: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Waka III Tutup Daurah 17 Hari Menghafal Alquran

(stiba.ac.id) Makassar – Daurah 17 Hari Menghafal al-Quran Jilid ke-9 ditutup secara resmi oleh Wakil Ketua III STIBA Makassar Ustadz Muhammad Taufan Djafry, Lc., M.H.I. Daurah yang dibuka langsung oleh Ketua STIBA Makassar ini dimulai sejak tanggal 2 Ramadhan 1439 H bertempat di Masjid Anas bin Malik.

Dalam laporannya, Andi Muhammad Shodiq menyampaikan bahwa daurah ini diadakan agar mahasiswa dapat memanfaatkan libur semester dengan kegiatan yang bermanfaat. Daurah ini diikuti oleh 150 peserta, yang terdiri dari 48 orang mahasiswa STIBA dan 102 orang peserta dari masyarakat umum. Sementara pembina yang diturunkan untuk menerima setoran hafalan peserta sebanyak 23 orang. 

Setiap peserta ditargetkan dapat menghafal minimal setengah juz setiap hari, atau 8,5 juz selama 17 hari.

Dalam penutupan daurah ini, panitia memberikan penghargaan kepada enam peserta dengan kategori berikut:

1. Peserta tertua: Muh. Ilyas Latief (usia 

2. Peserta murojaah terbanyak: Muh Rafly Fauzan

3. Peserta teladan: Muh. Syahrir

4. Peserta dengan hafalan terbanyak:

    I. Arifin (10 juz)

    II. Muhammad Ihsan Dahri (8,7 juz)

    III. Nur Mizwari (7,5 juz)

Ustadz Taufan ketika memberikan sambutan saat menutup secara resmi daurah ini mengungkapkan bahwa Daurah 17 Hari Menghafal Alquran adalah agenda tahunan STIBA di bulan Ramadhan. Tujuannya agar bisa lebih mendekatkan para peserta kepada Alquran.

Lebih lanjut, Waka III STIBA ini menuturkan bahwa STIBA terus berupaya untuk berperan sebaik-baiknya sebagai institusi perguruan tinggi agama Islam sehingga umat bisa mendapatkan kesempatan beraktivitas positif dan lebih khusus mendekatkan mereka kepada Alquran.

“STIBA tidak ingin seperti menara gading yang bisa terlihat dengan megah dari kejauhan, tapi masyarakat tidak dapat menjaungkaunya, sehingga tidak dapat mengambil manfaat apa-apa atas keberadaannya. Tapi STIBA bertekad menjadi mercusuar yang dapat memberi cahaya dan menuntun umat pada jalan yang benar,” tegasnya.

Mengakhiri sambutannya, Ustadz Taufan berpesan kepada para peserta agar hafalan yang telah didapatkan dalam daurah dijadikan modal dasar. Harapannya agar peserta tidak berhenti menghafal dan terus menambah hafalan mereka.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *