Rabu, 9 Agustus 2017

Ustadz Yusran: Menjadi Bagian dari STIBA adalah Karunia Allah

yu1

stiba.ac.id – Memulai semester sekaligus tahun ajaran baru, STIBA Makassar kembali mengadakan kuliah perdana. Acara yang berlangsung pada Senin (7/8/2017) di Masjid Anas bin Malik ini dihadiri oleh seluruh sivitas akademika STIBA Makassar.

Dalam sambutannya ketika membuka Kuliah Perdana ini, Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. mengungkapkan bahwa kegiatan ini merupakan rutinitas yang menjadi pembuka kegiatan-kegiatan akademik di semester baru. Harapannya, para dosen dan mahasiswa mampu meningkatkan kualitasnya di semester ini.

“Kita hadir di STIBA baik sebagai dosen, pengelola ataupun mahasiswa merupakan karunia  dari Allah Azza Wa Jalla. Ia telah memilih kita di antara hamba-hamba-Nya untuk berada di jalan thalabul ilmi dan dakwah, hal ini mengharuskan agar kita selalu memperbaharui dan memperbanyak rasa syukur kepada Allah agar nikmat ini tidak dicabut-Nya.”

Ustadz Yusran melanjutakan, “Jangan ada di antara kita yang beranggapan bahwa keberadaannya di tempat ini karena STIBA menuntutnya atau membutuhkannya, namun hendaklah ia menanamkan dalam dirinya bahwa keberadaannya di atas jalan dakwah dan perjuangan ini hanyalah karena karunia pilihan Allah kepadanya.”

Sementara Ketua Harian DPP Wahdah Islamiyah Dr. Rahmat Abdurrahman, Lc., M.A. sebagai pemateri dalam kuliah perdana kali ini menuturkan bahwa esensi kepemimpinan adalah qudwah (keteladanan).

“Sebagian ulama tafsir menafsirkan Firman Allah ‘menjadi pemimpin bagi orang-orang bertakwa’ ialah meneladani orang-orang saleh sebelum kami dan diteladani orang-orang saleh setelah kami”, terangnya.

Beliau juga menuturkan 5 nasihat penting bagi para mahasiswa, khususnya mahasiswa baru. Yang pertama yaitu mengikhlaskan niat, bahkan dia menuturkan bahwa seorang ulama hadits bertutur akan dirinya yang membutuhkan 40 tahun untuk mengikhlaskan niat.

Yang kedua dan ketiga, selalu merasa diawasi oleh Allah (muraqabatullah) dan bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu, karena ini bukan hanya amanah orang tua dan diri sendiri, bahkan amanah umat ini.

Keempat ialah menjaga adab dalam menuntut ilmu, baik adab kepada dosen maupun sesama mahasiswa, dan yang kelima ialah memiliki visi jauh ke depan. Dia menegaskan bahwa seorang ulama akan mampu menjadi pemimpin umat kalau dia bercita-cita menjadi pemimpin. (Ihsan Dahri, Foto: Munadil Haq).

yu2