: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Wakil Gubernur Buka Muktamar V Dema STIBA Makassar

 (STIBA.ac.id) Makassar – Dema STIBA Makassar melangsungkan pembukaan Muktamar pada Sabtu (22/9/2018). Pembukaan muktamar kali ini dirangkaikan dengan kuliah umum dari Ustaz Ikhwan Abdul Djalil, Lc., M.H.I. dengan judul “Profesionalitas Dakwah dalam Menyongsong Kebangkitan Umat”

 

Kegiatan ini dibuka oleh staf ahli Gubernur Bidang Kesejahteraan Masyarakat, Ir. H. Salim M.M. Salim membacakan sambutan tertulis Wagub Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, S.T. yang telah dijadwalkan sebelumnya namun berhalangan hadir.

“Sebagaimana kita ketahui, mahasiswa menjadi ujung tombak dalam kesejahteraan masyarakat. Saya berharap yang lebih kepada mahasiswa STIBA Makassar apatah lagi mereka yang tergabung dalam Dema, untuk memajukan setiap bidang di tengah masyarakat terutama dalam bidang keagamaan,” ujar Andi Sulaiman dalam sambutan tertulisnya.

Adapun dalam kuliah umum, Ustaz Ikhwan Abdul Jalil memulai kuliahnya dengan berbahasa Arab. Ia mengingatkan agar tetap mempertahankan persatuan umat demi menyongsong kebangkitan, “Profesionalitas dakwah dapat tercapai dengan persatuan seluruh umat muslim di Indonesia. Profesionalitas dakwah adalah berarti pandai dalam melakukan dan menyampaikan dakwah agar tetap menjadi adem dan sejuk,” kata Ustaz Ikhwan.

Di awal acara, Ustaz Ahmad Ustaz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. selaku Kepala BAK turut memberikan sambutan. Ia mengungkapkan bahwa selama ini Dema sudah menjadi bagian dari gerakan dakwah khususnya di STIBA dan WI dan umumnya di tanah air.

Ia berharap kepada para pengurus Dema bukan fokus ke masa lalu (menengok ke belakang) tapi harus lebih banyak menengok ke depan (mempersiapkan masa depan), “Kegemilangan bukan ditandai oleh peristiwa di masa lalu. Kegemilangan ditandai oleh apa yg terjadi di hari ini dan masa depan,” ujarnya.

Sementara Ustaz Mukran Usman, Lc., M.H.I. selaku perwakilan dari pihak DPP WI lebih banyak berbicara tentang selayang pandang Wandah Islmiyah.

Acara ini berlangsung sampai sholat zuhur, kemudian para peserta muktamar menuju Mesjid Nurul Badar, tempat diadakannya sidang pleno muktamar V DEMA STIBA Makassar.

 

Penulis berita: Muhammad bin Yusran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image