dan mengapresiasi pelaksanaan kegiatan tersebut. Ia juga menyampaikan akan pentingnya kesehatan gigi dan mulut.

“Karena persoalan gigi ini adalah persoalan kita semua. Barangkali tidak orang yang tidak punya gigi dan mulut. manna tekamma co’mo’na tawwa tikamma heba’na punna tena nikulle annganre punna bermasalah gigi dan mulutka’ tena nikulle,” pungkasnya dengan bahasa khas Makassarnya.

Beliau juga berharap kegiatan ini harus terus ditingkatkan karena tentunya bukan sekedar kesehatan tapi lebih pada syiar keagamaan yang dikandungnya.

Setelah pembukaan,  acara dilanjutkan dengan sosialisasi kemudian pemeriksaan dan pengobatan. Pemeriksaan gigi dilakukan oleh salah seorang mahasiswa STIBA  Supri Slamat alumni salah satu perguruan tinggi ilmu kesehatan. Layaknya mahasiswa STIBA, pagi hari hingga Dhuhur, Supri menghabiskan waktunya di kelas. Sisa waktunya ia manfaatkan dengan membuka Klinik Pengobatan Gigi Mandiri al-Ikhwan. (Abdul Kahar-Infokom)

gi2gi3 gi