: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Kepada Alumni, Ustaz Yusran: Kebersamaan dalam Shaf yang Teratur Hasilnya akan Lebih Maksimal

(stiba.ac.id) Makassar – Sejumlah alumni STIBA Makassar dari berbagai angkatan mengikuti temu alumni yang diadakan Selasa malam (8/5/2018). Temu alumni yang diinisiasi oleh  Ustadz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. ini khusus diadakan bagi para peserta Daurah Kitab Tauhid yang dibawakan oleh Syaikh Dr. Manshur bin Muhammad ash-Shaq’ub. Acara ini diadakan di ruang rapat STIBA dan juga dihadiri oleh Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D.

 

Dalam sambutannya, Ustadz Yusran menyampaikan tiga poin penting kepada para alumni. Yang pertama, reuni yang diadakan tersebut bukan dalam rangka latah atau ikut-ikutan dengan alumni institusi pendidikan lain. Tetapi yang menjadi qudwah dalam hal ini adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat radhiyallahu ‘anhum. Para nabi bisa saling mengenal melalui wahyu disampaikan kepada mereka, dan ketika mereka dipertemukan dalam Isra’ Mi’raj dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka bergembira bertemu satu sama lain dan saling mengucapkan marhaban.

 

Demikian halnya dengan para sahabat pernah dikumpulkan di markas yang satu, ditarbiyah oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, terkadang mereka berkumpul dan mengenang kebersamaan mereka dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

“Pertemuan kita bukan untuk latah tapi bagian dari sunnah orang-orang shaleh yang jadi panutan kita,” ujar Ustadz Yusran.

 

Hal kedua yang disampaikan oleh ketua STIBA adalah apresiasi kepada para alumni yang ikut dalam daurah Kitab Tauhid ini. Hal ini, menurut Ustadz Yusran, adalah bukti bahwa tradisi keilmuan masih melekat pada para alumni. Bukan hanya sibuk berdakwah dan menarbiah tapi juga semangat untuk terus belajar.

 

“Kita sudah berpencar dan sudah berumur. Masing-masing dengan posnya. Kita masih tetap bisa saling menyapa melalui media-media sosial, namun kita harap taawun kita lebih dari itu. Mungkin tidak semua kita  berada dalam amanah lembaga di Wahdah Islamiyah secara khusus. Banyak alumni sudah jadi ketua DPD dan DPW. Tapi ada juga yang tidak. Meski demikian kita tetap sefikrah, semanhaj, dan sevisi,

وَنَزَعْنَا مَا فِي صُدُورِهِم مِّنْ غِلٍّ إِخْوَاناً عَلَى سُرُرٍ مُّتَقَابِلِينَ ﴿٤٧

 

“Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan.” (QS. Al-Hijr: 47).

 

Harapan Ustadz Yusran kepada seluruh alumni STIBA agar terlibat dalam dakwah di lembaga (Wahdah Islamiyah). Tidak menganggap bahwa telah banyak ustadz di Wahdah sehingga tenaga mereka tidak diperlukan lagi, karena menurut doktor jebolan MEDIU dan sekaligus pernah menjadi dosen hadits MEDIU ini, hajat manusia jauh lebih besar ketimbang jumlah dai di Wahdah.

 

Kebersamaan dalam shaf yang teratur hasilnya akan lebih maksimal dari pada kita bergerak sendiri-sendiri,” nasihat Ustaz Yusran.

 

Dalam kesempatan itu, ketua Dewan Syariah WI tersebut membantah anggapan bahwa jika hanya berkumpul bersama para ikhwan maka kita tidak bisa menonjol. Menurut Ustaz Yusran, dalam satu shaf pun ketika kita dalam shalat berjamaah pahala berbeda-beda. Tidak sama antara setiap jamaah. Kekhusyukan masing-masing jamaah menjadi pembedanya.

 

Demikian pula, kita mungkin bersama dalam satu lembaga dakwah, tapi munafasah (kompetisi) juga bisa. Tentu saja munafasah yang kita maksudkan adalah munafasah untuk mencari keridhaan di sisi Allah bukan untuk mencari popularitas di sisi manusia. Munafasah untuk bisa lebih bermanfaat bagi sesama manusia,” tegasnya.

 

Ustadz Yusran mengajak para alumni untuk mensyukuri nikmat persatuan dalam tubuh lembaga dakwah Wahdah. Ia mencontohkan salah satu gerakan dakwah yang sangat mudah berpecah belah, saling tahdzir, dan sulit bersatu dalam satu wadah.

 

“Semoga Allah senantiasa menyatukan hati kita dalam kecintaan karena Allah,” pungkas Ustadz Muhammad Yusran.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image