Kamis, 13 Juli 2017

Ustadz Ahmad Hadiri Workshop Pengembangan Pendidikan Bela Negara di Pesantren

 

12

stiba.ac.id – Pusat Litbang dan Diklat Kementrian Agama RI  baru-baru ini mengadakan Workshop Pengembangan Pendidikan Bela Negara di Pesantren. Acara yang dihadiri oleh 70 orang peserta yang terdiri dari utusan PTKI, Kanwil Kemenag Sulsel, Kadis Kemenag Makassar, MUI dan Ormas Islam ini berlangsung selama tiga hari, Rabu hingga Sabtu, 7-9 Juni 2017, bertempat di Hotel Grand Clarion Makassar.

Kepala Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) dan Asrama STIBA Makassar Ustadz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. yang mewakili STIBA Makassar dalam laporannya mengatakan,  “Workshop ini dilakukan sebagai langkah penyiapan naskah akademik “Pengembangan Pendidikan Bela Negara di Pesantren”.

Setelah itu, lanjut dia, akan dirumuskan rekomendasi bahan pengembangan kebijakan sebagai acuan penyusunan dokumen program pendidikan bela negara di pesantren oleh Kemenag RI.

Ahmad Syarif mengatakan naskah akademik tersebut tidak sekadar hasil yang tertulis. Akan tetapi, lebih teraplikasikan dalam dunia nyata.

“Bela negara, representasi berbangsa dan bertanah air artinya dimulai dari pesantren untuk pesantren, bangsa dan negara,” imbuhnya.

Kepala Balai Litbang Agama (BLA) Makassar, Hamzah Harun, yang hadir dalam acara tersebut menyatakan yang bisa membangun jiwa raga kita adalah pesantren. “Pesantren merupakan garda terdepan dalam membela negara,” tandas Hamzah.

Kegiatan ini dibuka oleh Kepala Badan Litbang dan Diklat Kemenag, Prof. Dr. H. Abd Rahman Mas’ud, Ph. D. dan dilanjutkan esok harinya, Kamis dengan pemaparan Workshop Pengembangan Pendidikan Bela Negara oleh dua pemateri yaitu Prof. Dr. Nasaruddin Umar, MA dan  DR. Nashirul Haq, Lc., MA. Acara lalu dilanjutkan dengan pembahasan draf melalui rapat komisi di mana peserta dibagi dalam tiga komisi. Lalu ditutup dengan pemaparan materi dari Kepala Pusat Litbang dan Diklat Kemenag Prof. Dr. Amsal Bakhtiar, M.A.

Kepala Badan Litbang dan Diklat Prof. H. Abdurrahman Mas’ud, Ph.D, saat membuka acara ini mengatakan dengan digelarnya lokakarya Pendidikan Bela Negara (PBN) di Pesantren bisa menumbuhkembangkan informasi kepada publik bahwa pesantren sejak zaman penjajahan hingga sekarang terus mencintai Tanah Air. (ASK)