Kamis, 3 Agustus 2017

Ustadz Ahmad Buka Daurah Orientasi Mahasiswa Baru

ahm

stiba.ac.id – Sebanyak 330 mahasiswa baru saat ini sedang mengikuti daurah orientasi. Daurah orientasi, menurut Ustadz Ahmad Syaripudin saat membuka pelaksanaan daurah, adalah miniatur kehidupan keseharian di STIBA Makassar yang akan dijalani selama kurang lebih empat tahun atau delapan semester. Daurah ini akan berlangsung selama empat hari, yaitu Rabu hingga Sabtu (2-5/8/2017).

Kabag. UKM Ustadz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. saat mewakili PK III Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama mengajak para mahasiswa baru TA. 2017-2018 untuk memperbaiki niat, orientasi, visi, dan misi kehidupan mereka selama berada di STIBA Makassar. Ia juga mengingatkan para maba untuk banyak bersyukur atas nikmat Allah yang telah memilih mereka sebagai mahasiswa baru di STIBA Makassar dengan tekad yang kuat untuk belajar bersungguh-sungguh.

Berikut intisari nasihat dan taujihat mahasiswa S3 Ilmu Pendidikan UNM ini:

Tema “Sebaik-baik kamu adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain”.

خير النَّاس أنفعهم للنَّاس

  1. Selamat kalian telah memasuki babak baru!

Kalian sekarang memasuki fase yang benar-benar baru. Kalian sudah bukan lagi siswa, kalian adalah mahasiswa. Tanggung jawab kalian semakin besar.

Mari Adaptasi:

  1. Adaptasi Kesiapan diri dan mental memasuki dunia baru, dunia penuntut ilmu.
  2. Adaptasi dengan lingkungan yang baru
  3. Adaptasi mengembangkan dan mengubah diri dengan ilmu, pemahaman, pengamalan, adab, akhlaq, dan karakter yang sesuai al-Qur’an dan as-sunnah.
  4. Kalian berbeda karena kalian telah mendapatkan kesempatan belajar yang lebih dari pada siswa lainnya.

2. Di Indonesia ada jutaan anak masuk SD, tapi hanya ratusan ribu yang masuk kuliah. Itu artinya kalian punya kesempatan yang harus dimaksimalkan. Bukan untuk diri kalian sendiri, tapi juga untuk kemajuan ummat dan bangsa. Syukuri!

  1. Tolong jangan hanya belajar di dalam kelas.

Belajar di dalam kelas memang penting, tapi tidak cukup. Mereka yang hanya belajar di dalam kelas cuma dapat selembar kertas nilai atau ijazah. Yang dicari bukan sekadar IPK, masa depan tidak bisa dibangun hanya dengan itu saja. Masih banyak potensi yang bisa kalian kembangkan.

  1. Kepemimpinan, komunikasi dan kemampuan analisis juga penting untuk membangun masa depan. Sehingga belajar di luar kelas bisa mengembangkan hal itu.

Ikutilah berbagai kegiatan di luar kelas perkuliahan seperti Ansyithah Thulabiyah/Kegiatan Mahasiswa/Ekstrakurikuler, Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), UKM, atau yang sejenisnya dengan penuh kesadaran dan kebutuhan.  Insya Allah kalian akan merasakan manfaatnya jauh lebih besar dari pada apa yang sudah kalian dapatkan di dalam kelas kelak.

  1. Jadilah ulama dan umara/pemimpin untuk masa depan umat dan bangsa Indonesia.

Bayangkan Indonesia 20 tahun ke depan, apa peran kalian kelak. Jadilah anak muda yang langkah dan kata-katanya bisa  membuat perubahan, mengelola dan memimpin Indonesia menjadi lebih baik.

  1. Empat tahun atau delapan semester ke depan adalah masa paling penting untuk mengembangkan diri (marhalatu al-thalab), setelahnya adalah masa untuk berkontribusi (marhalatu al-ada wa da’wah)!

Jangan jadi mahasiswa yang tak bermanfaat. Sebisa mungkin ambil setiap kesempatan agar ilmu, pengamalan, dan pengalaman kalian juga bertambah.

  1. Jadilah generasi masa depan bangsa yang berprestasi.

Jadi, maksimalkan masa kuliah Anda dan jangan sampai menyesal. Kembangkanlah diri di dalam maupun di luar kelas, perbaiki visi misi, dan temukan simpul keberhasilan Anda.

ahm1