: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Buka Musyker Tahunan XIII, Ini Pesan Ketua STIBA kepada Pengelola

(stiba.ac.id) Makassar  – Mengawali Tahun Ajaran baru, pengelola STIBA Makassar mengadakan Musyawarah Kerja Tahunan ke-13 di kampus STIBA Putri, Kamis (5/7/2018).

Kegiatan yang dihadiri seluruh pengelola ini dibuka langsung oleh Ketua STIBA Makassar Ustadz Dr. Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. 

Ustadz Yusran dalam sambutannya mengatakan bahwa musyawarah adalah amalan mulia para pejuang Allah. Ia mengutip firman Allah dalam Surah asy-Syura ayat 38,

“Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhan dan melaksanakan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka; dan mereka menginfakkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.”

Menurut Ustadz Yusran, ayat ini jelas menunjukkan keutamaan musyawarah. “Musyawarah dalam ayat ini mengapit dua ibadah yang sering disebutkan dalam Alquran bergandengan. Namun di ayat ini dipisahkan, dan yang memisahkannya ada musyawarah.”

Di ayat lain, Allah Ta’ala menyebutkan keberhasilan Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam dalam memimpin.

“Maka berkat rahmat Allah engkau (Muhammad) berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu. Karena itu maafkanlah mereka dan mohonkanlah ampunan untuk mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal.” (QS. Ali Imran: 159).

Ustadz Yusran menjelaskan mengapa para sahabat tidak meninggalkan Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam adalah karena beliau lemah lembut dan sering musyawarah dengan mereka.

Ada tiga pesan penting yang disampaikan Ketua STIBA Makassar kepada para pengelola dalam Musyker kali ini. Pertama, pesan untuk menjaga amanah, mengingat semakin meningkatnya antusias masyarakat dalam mendaftarkan diri di STIBA Makassar. Di samping tingginya permintaan dari berbagai lembaga untuk meminang alumni-alumni STIBA.

Pesan kedua yang disampaikan Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah ini adalah perlunya untuk terus bekerja sama.  Khususnya kepada para karyawan baru untuk terus menjaga semangatnya dan mengambil pengalaman dari para pendahulu mereka. Karena itu perlu saling menghormati, menguatkan, dan menjauhi sikap kontraproduktif. 

Sikap optimisme menjadi pesan terakhir Ustadz Yusran. Optimis bahwa tahun ini akan lebih baik dari tahun lalu dengan taufik Allah. Karena itu setiap pengelola dituntut untuk meningkatkan mujahadah mereka, ditandai dengan tekad untuk memanfaatkan kesempatan yang ada karena belum tentu kesempatan yang sama akan terulang. 

“Sangat beruntung orang yang terus memanfaatkan kesempatan yang ada, sehingga meski umurnya singkat, tapi dia terus dikenang. Semua orang berkata yang baik-baik tentangnya sepeninggalnya,” ujar Ustadz Yusran.

Musyker ke-13 dijadwalkan berlangsung empat hari, Kamis-Ahad, (5-8/7/2018).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image