: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Akhir Pekan, Ini yang Dilakukan Mahasiswa STIBA

(STIBA.ac.id) Makassar –  Bertempat di Masjid Anas bin Malik, mahasiswa STIBA mengadakan tarbiyah gabungan dirangkaikan dengan mabit bersama pada Sabtu (6/10/2018).

Kegiatan ini menghadirkan ustaz spesialis anak muda, Ustaz Fadlan Akbar, Lc., M.H.I. yang membawakan materi  dengan tema “Tarbiyah Benteng Umat dan Bangsa”.

Sebelum masuk di bagian materi, acara terlebih dahulu dibuka oleh Kabag. Administrasi Kemahasiswaan, Ustadz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. Beliau mengingatkan tentang sifat mutarabbi yang berhasil yaitu mereka yang memiliki akhlaqul karimah (akhlak yang baik) dan cita-cita yang tinggi, yaitu surga Allah Subhanahu wa Ta’ala. “Karena kemenangan itu tatkala seseorang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga,” tegasnya.

Ia juga menghimbau para mahasiswa agar menjadi benteng-benteng kokoh agama, “Keimanan dan ketakwaan Antum adalah benteng terakhir bagi umat dan bangsa. Jika Antum lengah dan lemah maka akan datang gempa juga tsunami yang akan menghancurkan benteng kalian,” tukasnya.

Saat membawakan materi, Ustaz Fadhlan Akbar menyebutkan solusi agar tarbiyah menjadi benteng umat dan bangsa, “Dengan petunjuk AlQur’an, kemaslahatan hidup kita atau kekurangan yang ada, semuanya akan terpenuhi. Mengapa ummat Islam hari ini kalah? Karena sesungguhnya mereka telah jauh dari AlQur’an,” jelas mantan ketua DPD Wahdah Islamiyah Makassar tersebut.

Mengakhiri materinya, Dosen STIBA Makassar ini menceritakan kisah-kisah manusia yang telah dibinasakan oleh Allah karena dosa mereka. “Manusia melakukan dosa karena mereka tidak mendengarkan peringatan-peringatan kepada mereka. Hingga akhirnya datanglah azab mereka di dunia, sebelum azab yang lebih di hari kiamat.”

Acara ini dilanjutkan dengan beberapa kegiatan lain, seperti pembacaan kisah salaf dan shalat tahajjud berjamaah, kemudian ditutup dengan nasihat dari Ketua STIBA, Ustaz Muhammad Yusran Anshar setelah shalat Subuh. Beliau menyampaikan bahwa keistimewaan zaman salaf ash-shalih dari zaman saat ini bukanlah dalam hal harta maupun teknologi melainkan keteladanan. Dan kita berada pada zaman yang krisis keteladanan.

Penulis berita: Muhammad bin Yusran dan Zlljian Jibrann

 

Foto: Juliadi

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image