Kamis, 13 Juli 2017

Muhasabah Akhir Tahun Ajaran, Inilah Petuah Emas Ustadz Yusran kepada Penyelenggara STIBA Makassar

musyker

stiba.ac.id – Mengakhiri Tahun Ajaran 1437—1438 H/2016—2017 M, penyelenggara STIBA Makassar mengadakan Musyawarah Kerja  Tahunan ke-12. Kegiatan yang diadakan Kamis-Jumat, 6—7/7/2017 ini berlangsung di Gedung Aisyah radhiallahu ‘anha (STIBA Putri).

Mengawali musyawarah kerja ini, Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. selaku ketua STIBA Makassar menyampaikan sejumlah pesan kepada para pengelola. Pesan-pesan yang menggugah dan memompa kembali semangat-semangat para pengelola untuk bisa memberikan yang terbaik bagi kampus perjuangan ini.

Berikut tiga poin pesan Ketua STIBA Makassar:

  1. Kita berupaya menjadi orang yang terbaik di sisi Allah pada amanah yang Allah berikan kepada kita

Para ulama berkata, keutamaan suatu tempat baru bermanfaat jika dimanfaatkan sesuai tempatnya. Tanah Haramain (Makkah dan Madinah) adalah dua tempat yang mulia. Namun kemuliaan ini baru akan kita dapatkan jika kita hormati tanah tersebut.  Dan sebaliknya, keburukannya bisa lebih besar jika jika digunakan untuk maksiat.

Ada tiga tingkatan manusia yang disebutkan Allah dalam Alqur’an Surah Fathir: 32

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِّنَفْسِهِ وَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ

“Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan di antara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang amat besar.”

  1. Zhalim linafsih (menganiaya diri mereka sendiri)
  2. Muqtashid (pertengahan)
  3. Sabiqun bilkhairat (lebih dahulu berbuat kebaikan)

Informasi seperti ini semestinya menjadi dorongan bagi kita untuk menjadi lebih baik. Ada kehendak maka ada usaha,

لِمَن شَاء مِنكُمْ أَن يَتَقَدَّمَ أَوْ يَتَأَخَّرَ

“(Yaitu) bagi siapa di antaramu yang berkehendak akan maju atau mundur.” (QS. Al-Muddatstsir: 37).

Apapun posisi kita, maka taqaddum (maju) yang dimaksud dalam ayat ini adalah bagaimana ia mengerjakan amanah dengan sebaik-baiknya. Baik ia di posisi sebagai pemimpin ataupun yang dipimpin. Tidak boleh ada yg mengecilkan peran, juga tidak boleh ada yang merasa lebih berperan dari yang lainnya.  Tapi tugas kita bagaimana menjadi yang terbaik pada posisi yang diamanahkan untuk kita.

Kita terlibat dalam lembaga perjuangan ini (STIBA Makassar). Maka kita siap berkontribusi. Menjadi golongan ketiga “sabiqun bilkhaikrat” (lebih dahulu berbuat kebaikan). Hanya ada dua pilihan, menjadi lebih baik atau mundur ke belakang.

Awali semester ini dengan tekad menjadi lebih baik dari yang sebelumnya. Penilaian Allah yang terpenting. Bukan penilaian manusia.

  1. Dunia tidak ada yang sempurna. Kebaikan tidak ada yang sempurna sebagaimana siksa pun demikian

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (QS. Ali Imran: 185).

يَا عِبَادِي إِنَّمَا هِيَ أَعَمَالُكُمْ أُحْصِيْهَا لَكُمْ ثُمَّ أُوْفِيْكُمْ إِيَّاهَا

“Wahai hamba-Ku, sesungguhnya semua perbuatan kalian akan diperhitungkan untuk kalian kemudian diberikan balasannya secara sempurna.” (HR. Muslim).

Di semester ini mungkin kita banyak ujian, namun ada nikmat-nikmat yang banyak. Pernah kampus kita ini gratis, namun ada kekurangan-kekurangan di sisi lain. Pernah pula Allah berikan ujian-ujian, namun Allah gantikan dengan kenikmatan-kenikmatan yang tidak terduga.

Sejak semester lalu, beban pembiayaan STIBA makin banyak dan besar. Menurut kita ini musibah. Tapi kita yakin bahwa akan ada nikmat-nikmat Allah lain yang mengimbangi musibah tersebut. Kita tidak mundur hanya karena persoalan-persoalan ini. Kita tidak berjalan di atas jalan perjuangan hanya ketika banyak nikmat.

عَجَبًا ِلأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ لَهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَلِكَ ِلأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْراً لَهُ

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusannya adalah baik baginya. Hal ini tidak didapatkan kecuali pada diri seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya. Sebaliknya apabila tertimpa kesusahan, dia pun bersabar, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya.” (HR. Muslim).

  1. Sunnatullah yang diajarkan kepada kita,

الجَزَاءُ مِنْ جِنْسِ الْعَمَلِ

“Balasan sesuai dengan jenis perbuatan”

هَلْ جَزَاء الْإِحْسَانِ إِلَّا الْإِحْسَانُ

“Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).” (QS. Ar-Rahman: 60).

وَأَحْسِنْ كَمَا أَحْسَنَ اللَّهُ إِلَيْكَ

“Dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu.” (QS. Al-Qashash: 77).

Ulama kita menyebutkan alasan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang menyebutkan bahwa para penuntut ilmu dan ulama dimintakan ampunan oleh penghuni langit dan bumi bahkan oleh semut-semut di liangnya dan ikan-ikan di laut, karena para penuntut ilmu dan ulama selalu mengajarkan kepada umat untuk  menyayangi alam maka alam pun “berterima kasih” kepada mereka dengan mendoakan dan memohonkan ampunan  Allah Azza wa Jalla bagi mereka.

Ketika kita ingin dihormati maka kitapun harus menghormati orang lain. Kita semua pernah jadi mahasiswa. Kita tahu ustadz-ustadz yang kita senangi karena kebaikan-kebaikan mereka kepada kita.

Apa yang kita suka dari dosen-dosen kita dulu, berikan kepada para mahasiswa kita sekarang.

جَزَاء وِفَاقاً

“Sebagai pembalasan yang setimpal.” (QS. An-Naba: 26).

Tugas kita melayani mahasiswa,  maka berikanlah pelayanan terbaik. Inilah perjuangan kita. Karena itu mari tingkatkan pelayanan kita.