Senin, 25 September 2017

Evaluasi Program Kerja, BEM dan Raudhatul Huffazh Putri Adakan LPjS

lpjs
stiba.ac.id – Amanah yang Allah titipkan kepada manusia tentu akan dimintai pertanggungjawaban sebagai bukti apakah amanah tersebut dilakukan sebaik-baiknya atau justru dilalaikan. Jangankan di hadapan Allah, di hadapan manusia pun kita wajib mempertanggungjawabkannya sebagai bahan evaluasi untuk kita. Sebuah pertanggungjawaban yang semoga saja bukan untuk menyesali kesalahan ataupun membanggakan keberhasilan, namun lebih dari itu, sebuah pertanggungjawaban untuk menjadikan kita belajar berani mengakui hasil setelah menjalani proses, yang kemudian akan menjadikan kita lebih bijak dalam episode kehidupan lainnya.

Laporan Pertanggungjawaban Semesteran (LPjS) dilaksanakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa (Putri) dan UKM RH Putri STIBA Makassar selama dua hari, pada hari Sabtu-Ahad, 25-26 Dzulhijjah 1438 H (16-17/9/2017). Laporan pertanggungjawaban dimulai oleh UKM RH yang terdiri dari tiga bidang, kemudian BEM Putri yang terdiri dari dari lima departemen.

“Jika kita membaca sirah atau kisah perjalanan hidup para salaf shaleh, maka kita akan mengetahui berbagai cobaan yang mereka hadapi dalam berdakwah. Begitu juga, sebagai seorang pengurus harusnya bersabar dengan cobaan yang dihadapi dalam kepengurusan yang mungkin pengorbanan kita tidak sebanding orang-orang terdahulu”, ungkap Ustadzah Munawwarah selaku Kepala Sub Unit Kegiatan Mahasiswi di akhir kegiatan.

Kegiatan ini diakhiri dengan reshuffle pengurus di kedua UKM tersebut. Adanya reshuffle pengurus ini diharapkan mampu meningkatkan kinerja-kinerja setiap pengurus ke depannya dibandingkan pencapaian sebelumnya.

Ada perasaan sedih bercampur haru tatkala harus melepaskan beberapa pengurus dan menyambut pengurus yang baru, namun inilah sunnatullah yang berlaku dalam dakwah.  Karena dakwah harus terus berjalan dan membutuhkan regenerasi,  maka semua harus bersiap, bergerak ataukah tergantikan.