Selasa, 5 Desember 2017

STIBA dan Pengelolaan Sampah Mandiri

 

WhatsApp Image 2017-12-04 at 09.03.59

Foto: Mahasiswa membuat lubang biopori

Stiba.ac.id (Makassar) – Pengelolaan lingkungan hidup merupakan tanggung jawab setiap muslim yang menyadari perannya sebagai khalifah di muka bumi. Karena itu, Sekolah Tinggi Ilmu Bahasa Arab (STIBA) Makassar mulai menjajaki untuk menerapkan perangkat teknologi pengolahan sampah organik sederhana di area kampus sebagai perwujudannya.

“Kita sudah harus mampu mengelola sampah organik secara mandiri,” tegas Ariesman, Ketua Lingkungan Hidup, Dewan Pimpinan Pusat Wahdah Islamiyah ketika menyampaikan materi pada pelatihan pembuatan kompos dengan teknologi terapan biopori, komposter, dan keranjang  takakura yang juga sudah dikenal luas dan banyak di terapkan. Sabtu (25/11/2017) di Kampus STIBA Makassar.

Mahasiswa sebagai agen perubahan di masyarakat harus menjadi solusi atas berbagai masalah, STIBA diharapkan mampu mengelola sampah secara mandiri. Perangkat pengelolaan sampah organik sederhana yang ada dapat menunjang pengelolaan tersebut.

Hadir pula Tajuddin dg Tarru, Kepala Biro Kebersihan dan Lingkungan Hidup STIBA Makassar memberikan pengarahan dan penjelasan teknologi tersebut.

Selepas pelatihan, mahasiswa STIBA yang ikut berpartisipasi secara antusias dan bersama-sama membuat lubang biopori, keranjang takakura, dan komposter. Tidak berselang lama, teknologi pengolahan sampah organik tersebut telah selesai dan siap pakai.

WhatsApp Image 2017-12-04 at 09.03.16 WhatsApp Image 2017-12-04 at 09.03.15WhatsApp Image 2017-12-04 at 09.03.16(1)