Jumat, 29 Desember 2017

Khotbah Akhir Tahun 2016 Ketua STIBA Makassar

khotb

Foto: Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D.

Seperti Ini Islam Mengajarkan Toleransi

01 Rabiul Akhir 1438 H/30 Desember 2016 M

 

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ   شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلا هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ،

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

 يَا أيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ  الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَتَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيباً

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً * يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزاً عَظِيماً. أما بعد:

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه وآله وسلم، وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِيْ النَّارِ

Ayyuhannas rahimakumullah!

Hari ini kita berada pada Jumat yang pertama di bulan Rabiul Akhir 1438 Hijriah bertepatan dengan Jumat yang terakhir di bulan Desember sekaligus Jumat yang terakhir di tahun 2016. Hadirin sekalian!

Pada hari-hari seperti sekarang ini saat ini perhatian kebanyakan manusia adalah di mana dan bagaimana mereka mengakhiri tahun mereka. Banyak manusia hari ini tidak terkecuali di dalamnya umat Islam sudah memiliki rencana mengakhiri tahun 2016. Padahal terkhusus umat Islam mereka harus ingat dan sadar bahwa tahun Hijriah itulah penanggalan mereka. Bukan tahun Miladi atau Masehi yang banyak dirayakan oleh orang-orang hari ini.

Dalam kesempatan Jumat kali ini, kembali kami ingatkan pada diri kami dan para jamaah sekalian beberapa hal yang keliru bahkan kemungkaran yang terjadi pada hari-hari jelang tahun baru Miladi. Perlu untuk kita saling ingat mengingatkan bukan untuk terjatuh ke dalamnya. Sebagaimana dikatakan,

عَرَفْتُ الشَّرَّ لاَ لِلشَّرِّ وَلَكِنْ لِتَوَقِّيْهِ

وَمَنْ لاَ يَعْرِفِ الْخَيْرَ مِنَ الشَّرِّ يَقَعْ فِيْهِ

Saya mempelajari kejahatan bukan untuk diamalkan, namun untuk dijauhi

Siapa yang tidak bisa membedakan antara kebaikan dan kejahatan, dia akan terjerumus ke dalamnya.

Siapa yang tidak bisa membedakan antara kebaikan dan keburukan maka dia akan terjatuh dalam keburukan itu tanpa disadarinya.

Jamaah sekalian!

Yang pertama, kami ingatkan bahwa perayaan hari raya adalah bagian dari ibadah. Perayaan hari raya adalah bagian dari syariat. Bukan persoalan duniawi. Bukan pula persoalan tradisi. Tapi dia adalah bagian dari agama.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala,

لِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكاً هُمْ نَاسِكُوهُ ﴿٦٧﴾

“Bagi tiap-tiap umat telah Kami tetapkan syariat (hari raya) tertentu yang mereka lakukan (rayakan).” (QS. Al-Hajj: 67).

Mansakan ditafsirkan oleh sebagian ulama tafsir sebagai hari raya. Hari raya yang mereka peringati untuk melakukan peribadatan kepada Allah sesuai dengan keyakinan umat tersebut. Dan di antaranya adalah untuk

لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ ﴿٣٤﴾

“Supaya mereka menyebut nama Allah.” (QS. Al-Hajj: 34).

Maka perayaan hari raya adalah persoalan ibadah. Karena itulah, umat Islam ketika merayakan hari rayanya maka berarti dia dalam rangka ibadah. Sebagaimana umat-umat lainnya ketika mereka berhari raya, maka itu adalah bagian ibadah mereka.

Dalam persoalan ibadah, prinsip seorang muslim adalah seperti firman Allah Subhanahu wa Ta’ala di akhir surah al-Kafirun,

لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ ﴿٦﴾

“Untukmulah agamamu, dan untukkulah agamaku”. (QS. Al-Kafirun: 6).

Nabi kita Muhammad shallallahu alaihi wasallam ketika datang ke Madinah melihat penduduk Madinah merayakan dua hari yang masih dibesarkan. Dua hari yang mereka hormati yang bukan merupakan bagian Islam.

Saat itu penduduk Madinah baru mengenal Islam. Dakwah baru masuk di sana. Nabi shallallahu alaihi wasallam datang membawa ajaran Islam, memberi pelajaran yang penting kepada mereka. Nabi shallallahu alaihi wasallam bertanya tentang dua hari itu. Penduduk Madinah menjawab bahwa hari ini adalah hari yang mereka besarkan. Hari yang sejak masa jahiliyah telah mereka peringati. Hari yang merupakan peninggalan dari kaum Yahudi yang hidup sekitar Madinah waktu itu.

Maka Nabi shallallahu alaihi wasallam memberikan arahan dan memberikan ajaran yang penting kepada mereka bahwa Allah Subhanahu Wata’ala telah menggantikan untuk mereka dua hari raya yang jauh lebih baik dari apa yang mereka rayakan hari, yaitu hari raya Idul Fitri dan hari Raya Idul Adha.

Itulah dua hari raya besar umat Islam yang kita peringati setiap tahunnya dua kali setahun. Kita berhari raya dalam rangka membesarkan-Nya, beribadah kepada-Nya dan mensyukuri nikmat-Nya. Kita tidak mengenal perayaan-perayaan lain yang kita besarkan sebagai hari raya.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyebutkan bahwa di antara sifat-sifat ‘ibadurrahman (hamba-hamba Allah) salah satunya adalah,

وَالَّذِينَ لَا يَشْهَدُونَ الزُّورَ وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَاماً ﴿٧٢﴾

“Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu.” (QS. Al-Furqan: 72).

Hamba-hamba ar-Rahman, Allah Zat Yang Maha Penyayang di antara cirinya adalah mereka tidak menghadiri, merayakan, ikut serta dan berpartisipasi terhadap “az-zuur”. Banyak yang mengartikan az-zuur adalah tidak bersaksi palsu. Namun tidak juga sedikit ulama salaf dari kalangan tabiin dan lainnya yang menafsirkan az-zuur sebagai a’yaadul musyrikin (hari-hari raya kaum musyrikin), hari raya kaum kuffar. Sifat Ibadurrahman di antaranya adalah tidak ikut berpartisipasi dan meramaikan hari raya dari umat selain umat Islam.

Jamaah sekalian.

Hari raya yang dilakukan oleh umat di luar kita hari ini tidak dikenal dalam ajaran mereka yang asal. Apa yang mereka lakukan hari ini pun tidak didasari dengan refesensi yang kuat dari apa yang mereka yakini. Oleh karena itu, mereka berbeda pendapat tentang penanggalan yang mereka tetapkan untuk 25 Desember atau untuk 1 Januari. Maka perayaan ini pun sebenarnya adalah bagian yang baru dari agama mereka.

Karenanya, kesalahan umat Islam ketika ikut merayakannya adalah dua kali. Yang pertama, ikut dengan apa yang dibesarkan dan dirayakan oleh umat di luar umat Islam. Kesalahan yang kedua, apa yang mereka ikuti pun adalah bagian dari bid’ah yang tidak dikenal oleh ajaran umat selain umat Islam. Dan sekiranya ada di antara kita yang mau melakukan satu ibadah yang pernah menjadi ibadah pada umat sebelum kita lalu telah dihapus dan diganti hukumnya oleh ajaran agama kita, maka kapan kita melaksanakannya, maka kita telah melakukan satu kesalahan. Contoh, dalam umat-umat sebelum Islam ada yang dinamakan sebagai puasa berbicara, yaitu tidak berbicara dalam beberapa hari. Ini adalah ibadah yang pernah dilakukan oleh Maryam alaihassalam dan Nabi Zakaria Alaihissalam. Dan jika ada umat Islam yang mau melakukan ibadah seperti itu maka dia dikatakan telah melakukan kesalahan. Karena Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak mengakomodir syariat tersebut pada umat Islam. Bahkan bila telah menegur al-Israil dan lainnya ketika mau berpuasa untuk tidak berbicara. Padahal dia adalah bagian ibadah, tapi ibadah umat di luar Islam dan tidak diteruskan dan menjadi bagian dari syariat kita. Maka melakukannya jatuh ke dalam suatu hal yang bid’ah dan pelanggaran yang besar dalam hal ibadah bahkan mungkin bagian akidah. Maka apatah lagi jika yang kita ikuti memang bukan bagian dari ibadah mereka, tapi bagian yang baru dimunculkan oleh sebagian umat di luar umat Islam.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan bahwa kemungkaran dan dosanya dua kali dibandingkan jika kita lakukan karena taqlid kepada ibadah yang pernah ada pada umat-umat sebelum kita.

Dan inilah pembuktian kebenaran sabda Nabi kita Muhammad shallallahu alaihi wasallam, ketika beliau mengatakan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari sahabat Abu Sa’id al-Khudri radhiallahu anhu.

لَتَتْبَعُنَّ سَنَنَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ شِبْرًا شِبْرًا وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْرَ ضَبٍّ تَبِعْتُمُوهُمْ

 “Kalian benar-benar akan mengikuti jalan-jalan orang sebelum kalian, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sampai-sampai walau mereka melewati lubang biawak, kalian akan menempuhnya juga.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Umat Nabi shallallahu alaihi wasallam akan mengekor terhadap kebiasaan umat-umat sebelumnya sejengkal demi sejengkal, bahkan lubang kecil dan gelap yang sulit untuk dimasuki sekalipun tetap saja umat Islam akan memaksakan diri untuk bisa masuk mengikuti orang-orang kafir.

Suatu kehinaan ketika umat yang mulia harus mengekor kepada umat yang telah dihinakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Nabi Shallallahu alaihi wasallam ketika ditanya oleh para sahabat,

قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى قَالَ فَمَنْ

Kami berkata, “Wahai Rasulullah, apakah mereka adalah Yahudi dan Nasrani?” Beliau bersabda, “Ya. Siapa lagi?” (HR. Bukhari dan Muslim).

Ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sudah terbukti kebenarannya. Dulu ketika beliau mengucapkan hadis ini, barangkali sahabat-sahabat heran dan tidak pernah membayangkan hal itu akan terjadi. Namun hari ini kita telah menyaksikan langsung dan telah kami buktikan sabdamu wahai Rasulullah, wal iyadzubillah.

Semoga kita tidak termasuk orang-orang yang mengikuti jejak-jejak yang keliru dari umat-umat sebelum kita.

Hadirin sekalian!

Hal yang kedua yang perlu untuk kita pahami bahwa ketika mereka melakukan ibadah seperti itu maka mereka telah melakukan suatu kemungkaran yang berkaitan dengan persoalan ibadah bahkan persoalan akidah. Mereka melakukan itu dengan didasari keyakinan mereka bahwa Tuhan mereka adalah Yesus atau yang kita sebut Isa bin Maryam. Padahal ini adalah aqidah yang keliru. Allah telah menegaskan,

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُواْ إِنَّ اللّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah adalah Al Masih putera Maryam.” (QS. Al-Maidah: 72).

Padahal Nabi Isa alaihissalam sendiri telah mengatakan,

وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُواْ اللّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللّهُ عَلَيهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ ﴿٧٢﴾

“Padahal Al Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu” Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.” (QS. Al-Maidah: 72).

Karena itulah jamaah sekalian ketika kita ikut serta dalam perayaan hari raya mereka, maka berarti kita ikut membenarkan keyakinan mereka bahwa Nabi Isa adalah Tuhan selain Allah. Dan ini adalah keyakinan yang Allah gambarkan hampir hancur langit dan bumi mendengarkan orang-orang mengatakan bahwa ada Tuhan selain Allah dan Nabi Isa adalah Tuhan selain Allah.

    تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنشَقُّ الْأَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدّاً ﴿٩٠﴾ أَن دَعَوْا لِلرَّحْمَنِ وَلَداً ﴿٩١﴾ وَمَا يَنبَغِي لِلرَّحْمَنِ أَن يَتَّخِذَ وَلَداً ﴿٩٢﴾

“Hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh, karena mereka mendakwa Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak. Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.” (QS. Maryam: 90-92).

Umar bin Khattab radiallahu anhu mengingatkan kepada kita akan bahaya ikut serta pada acara ibadah mereka, karena bisa jadi Allah Subhanahu wa Ta’Ala menurunkan siksa dan azab-Nya maka kita ikut terjatuh dalam kebinasaan pada saat itu.

Dan sudah banyak bukti jamaah sekalian. Sebagian umat Islam di sebagian tempat yang turut merayakan hari itu, namun Allah berkehendak menurunkan azab dan siksa-Nya. Lalu mereka akhirnya ikut ditimpa azab dan bencana tersebut, wal ‘iyadzu billah. Dan sudah banyak contoh hingga hari ini, bencana-bencana yang terjadi di beberapa tempat dengan berbagai fitnah dan sebabnya.

Namun harus kita ingatkan pada diri kita, jangan sampai bencana tersebut turun kepada kita dalam keadaan kita bermaksiat kepada Allah Subhanahu Wata’ala. Apalagi sedang melakukan pelanggaran yang sifatnya akidah.

Yang ketiga jamaah sekalian.

Pada malam seperti itu—malam tahun baru—seakan-akan itulah waktu di mana dihalalkan hubungan antara lawan jenis. Mungkin ada yang masih menjaga dirinya untuk tidak berkhalwat, atau tidak berpacaran, atau tidak melakukan zina dengan lawan jenis, namun pada malam tahun baru seakan-akan itulah malam yang dibolehkan melakukan perbuatan zina.

Berapa banyak wanita yang merelakan kesuciannya direnggut pada malam itu. Dan berapa banyak orang terjatuh dalam kubangan kemaksiatan. Bahkan kita dengarkan kabar-kabar bahwa alat-alat pencegah kehamilan laris terjual dalam malam-malam tahun baru untuk melegalkan perbuatan zina dan maksiat. Padahal ketika laki-laki dan perempuan berdua-duaan, maka pihak yang ketiga adalah setan, sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam.

Sebelum yang terakhir jamaah sekalian.

Di antara kemungkaran lain yang juga kita saksikan pada malam tahun baru adalah ikut meramaikan dengan meniup terompet. Sebagian kita mungkin menganggap sepele hal ini. Padahal hal ini juga bukan bagian dari tradisi umat Islam. Dan kalau kita telusuri sejarahnya, maka kita akan dapati bahwa dia justru adalah bagian dari ibadah orang-orang Yahudi atau Nasrani yang disebut dalam kitab mereka.

Karena itu, jangan sampai kita ikut berpartisipasi memeriahkan tahun baru walau sekadar membelikan terompet untuk anak-anak kita. Apatah lagi kalau kita yang ikut meramaikannya. ketika kita ikut melakukan perbuatan seperti itu, maka ini adalah termasuk dari perbuatan tasyabbuh yang terlarang dan termasuk menyemarakkan acara kemaksiatan dan kekufuran umat di luar Islam.

Yang kelima jamaah sekalian.

Barangkali ada sebagian di antara kita yang mengatakan saya tidak turut berpartisipasi dengan melakukan hal-hal yang telah kita sebutkan. Tapi saya hanya mau mengisi malam itu dengan sedikit berbagi dengan saudara saya. Saya hanya mengajak keluarga dan teman-teman saya untuk makan-makan ala kadarnya, bakar jagung, atau semisalnya. Maka ini pun termasuk bagian dari menyemarakkan tahun baru mereka. Perayaan yang bukan termasuk syariat kita.

Karena itu, semuanya kita tinggalkan untuk menyelamatkan agama kita dan untuk menjelaskan kepada umat bagaimana seharusnya kita lebih berhati-hati dalam hal-hal seperti ini.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ. وَنَفَعَنِي بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. قُلْتُ مَا سَمِعْتُمْ وَأسْتَغْفِرُوا اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُؤْمِنِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

KHOTBAH KEDUA

الْحَمْدُ للهِ عَلَىْ إِحْسَاْنِهِ ، وَالْشُّكْرُ لَهُ عَلَىْ تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَاْنِهِ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَاْ إِلَهَ إِلَّاْ اللهُ ، وَحْدَهُ لَاْ شَرِيْكَ لَهُ تَعْظِيْمَاً لِشَأْنِهِ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدَاً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْدَّاْعِيْ إِلَىْ رِضْوَاْنِهِ صَلَّى اللهُ عَلِيْهِ وَعَلَىْ آلِهِ وَأَصْحَاْبِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمَاً كَثِيْرَاً .

Pada khotbah penutup ini, sebagai jawaban dari pertanyaan yang mungkin keluar dari sebagian kita, “Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan di malam tersebut? Dan apa yang harus dikatakan oleh seorang muslim kepada saudara-saudaranya tentang larangan tersebut?

Jamaah sekalian!

Mari kita melakukan yang terbaik dengan melakukan yang sebaliknya. Jika kita dilarang untuk meramaikannya, maka mari kita sepikan acara tersebut.

Di antara hal yang perlu untuk kami ingatkan, yang pertama, walaupun pergantian tahun tersebut bukan bagian dari ibadah kita, tetapi pergantian tahun adalah fenomena alam dan sunnatullah dan bagian dari tanda-tanda kebesaran Allah.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لِّأُوْلِي الألْبَابِ ﴿١٩٠﴾ الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ﴿١٩١﴾

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Ali Imran: 190-191).

Bilal radhiyallahu anhu mengisahkan bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam terlambat keluar dari rumah untuk memimpin shalat  Subuh. Maka Bilal beranjak untuk mengingatkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau mendapati Nabi shallallahu alaihi wasallam sedang menangis. Lalu Bilal bertanya, “Wahai Rasulullah, kenapa engkau menangis? Padahal Allah telah mengampuni dosa-dosamu yang telah lalu maupun yang akan datang?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata,

أَفَلَا أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا، لَقَدْ نَزَلَتْ عَلَيَّ اللَّيْلَةَ آيَةٌ، وَيْلٌ لِمَنْ قَرَأَهَا وَلَمْ يَتَفَكَّرْ فِيهَا

“Tidakkah aku tidak menjadi hamba yang bersyukur? Sungguh telah turun kepadaku malam ini sebuah ayat, celaka orang yang membacanya dan tidak merenungkannya.”

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَاخْتِلافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لأولِي الألْبَابِ

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal….” (QS. Ali Imran: 190) (HR. Ibnu Hibbaan dalam shahihnya).

Sesungguhnya ciptaan Allah berupa langit dan bumi dan pergantian siang dan malam, apalagi pergantian Jumat ke Jumat berikutnya, pergantian bulan ke bulan berikutnya, tahun ke tahun berikutnya adalah tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang-orang yang berakal. Siapa mereka?

Kata Allah Subhanahu wa Ta’ala,

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ﴿١٩١﴾

“(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Ali Imran: 191).

Orang-orang yang memahami fenomena alam, hukum alam atau sunnatullah seperti ini, mereka berzikir kepada Allah dalam setiap keadaan, kemudian dia berkesimpulan bahwa tidak ada ciptaan Allah yang sia-sia. Lalu dia banyak mengingat Allah, selalu bertasbih dan minta perlindungan kepada Allah untuk dijauhkan dari azab neraka. Itulah orang beruntung yang memahami fenomena alam seperti ini.

Yang kedua, jamaah sekalian.

Ketika datang tahun yang baru, maka seharusnya membuat kita lebih waspada dan berhati-hati. Imam Bukhari meriwayatkan bahwa seorang tabi’in datang kepada Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu  dan  mengadukan kelakuan Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi—pemimpin saat itu yang telah banyak menyiksa bahkan membunuh orang-orang shaleh. Apa yang harus kita lakukan? Anas bin Malik mengatakan,

اِصْبِرُوْا فَإِنَّهُ لَا يَأْتِي عَلَيْكُمْ زَمَانٌ إِلَّا الَّذِي بَعْدَهُ شَرٌّ مِنْهُ حَتَّى تَلْقَوْا رَبَّكُمْ سَمِعْتُهُ مِنْ نَبِيِّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Bersabar kalian karena tidaklah datang suatu zaman kecuali ia lebih buruk dari zaman sebelumnya, hingga kalian menjumpai Rabb kalian. Demikian yang saya dengan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”  

Maka jamaah sekalian, ketika datang tahun baru, artinya tahun itu merupakan masa yang lebih berbahaya dari tahun yang baru saja ditinggalkan. Mungkin dari sisi duniawi tahun itu peradaban semakin bertambah maju, semakin modern. Namun dalam bahasa syariat dia lebih menakutkan, dalam artian agama kita lebih terancam. Fitnah agama lebih banyak dan orang yang istiqamah jumlahnya makin sedikit.

Oleh karena itu, ketika datang tahun baru seharusnya kita menambah kekuatan iman da ketakwaan kita untuk menghadapi musibah-musibah, fitnah dan cobaan yang tidak sedikit yang mengancam eksistensi dari agama kita yang mulia ini.

Yang terakhir jamaah sekalian.

Seharusnya di malam seperti itu kita cukup di rumah kita. Di rumah bukan untuk membuka saluran-saluran televisi lalu menikmati acara-acara yang juga untuk menyemarakkan acara tahun baru. Ingat apa yang diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari sahabat yang mulia Uqbah bin Amir radhiallahu anhu ketika beliau bertanya kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam,

مَا النَّجَاةُ قَالَ أَمْسِكْ عَلَيْكَ لِسَانَكَ وَلْيَسَعْكَ بَيْتُكَ وَابْكِ عَلَى خَطِيئَتِكَ

“Apa itu jalan keselamatan?” Kata Nabi shallallahu alaihi wasallam, “Jalan keselamatan adalah tahan lisanmu, hendaklah kamu merasa lapang dengan rumahmu dan perbanyaklah menangis.”

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menasihatkan kita untuk tidak banyak berbicara, banyak berkomentar yang tidak bermanfaat. Rumah kita barangkali sempit tapi hendaknya kita merasakan kelapangan pada hati kita. Merasa lebih betah di rumah ketimbang keluar yang mana di luar rumah maksiat lebih banyak. Maka perbanyaklah menangis akan dosa-dosa yang telah kita lakukan.

Inilah seharusnya yang kita lakukan di malam-malam yang seperti itu, malam tahun baru dan semacamnya, agar Allah menyelamatkan kita dan menyelamatkan umat kita, karena dikhawatirkan jika tidak ada di antara umat ini yang menangis, tidak ada yang beristighfar di waktu seperti itu, sementara maksiat begitu banyak, maka dikhawatirkan Allah akan menurunkan azab dan menimpa siapa saja. Termasuk yang tidak melakukan kemaksiatan tersebut. Wal iyadzubillah.

Hadirin sekalian.

Hari Jumat adalah hari yang paling tepat untuk memperbanyak ibadah kepada Allah. Hari Jumat adalah hari yang tepat untuk kita banyak kembali kepada Allah. Hari untuk kita beribadah dan berdoa kepada Allah.

Di hari ini ada satu waktu, kapan seseorang berdoa pada waktu tersebut pasti Allah akan mengabulkan doa-doanya.  Dan pada hari ini kita dianjurkan memperbanyak salam dan shalawat kepada Nabi tercinta, pemberi syafaat junjungan kita Rasulullah Muhammad Shallallahu alaihi wasallam.

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ ، وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ يَا سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَات. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً  إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ.  رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ. اللَّهُمَّ اَنْجِ إِخْوَانَنَا الْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِيْ  سُوْرِيَا وَفِي بُورْمَا يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. اللَّهُمَّ ارْحَمْ مَوْتَاهُمْ وَاشْفِ جَرْحَاهُمْ وَمَرْضَاهُمْ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ تَفَبَّلْ مِنْ هُمُ الشُّهَدَاء. اللَّهُمَّ انْصُرْهُمْ عَلَى أَعْدَائِهِمْ وَأَعْدَائِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَعْدَائِنَا وَأَعْدَاءِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِالْيَهُوْدِ وَرُوْسِيَا وَبِالشَّيْعَةِ الرَّافِضَةِ وَمَنْ عَاوَنَهُمْ مِنَ الْمُنَافِقِيْنَ يَا عَزِيْزُ يَا قَهَّارُ. اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنَ الْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ. اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ حُسْنَ الْخَاتِمَة. رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ. اللَّهُمَّ اَعِزَّ الْاِسْلَامَ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَاَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَالْمُنَافِقِيْنَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ وسلام على المرسلين وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ.