: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Panglima Tim SAR Wahdah Peduli Apresiasi Relawan STIBA

(STIBA.ac.id) Sigi – Proses bongkar muatan kapal Karya Selamat menguras banyak tenaga para relawan. Betapa tidak, kapal ini mengangkut 80 ton logistik bantuan masyarakat Kalimantan yang dipercayakan pendistribusiannya kepada Wahdah Islamiyah.

Relawan STIBA yang dipimpin langsung Kepala Biro Keamanan STIBA Ustaz Tajuddin Dg. Tarru ikut bahu membahu dengan relawan Wahdah lainnya menurunkan logistik tersebut.

Abu Umar Al-Qossam, Panglima Tim SAR Wahdah Peduli mengatakan sangat terkesan dengan mahasiswa STIBA Makassar yang menjadi relawan. 

“Masya Allah, sumbangsih tenaga dan semangat para mahasiswa sangat luar biasa. Saya lihat mereka sejak  pagi sampai sekarang tanpa kenal lelah bergabung dengan relawan seluruh nusantara,” ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa dakwah memang bukan sekadar menuntut ilmu namun bagaimana bersinergi dalam kebaikan sebagai  aplikasi dari  ilmu yang telah diperoleh.

“Di sinilah fungsi dari menuntut ilmu pada dasarnya.  Walaupun ilmu tinggi, namun ketika kita berada di tengah masyarakat lalu jiwa sosial kita tidak ada,  maka ilmunya kurang  bermanfaat,” pungkasnya.

Abu Umar adalah warga Kota Palu yang turut menjadi korban gempa. Rumahnya hancur. Beryukur seluruh keluarganya selamat. Ia menolak ajakan sang istri untuk hijrah meninggalkan kampung halaman dan lebih memilih tinggal dan berkontribusi membantu warga lainnya sesama korban.

Laporan Fiqih Zul Fasri dari Sigi 

Foto: Bani Adam

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image