: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ustazah Armida Tutup Daurah Hadits Kitabul Jami’

(STIBA.ac.id) Makassar –  Bidang Ibadah Pengurus Asrama Putri STIBA Makassar mengadakan kegiatan Daurah Sepekan Menghafal Hadits Jilid IV Kitāb Al-Jāmi’.  Tema yang diangkat dalam daurah kali ini adalah “Hidupkan Sunnah Wasilah Meraih Jannah”.

Kegiatan yang berlangsung Senin-Ahad, 02-08 Rabiulakhir 1440 H/10-16 Desember 2018 M ini merupakan program kerja tahunan dari Bidang Ibadah.  Dilaksanakan setiap liburan semester ganjil sebagai ajang mengisi liburan dengan kegiatan yang bermanfaat serta memahami hadits-hadits nabi yang hampir terlupakan oleh sebagian kaum muslimin. 

Sebanyak 102 peserta aktif mengikuti daurah ini dari 121 pendaftar yang berasal dari berbagai lapisan masyarakat. Peserta daurah yang diadakan di Aula Ummul Mu’minin Aisyah radhiyallahu ‘anha kampus Putri STIBA Makassar ini didominasi oleh mahasiswi STIBA Makassar. Tampak juga beberapa mahasiswi dari kampus lain seperti UNM, UNHAS, Ma’had Tadrib ad-Da’iyah Al Muslimah, dan beberapa utusan dari daerah binaan Wahdah Islamiyah.

Pada hari pertama, dilaksanakan Haflah Ifititah dengan menghadirkan Ustadz Rahmat Badani, Lc.,M.A. sebagai pemateri untuk mengingatkan peserta tentang keutamaan-keutamaan sunnah hingga menyemangati mereka dalam menghafal hadits.

Hari-hari berikutnya diisi dengan pemaparan syarah hadits oleh Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. Pembahasan daurah kali ini merupakan lanjutan syarah dari daurah sebelumnya dan telah disyarah sebanyak 30 hadits dari Bab Peringatan dari Akhlak yang Buruk dari Kitāb Al-Jāmi’.

Kegiatan ini ditutup oleh Kabag. Keputrian Ustazah Armida Abdurrahman, Lc. Pada sambutannya, ia menyampaikan harapannya kepada para peserta daurah, “Harapan dengan adanya kegiatan ini, kita bisa menghidupkan sunnah dan mengamalkannya sebagaimana tema kali ini. Dan orang-orang yang tadinya belum mengenal sunnah atau bahkan membenci Islam, kita berharap mereka bisa berubah mencintai sunnah,” tutur Ustazah Armida.

Menurutnya, banyak orang yang membenci Islam karena mereka melihat sikap dan akhlak sebagian kaum muslimin yang ternyata sangat jauh dari nilai-nilai Islam itu sendiri.

“Kita semua adalah dai dan kita sangat membutuhkan dalil dalam dakwah kita. Dan dalil utama kita adalah Alquran dan hadits, maka sudah sepatutnya kita menghafal, mengamalkan dan menjaga hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagaimana Alquran,” pungkasnya.

Panitia memberikan penghargaan kepada para peserta dan pembina yang dibagi dalam tiga kategori:

·         Kategori peserta terbaik diraih oleh:

1.       Nurul Fikriah

2.       Nur Hasanah P.

3.       Qudwatus Shalehah

·         Kategori peserta teladan diberikan kepada:

1.       Nurhasanah Basri

2.       Nurus Syahidah

3.       Zainab

·         Kategori musyrifah teladan dan yang berhak mendapatkannya adalah al-ukht Jumiati Malan.

 Ketua Muslimah Wahdah Merauke, Ustadzah Sri Wedari yang ikut serta dalam daurah ini, menyampaikan pesan agar panitia tidak berhenti mengadakan daurah seperti ini karena sangat bermanfaat dan dibutuhkan. Beliau juga memuji sistem daurah ini dan berharap bisa mengikuti daurah hadits berikutnya.

 

Laporan Humas Putri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image