Rabu, 9 Agustus 2017

Esensi Kepemimpinan Adalah Qudwah

r

stiba.ac.id – Kuliah Perdana kembali digelar di Masjid Anas bin Malik pada Senin (7/8/2017). Acara ini menandai dimulainya Semester Ganjil sekaligus Tahun Ajaran baru. Acara ┬áini dihadiri oleh seluruh sivitas akademika STIBA Makassar.

 

Ketua Harian DPP Wahdah Islamiyah Ustadz Dr. Rahmat Abdurrahman, Lc., M.A. sebagai narasumber dalam kuliah perdana kali ini menuturkan bahwa esensi kepemimpinan adalah qudwah (keteladanan).

Berikut beberapa intisari kuliah Ustadz Rahmat:

 

Sebagian ulama mengatakan bahwa makna firman Allah “Dan jadikanlah kami sebagai Imam bagi orang-orang yang beriman” adalah jadikanlah kami sebagai orang yang meneladani orang-orang yang shaleh sebelum kami dan menjadi teladan orang-orang yang shaleh setelah kami.

Yang menjadi panutan dan teladan adalah konsistensi seseorang. Jadi siapa yang istiqomah maka dia adalah orang yang kuat dan patut jadi pemimpin.

Yang paling kuat konsistensinya adalah para ulama. Sepanjang sejarah Islam yang memegang qiyadah atau kepemimpinan adalah kaum ulama.

Lihatlah, rezim boleh berganti antara yang adil dan batil. Namun para ulama tetap konsisten menjadi penjaga kebenaran. Ketika kita membaca sejarah dari zaman salafus shalih hingga zaman kontemporer saat ini maka kita dapati bahwa qiyadah adalah untuk para penuntut ilmu dan ulama.

Untuk itu kita patut bersyukur kepada Allah bahwa kita dipilih oleh Allah untuk meniti jalan para ulama. Sehingga tidak naif bila kita katakan bahwa kita adalah harapan ummat.

Maka marilah kita mulai dengan mengikhlaskan niat. Sungguh ikhlas sangat sulit hingga Sufyan at Tsauri rahimahullah mengisahkan bahwa dia belajar untuk bisa ikhlas selama 40 tahun. Karena sungguh menuntut ilmu butuh kesabaran.

Setelah ikhlas maka yang ke dua adalah selalu merasa diawasi oleh Allah. Seorang murid dari Sufyan at Tsauri pernah bertanya kepada gurunya ketika heran melihat gurunya yang selalu membawa kertas kecil yang selalu dilihatnya. Dan ketika melihat kertas tersebut dia merasa takut. Ketika gurunya Sufyan at Tsauri memperlihatkan kertas tersebut, ternyata tulisannya adalah “Wahai Sufyan sesungguhnya Allah melihatmu.”

Setelah merasa takut kepada Allah maka yang perlu dihadirkan adalah kesungguhan. Karena ilmu tak akan kita dapatkan bila hanya bermalas -malasan.

Kemudian yang juga perlu untuk diperhatikan adalah menjaga adab. Sungguh banyak ulama yang menuliskan kitab yang membahas tentang adab. Bahkan banyak di antara mereka yang menulis pembahasan tentang adab penuntut ilmu. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya hal ini.

Lalu yang terakhir adalah memiliki visi yang jauh ke depan. Seorang penuntut ilmu harus memiliki visi untuk menjadi pemimpin. Ketika kita belajar hanya untuk mencerdaskan diri saja maka hal ini tidak akan memberikan pengaruh yang banyak di tengah ummat. Namun bila kita menuntut ilmu agar kita bisa menjadi pemimpin di tengah ummat, maka ini akan membawa perubahan dan perbaikan bagi ummat. (M. Idul Fitran, Foto: Munadil Haq).

r1