Rabu, 15 Maret 2017

Inilah Bahasa dengan Kosa Kata Terbanyak

i_love_arabic_magnet-p147077883486873405qjy4_400

 

Tak ada yang menyangkal, bahasa Arab merupakan bahasa yang peminatnya cukup besar di Barat. Di Amerika misalnya, hampir tidak ada satu perguruan tinggi pun yang tidak menjadikan bahasa Arab sebagai salah satu mata kuliah. Termasuk perguruan tinggi Katolik atau Kristen, tentu saja dengan berbagai maksud dan tujuan mereka dalam mempelajarinya.

Sebagai contoh, Harvard University, sebuah universitas swasta  paling terpandang di dunia yang didirikan oleh para petinggi dan pemuka Protestan. Demikian pula Georgetown University, sebuah universitas swasta Katolik, keduanya mempunyai pusat studi Arab yang kurang lebih merupakan Center for Contemporary Arab Studies.

Bahasa Kaya Kosakata

Pembaca yang budiman! Anda tidak akan menemukan satu bahasa pun di dunia ini yang memiliki kosakata sekaya bahasa Arab.

Di antara hal yang membuktikan bahwa bahasa Arab adalah bahasa yang sangat luas yaitu bahasa Arab memiliki lebih dua belas juta tiga ratus lima ribu empat ratus dua belas (12.305.412) bentuk kalimat.

Bahasa ini juga memiliki kurang lebih enam juta enam ratus sembilan puluh sembilan ribu empat ratus (6.699.400) buah kata. Adapun bahasa Inggris hanya memiliki kurang lebih seratus ribu (100.000) buah kata dan bahasa Perancis memiliki dua puluh lima ribu (25.000) buah kata. (Al-Lughoh Al-Arabiyyah At-Tahaddiyat wa Al-Muwajahah, halaman 14).

Al-Imam Asy-Syafii berkata, “Bahasa Arab adalah bahasa yang paling luas dan paling kaya dengan kosa kata.”

Bukti lain yang menunjukkan betapa kaya dan luasnya bahasa Arab yaitu ditemukannya puluhan bahkan ratusan nama dalam bahasa Arab untuk satu benda atau seekor binatang tertentu.

Ibnu Faris ar-Razi berkata, “Di antara hal yang tidak mungkin dinukil seluruhnya adalah sinonim dari kata pedang, singa, tombak, dan kata yang sepadan. Telah diketahui bahwa bahasa ajam (non-Arab) tidak mengenal kata singa kecuali hanya satu saja. Adapun kita memiliki 150 nama untuk singa. Bahkan telah menyampaikan kepadaku Ahmad bin Muhammad bin Bundar bahwa dia mendengar Abu Abdillah bin Khalawaih berkata, “Aku telah mengumpulkan 500 nama untuk singa dan 200 nama untuk ular.” (Ash-Shahibi fi Fiqhil Lughah al-Arabiyyah, hal. 21-22).

Al-Fairuz Abadi—pengarang al-Qamus al-Muhith—menulis sebuah buku yang menyebutkan nama-nama madu. Beliau menyebutkan dalam kitab tersebut lebih dari 80 nama untuk madu, dan menemukan minimal 1.000 nama untuk pedang.

Anda sangat pantas untuk berbangga dengan bahasa khas agama Anda. Adakah keutamaan yang lebih tinggi selain itu?

Bahasa yang Unik

Yang juga menakjubkan dalam bahasa Arab adalah bahwa Anda bisa merasakan kandungan arti sebuah kata dari susunan huruf-hurufnya. Sebuah kata yang mengandung pengertian keras dan berat, biasanya menggunakan huruf-huruf yang juga berat. Seperti dalam kata “أَغْلَظَ” (bersikap keras), Anda menemukan huruf Ghain (غ) dan Dha’ (ظ).

Sebaliknya, jika kata tersebut mengandung pengertian yang ringan dan lembut, ia pun akan menggunakan huruf-huruf yang ringan, seperti kata “نسْمَةٌ” (nyawa/jiwa), kata ini mengandung huruf-huruf lunak seperti Nun (ن), Sin (س), dan Mim (م). Begitulah seterusnya.

Bahasa Arab, bahasa agama kita adalah bahasa yang unik dan luwes. Mengandung segala yang Anda inginkan. Bahasa ini bukanlah bahasa yang beku tak bernyawa, namun sebuah bahasa yang senantiasa hidup dan menyala-nyala.

Al-Qur’an dan Bahasa Arab

Di antara poin penting dalam upaya memahami Al Qur’an adalah bahasa Arab, yang sayang sekali tidak banyak dikenal oleh para remaja. Subhanallah, Anda melihat beberapa remaja yang betul-betul getol mempelajari bahasa-bahasa asing, namun mereka betul-betul berbalik sikap dalam kaitannya dengan bahasa Arab. Anda lihat misalnya, mereka begitu bangga dengan mengatakan, “Saya telah menguasai bahasa Inggris!” Namun bahasa Arab seolah-olah tidak memiliki nilai bagi mereka.

Mari kita tanyakan pada diri kita: Mengapa Al Qur’an diturunkan dalam bahasa Arab? Tidakkah Allah ‘Azza wa Jalla sejak azali telah mengetahui bahwa pada zaman ini bahasa Inggris akan menjadi bahasa yang banyak digemari orang? Nyatanya, Allah Subahanahu wa Ta’ala justru memilih bahasa Arab sebagai bahasa Al Qur’an.

Bukanlah suatu kebetulan bahwa Al Qur’an diturunkan dalam bahasa Arab, tapi justru karena kekayaan dan kesaksamaannya. Sulit dibayangkan, kalau suatu wahyu yang diturunkan kepada Sang Nabi terakhir diturunkan dalam lingkungan masyarakat yang bahasanya tidak memadai untuk merekam wahyu yang mencakup perbendaharaan kata tentang iman, hukum, kemasyarakatan, sejarah, politik, dan lain-lain. Kata-kata wahyu seyogyanya saksama tepat, tidak boleh ditukar, baik dalam kekhasannya maupun dalam keumumannya. Dan bahasa Arab istimewa mengenai tepat, saksama, dan terbatasnya (pastinya) pengertian kata-kata tertentu, hingga tidak dapat diartikan atau ditafsirkan lain. Tapi sebaliknya, sebagian kata lagi mempunyai rangkaian arti yang luas. Kadang-kadang dalam satu konteks terdapat dua arti, yakni harfiah dan tamtsiliah (allegorical). Dan inilah yang menjadikan para penerjemah mengalami kesulitan dalam menerjemahkan al-Qur’an.

Jasa al-Qur’an untuk Bahasa Arab

Salah satu hal yang juga cukup menarik adalah bahwa bahasa Arab telah mendapatkan faedah yang amat besar dari al-Qur’an. Kalaulah bukan karena al-Qur’an, tentunya bahasa ini sudah pudar dan tercabik-cabik.

Untuk menjelaskan hal ini, marilah kita cermati bahasa-bahasa Eropa. Bahasa-bahasa ini aslinya dari bahasa Latin dan Romawi. Namun kemudian wilayah Eropa mulai terpecah-pecah, sehingga mulai muncul beberapa dialek pecahan dari bahasa Latin  yang amat beragam. Kemudian Eropa pun betul-betul terbagi-bagi dalam beberapa negara di mana setiap negara memiliki bahasa tersendiri yang independen. Tentunya secara alami, bahasa-bahasa ini pun menjadi amat berbeda dari bahasa induknya, yaitu bahasa Latin. Padahal batas antara negara-negara itu saling bertemu satu sama lain.

Dari sini, lahirlah kemudian bahasa-bahasa lokal yang betul-betul independen dan tidak saling berhubungan, seperti bahasa Jerman, bahasa Perancis, Portugal, Spanyol, dan lain sebagainya.

Kemudian, bandingkan dengan negara-negara Arab. Semua penduduk negara-negara ini berbahasa Arab. Ini adalah berkat “jasa” Al Qur’an. Puji syukur ke hadirat Allah Subhanahu wa Ta’ala atas segala nikmat Islam dan nikmat al-Qur’an.

Islam dan Bahasa Arab

Bahasa Arab adalah bahasa Islam. Al-Qur’an, hadits dan literatur-literatur induk Islam ditulis dalam bahasa Arab. Ibadah-ibadah tertentu, seperti shalat dan dzikir, harus dengan bahasa Arab. Ulama-ulama Islam, klasik dan kontemporer, umumnya adalah penutur Arab asli. Hampir tidak mungkin ber-”Islam” secara penuh tanpa bahasa Arab.

Dalam kaitannya dengan Al Qur’an, Allah Jalla Jalaluh berfirman (artinya),

“Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa al-Qur’an dengan berbahasa Arab.” (QS. Yusuf: 2).

“…Padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya bahasa `Ajam, sedang al-Qur’an adalah dalam bahasa Arab yang terang”. (QS. Asy Syu’araa: 103).

Kedua ayat di atas mengandung penegasan bahwa al-Qur’an berbahasa Arab. Sehingga Imam As-Syafi’i—rahimahullah—berkata,Kandungan al-Qur’an tidak akan mungkin diketahui oleh orang yang tidak memahami kekayaan dan keluasan makna yang terdapat dalam bahasa Arab.”

Sebab, bahasa al-Qur’an hanya bisa dipahami dengan mempergunakan kaedah kebahasaan yang dipergunakan al-Qur’an. Dan bahasa al-Qur’an, dalam hal ini adalah bahasa Arab.

Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu berkata,

« احْرِصُوْا عَلَى تَعَلُّمِ اللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ فَإِنَّهَا جُزْءٌ مِنْ دِيْنِكُمْ »

“Hendaklah kalian tamak (keranjingan) mempelajari bahasa Arab karena bahasa Arab itu merupakan bahagian dari agama kalian.”

Mungkin sebelumnya, Anda tidak pernah membayangkan jika belajar bahasa Arab itu hukumnya wajib. Anda heran dan bertanya, “Bagaimana bisa?” Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah telah menjawab keheranan Anda, beliau mengatakan bahwa suatu amalan yang tidak akan sempurna kecuali harus dengan mengerjakan amalan tertentu, maka amalan tertentu itu hukumnya menjadi wajib pula. Misalnya, shalat tidak sah tanpa wudhu, maka wudhu menjadi wajib.

Jika kewajiban memahami al-Qur’an tidak mungkin sempurna tanpa pemahaman bahasa Arab yang baik, maka memahami bahasa Arab pun menjadi wajib.

Bahasa Arab dan Keinternasionalan

          Bahasa Arab sampai saat ini masih merupakan bahasa yang tetap bertahan keinternasionalannya, sejajar dengan kedua bahasa internasional modern, bahasa Inggris dan Perancis.

Yang jelas, angka 0, 1, 2, 3, 4, 5 dan seterusnya merupakan kontribusi Arab yang besar sekali sumbangannya terhadap usaha mempermudah hitungan dan penulisan angka Romawi yang kurang realistis. Itulah sebabnya, di dalam semua kamus bahasa Inggris, angka-angka tersebut (0, 1, 2, 3, dst.) dinamakan “Arabic Numerals”. Ini membuktikan keinternasionalan bahasa Arab yang tidak dapat disangkal sama sekali.

Nah, di manakah posisi Anda dari dua golongan manusia dalam menyikapi bahasa Arab: Minder belajar bahasa Arab atau minder tidak paham bahasa Arab??!

Semoga Anda termasuk golongan kedua, karena solusinya begitu mudah; BELAJAR. Namun jika sebenarnya Anda termasuk golongan pertama, maka ucapkanlah istirja’ (Innalillahi wa inna ilaihi raji’un), karena ini musibah. Wallahu A’lam Bish Showab.

Sumber: Buletin Alfikrah STIBA Makassar