: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Sendiri di Lokasi KKN, Syahrul Kebanjiran Tugas Dakwah

(STIBA.ac.id) Makassar –  Tak hanya diutus ke wilayah Makassar dan sekitarnya, beberapa orang mahasiswa KKN STIBA Makassar Gel. II juga diutus ke wilayah yang terletak jauh dari Makassar. Sebutlah Syahrul Bardin yang akrab dipanggil Syahrul. Mahasiswa asal Bombana yang diutus berdakwah ke masyarakat Pulau Kabaena. Pulau Kabaena adalah salah satu pulau yang berada di Kab. Bombana, Propinsi Sulawesi Tenggara.

Di sinilah, tepatnya di Kecamatan Kabaena Barat, Syahrul menebarkan dakwah Islam. Mengajarkan akhlak islami dan ilmu-ilmu syar’i  yang telah diserap dari para gurunya selama di STIBA Makassar.

Kehadirannya disambut dengan tangan terbuka oleh masyarakat di kecamatan tersebut. Pada saat musyawarah bersama warga setempat (20/1), beberapa warga menyampaikan harapan mereka kepadanya.

“Kita berharap Ustaz Syahrul bisa tinggal dan berdakwah di sini untuk seterusnya,” ucap salah seorang warga yang hadir di musyawarah tersebut.

Bahkan, Camat Kabaena Barat Musmuliadi, S.H. yang juga hadir pada musyawarah tersebut mengatakan, “Kita berharap Saudara Syahrul bisa membuka kran-kran dakwah baru yang bisa dilanjutkan setelah dua bulan masa KKN di tempat ini berakhir, terutama di daerah-daerah yang belum tersentuh dakwah sama sekali.”

Foto: Musyawarah bersama warga Sikeli dan bapak camat Kabaena Barat

Sementara Saiful, salah seorang warga Sikeli yang hadir dalam rapat itu mengatakan, “Kita berharap kepada Ustaz Syahrul bisa membawa suasana baru untuk masyarakat kita di daerah ini khususnya,” harapnya.

Alhamdulillah, banyak program dakwah yang ditawarkan dan telah terlaksana serta mendapat respons baik dari masyarakat setempat. Di antaranya pengajian tafsir dan tadabbur Alquran di masjid Bahrul Ulum setiap Ahad malam.

Foto: Taklim di Masjid Bahrul Ulum

Pengajian Syarah Hadits Kitabul Jami’ di Masjid Al-Falaq setiap Senin malam.

Foto: Pengajian Syarah Hadits Kitabul Jami’ di Masjid Al-Falaq

Pengajian Syarah Hadits Arba’in di Masjid Raya Al-Anshar setiap malam Jumat.

Foto: Pengajian Syarah Hadits Arba’in di Masjid Raya Al-Anshar 

Pengajian tadabbur Alquran ayat-ayat pilihan di Masjid Bahrul Ulum setiap Sabtu sore yang dikhususkan untuk kaum wanita.

Foto: Taklim khusus untuk wanita

Aktivitas lain dari mantan ketua DEMA STIBA Makassar ini adalah setiap Jumat dijadwalkan mengisi khotbah Jumat di beberapa masjid yang ada di kecamatan tersebut. Sementara setiap sore, mulai Senin sampai dengan Jumat adalah jadwal rutin mengajar santri TK/TPA dan membimbing mereka untuk menghafal Alquran.

Foto: Mengajar santri TK/TPA

Tak luput, para pemuda juga jadi sasaran dakwahnya, bahkan di setiap malam setelah shalat Isya, Syahrul mengkhususkan waktu untuk mengajar beberapa pemuda tentang ilmu agama dasar dan juga membaca Alquran dengan metode Dirosa (Pendidikan Alquran untuk orang dewasa).

Foto: Taklim khusus untuk pemuda

Selain kegiatan dakwah dan pembinaan, Syahrul juga aktif berpartisipasi dalam kegiatan sosial yang ada di daerah tersebut. Di antaranya silaturahmi ke rumah-rumah warga dan juga kerja bakti membersihkan saluran air dan membangun jembatan bersama warga setempat yang dilaksanakan pada Selasa (22/01/2019).

Tentu semua itu dilakukan karena Allah dan juga untuk lebih dekat dan bisa berbaur dengan masyarakat, dan juga agar bisa berkontribusi lebih banyak untuk masyarakat setempat.

“Yang menjadi motivasi dakwah kami adalah bahwa kalau saja orang-orang di luar Islam dan orang yang berpemahaman salah bahkan sesat, senantiasa bersemangat mendakwahkan kebatilannya, lantas apakah kita penyeru kebaikan akan tinggal diam membiarkan mereka bebas menyebarkan pemahamannya yang keliru? Tentu tidak, namun kita juga harus senantiasa bersemangat mendakwahkan agama yang benar ini kepada masyarakat kita bahkan kita harus lebih semangat daripada para penyeru kebatilan itu,” tegas Syahrul.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image