: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ratusan Mahasiswa STIBA Evakuasi Masyarakat Terdampak Banjir

(STIBA.ac.id) Makassar –  Hujan berintensitas tinggi disertai angin kencang dan gelombang pasang telah menyebabkan sungai-sungai meluap sehingga banjir di wilayah Sulawesi Selatan pada Selasa (22/01/2019) siang hari.

Di Kota Makassar, banjir melanda 14 kecamatan yaitu Kecamatan Biringkanaya, Bontoloa, Kampung Sangkarang, Makassar, Mamajang, Manggala, Mariso, Pankkukang, Rampocini, Tallo, Tamalanrea, Tamalate, Ujung Pandang, dan Ujung Tanah. Sekitar 1.000 jiwa warga mengungsi. Banjir juga disebabkan hujan deras kemudian sungai-sungai yang bermuara di Kota Makassar meluap.

Menyikapi musibah besar ini, STIBA merespons cepat dengan menurunkan seluruh mahasiswa di asrama putra, kecuali yang ditugaskan menjaga kampus. Ketua STIBA Makassar, beserta beberapa dosen dan pengelola, dan ratusan mahasiswa turut membantu proses evakuasi masyarakat terdampak banjir. Relawan STIBA pun turut diberdayakan untuk mendistribusikan bantuan-bantuan yang disalurkan melalui Lazis Wahdah untuk para pengungsi.

Proses evakuasi ini berlanjut hingga jelang tengah malam. Namun melihat kondisi mahasiswa yang telah kedinginan, maka penanggung jawab menginstruksikan penarikan kembali para relawan ke kampus.

Aksi cepat mahasiswa STIBA ini mendapat apresiasi dari Mustafa, warga Kampung Nipa-Nipa. Menurutnya, mahasiswa STIBA Makassar adalah pahlawan para relawan. 

“Mahasiswa STIBA ini mujahidnya relawan, karena belum datang bantuan pemerintah,  mahasiswa STIBA sudah berada di lapangan,” ujar Mustafa, Ketua Koordinator Relawan Keluarga Besar Ko’rasa Nipa-Nipa.

Rabu (23/01/2019), kondisi banjir belum surut. Untuk efisiensi relawan STIBA diturunkan secara bertahap. Hari itu, fokus relawan STIBA masih membantu evakuasi, menyalurkan makanan dan kebutuhan mendesak lainnya, dan membangun tenda-tenda pengungsian.

Melihat situasi dan kondisi yang ada, Ketua STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. meliburkan perkuliahan dan aktivitas idarah.

“Diharapkan kepada civitas academica STIBA untuk banyak berzikir dan berdoa kepada Allah serta berperan aktif dalam membantu saudara-saudaranya semampunya,” tulis Ustaz Yusran dalam pesan singkatnya di beberapa WAG.

Data sementara BNPB yang dirilis Rabu (23/01/2019), 53 kecamatan di 9 kabupaten/kota di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan yang mengalami banjir yaitu di Kabupaten Jeneponto, Gowa, Maros, Soppeng, Barru, Wajo, Bantaeng, Pangkep, dan Kota Makassar.

Dampak sementara akibat banjir, longsor dan angin kencang yang berhasil dihimpun Posko BNPB berdasarkan laporan dari BPBD, tercatat 8 orang meninggal dunia, 4 orang hilang, ribuan rumah terendam banjir, ribuan warga mengungsi ke tempat yang lebih aman, dan 10.021 hektar sawah terendam banjir.

Hingga Kamis (24/01/2019) pukul 10.00 WITa, banjir masih melanda banyak daerah. Penanganan darurat dan pendataan masih terus dilakukan sehingga update data akan berubah.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image