: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Di Bantimurung, Mahasiswa KKN Terima Tantangan Tokoh-Tokoh Masyarakat

(STIBA.ac.id) Maros –  Kecamatan Bantimurung yang terletak di wilayah pemerintahan Kabupaten Maros menjadi salah satu daerah yang menerima Mahasiswa KKN  STIBA Makassar Angkatan II Tahun 1439-1440 H/2018-2019 M.  Kecamatan ini terdiri dari lima desa dan dua kelurahan.

Sebanyak 85 mahasiswa, terdiri dari 29 mahasiswa dan 56 mahasi swi diutus ke wilayah ini. Rabu (14/01/2019) hingga Kamis (22/01/2019), mereka mengadakan seminar sosialisasi program kerja di setiap desa dan kelurahan tempat pengutusan masing-masing. Tamu undangan dalam acara tersebut antara lain lurah, kepala desa, Babinsa, kepala dusun, ketua RT/RW, serta tokoh-tokoh masyarakat sekitar yang berada di desa masing-masing.

Kegiatan ini dilaksanakan guna memperkenalkan program-program apa saja yang akan dilaksanakan oleh mahasiswa STIBA Makassar di Bantimurung. Di samping itu juga untuk meminta dukungan dari masyarakat sekitar.

Kedatangan KKN STIBA Makassar Angkatan II ini disambut hangat oleh masyarakat. Memori mereka akan kegiatan-kegiatan KKN STIBA Makassar pada tahun lalu masih membekas. Demikian pula program kerja mereka yang berhasil bertahan hingga sekarang, seperti TK/TPA yang dibentuk oleh KKN STIBA Makassar Angkatan I di beberapa desa.

Masyarakat memandang program kerja yang diagendakan oleh mahasiswa KKN STIBA cukup berbeda dengan kampus lainnya. Mahasiswa KKN dari kampus lain lebih menitikberatkan pada program kerja yang berkaitan dengan pekerjaan fisik, sedangkan  program kerja yang ditawarkan oleh mahasiswa STIBA Makassar fokus pada program-program yang berkaitan dengan agama. Karenanya, harapan masyarakat dengan kedatangan mahasiswa KKN STIBA Makassar agar bisa menjadi pelopor di bidang agama.

 “Mudah-mudahan mahasiswa KKN STIBA Makassar Angkatan II tahun 2019 menjadi pelopor masyarakat dalam bidang keagamaan,” kata Ketua BPD Mangeloreng H. Musa, S.Pd. M.Pd. dalam sambutannya.

Kedatangan mahasiswa STIBA dalam rangka KKN ini membawa harapan besar bagi masyarakat sekitar untuk bisa memberikan manfaat dari segi ilmu agama seperti membaca Alquran, ilmu fiqih dasar dan lain sebagainya.

Sekdes Minasa Baji Nurhayati Ahmad menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada mahasiswa STIBA, khususnya yang berlokasi di Desa Minasa Baji. Ia berharap mahasiswa STIBA bisa bekerja sama dan membantu pemerintah desa dalam melayani masyarakat, khususnya  dengan membekali warga tentang pengetahuan agama.

“Mudah-mudahan dengan terlaksananya program kerja KKN STIBA Makassar dapat memberikan perubahan yang lebih baik untuk masyarakat yang ada di Desa Minasa Baji,” ujar Nurhayati.

Semua program kerja yang disosialisasikan disambut baik oleh masyarakat. Bahkan tantangan-tantangan baru kini berdatangan berupa usulan-usulan dan harapan-harapan masyarakat dan tokoh setempat. Di antaranya usulan penambahan program, permintaan agar semua masjid di desa bisa dibina, permintaan agar setiap dusun atau RW bisa merasakan program kerja yang dibawa oleh mahasiswa STIBA.

Sekretaris BPD Baruga, Muhajirin mengatakan, “Setiap dusun hendaknya turut merasakan dampak baik dari proker-proker agar merata hasilnya.”

Ustaz Kamaruddin selaku imam Dusun Samariga turut memberikan harapan, “Kami berharap mahasiswa kegiatannya menyeluruh, jadi lorong-lorong kecilpun bisa dijangkau,” harapnya.

Bagaimana tidak dikatakan sebagai tantangan, jumlah mahasiswa yang KKN di setiap desa atau kelurahan hanya terdiri dari empat ikhwan dan tujuh akhwat, sementara mereka harus menangani enam sampai sebelas masjid. Ditambah lagi adanya  empat sampai lima dusun atau RW di setiap desa atau kelurahan. Dan semua ini harus terlaksan dalam waktu relatif singkat, dua bulan masa KKN.

Harapan-harapan yang disampaikan oleh masyarakat kepada mahasiswa KKN STIBA Makassar berbeda dari kampus lain, permintannya bukan hal yang berbentuk fisik akan tetapi berupa ilmu yang bermanfaat. Seperti yang disampaikan oleh Kepala Desa Tukamasea, Makmur, S.E., “Harapan kami agar mahasiswa yang datang ini bisa memberikan bekas di Desa Tukamasea, agar bisa membentuk generasi yang lebih baik. Dan juga pendidikan yang dibawa oleh mahasiswa STIBA ini bisa sampai ke setiap dusun yang ada di Tukamasea ini. Kami juga berharap ada bekas di Tukamasea, berupa kelancaran bacaan Alqur’an bagi warga desa.”

Pada hari terakhir seminar, Selasa (22/01/2019), kegiatan seminar yang dilakukan di tiga desa diwarnai hujan lebat, angin kencang, dan banjir di beberapa daerah. Walaupun peserta seminar yang hadir tidak memenuhi target, akan tetapi kehadiran mereka sudah mewakili hati dan semangat warga lain dalam menyambut dan menerima program kerja yang ditawarkan oleh mahasiswa KKN STIBA Makassar.

Jalankan mi program kerja ta, biar tidak ada seminar pasti diterima ji itu,” kata seorang warga.

Reporter: Muhammad Fadel

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image