Senin, 25 September 2017

Murid Senior Syaikh Bin Baz Kunjungi STIBA Makassar

stiba

Foto: Gedung STIBA Putri

stiba.ac.id – Senin, 19 Dzulhijjah 1438 H. (11/9/2017), STIBA Makassar menerima kunjungan beberapa ulama Saudi. Salah seorang di antaranya adalah Syaikh Dr. Umar Ibnu Sa’ud Ibn Fahd Al’Iyd, murid senior Syaikh ibn Baz rahimahullahu Ta’ala. Syaikh Umar merupakan salah seorang ulama besar di Riyadh, yang juga merupakan anggota Ikatan Ulama Islam Sedunia (Rabithah Al’-Alam Al-Islamiy)

Pada kunjungan kali ini, Syaikh Umar mengkhususkan pertemuan dengan para mahasiswi STIBA untuk menyampaikan kuliah umum. Syaikh memberikan nasihat dan tazkiyah berkenaan dengan  kedudukan dan kapasitas seorang da’iyah dan penuntut ilmu syar’i, di antaranya bagaimana mensyukuri nikmat Allah atas terpilihnya kita menjadi para penuntut ilmu syar’i. Untuk itu, seorang penuntut ilmu harus bersungguh-sungguh dalam mempelajari ilmu, sebab tidak semua ilmu dapat memberikan manfaat, kecuali jika ia ditempuh dengan mujahadahnya yang besar. Sebagaimana janji Allah dalam surah Al-Ankabut ayat 69 Allah berfirman,

وَٱلَّذِينَ جَٰهَدُواْ فِينَا لَنَهۡدِيَنَّهُمۡ سُبُلَنَاۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَمَعَ ٱلۡمُحۡسِنِينَ ٦٩

 “Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh di jalan kami niscaya akan kami tunjukkan jalan-jalan kemudahan bagi mereka’.

 Beliau juga menegaskan tentang keutamaan kedudukan bagi seorang alim atas orang jahil yang banyak disebutkan dalam Al-Qur’an dan Al-Hadits. Kemudian beliau melanjutkan dengan ungkapan seorang penyair,

اَلْعِلْمُ يَرْفَعُ بُيُوْتاً لا عِمَادَ لَها                           وَاْلجَهْلُ يَهْدِمُ بَيْتَ اْلعِزَّ وَالشَّرَفِ

“Ilmu itu dapat mengangkat rumah yang tak bertiang bagi empunya, sementara kebodohan itu dapat meruntuhkan tahta kemuliaan.”

Beliau juga menambahkan, para penuntut ilmu syar’i yang juga sebagai pengemban amanah dakwah haruslah bersikap arif dan lemah lembut  dalam menyampaikan sesuai dengan dalil-dalil yang shahih. Jadi, seorang alim wajib menjadikan Al-Qur’an dan Sunnah sebagai pegangan utama terutama ketika ia berkiprah di tengah-tengah umat.

Di akhir muhadharahnya, Syaikh hafizhahullah melontarkan beberapa pertanyaan berkenaan dengan sirah shahabiyat beserta dalil atas jawaban yang disampaikan. Tak lupa beliau memberikan berbagai hadiah dan bingkisan dari Saudi sebagai bentuk apresiasi bagi para mahasiswi berprestasi dan yang mampu menjawab pertanyaan dengan benar.