: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Perjuangan Mapala STIBA Antarkan Logistik ke Lokasi Longsor

(STIBA.ac.id) Makassar –  Mapala STIBA Makassar melakukan ekspedisi menembus Desa Mangempang, Kecamatan Bungaya, Kabupaten Gowa. Ekspedisi ini ditempuh melalui akses jalan mendaki sejauh 10 kilometer melawati 13 titik longsor. Titik-titik ini masih sangat rawan untuk dilalui mengingat cuaca yang sulit ditebak dan masih ada potensi longsor susulan.

Longsor yang menutup akses menuju Desa Mangempang ada 13 titik. Sehingga, kendaraan roda dua dan empat tidak memungkinkan untuk digunakan mendistribusikan bantuan ke masyarakat terdampak bencana longsor.

Kec. Manuju Kab. Gowa adalah pos pertama pemberhentian kendaraan roda dua dan roda empat untuk mengakses bantuan ke Desa Mangempang. Dari pos inilah, sebanyak 15 anggota Mapala STIBA Makassar didampingi Ustaz Syandri, Lc., M.A. selaku pembina Mapala memulai perjalanan dengan berjalan kaki.

Masing-masing personil membawa beban logistik tak kurang dari 20 kg. Logistik yang disiapkan oleh LAZIS Wahdah ini terdiri dari beras, ikan kaleng, mi instan, perlengkapan bayi, tabung gas, dan alat MCK. Berjalan kaki melalui medan yang sulit ditambah beban berat adalah tantangan yang harus mereka lalui demi membantu sesama.

Tiba di Posko kedua, Desa Pattiro, rombongan melakukan persiapan pendakian. 13 titik longsor yang akan mereka lalui untuk bisa menembus Desa Mangempang merupakan titik siaga. Berbahaya dan besar kemungkinan untuk terjadi longsor susulan.

Tepat pukul 12.00 WITa, rombongan Mapala tiba di lokasi, Desa Mangempang. Warga terdampak longsor menyambut kedatangan mereka dengan suka cita.

Di pengungsian banyak anak-anak dan orang tua yang masih menampakkan raut wajah cemas dan ketakutan. Salah seorang di antaranya adalah Nurul Qolbi. Murid kelas V SD ini mengisahkan peristiwa naas tersebut, “Saya bersama bapak lagi menggembala sapi. Tiba-tiba hujan yang sangat deras dan longsor. Semua warga berlarian menuju masjid. Di sana kami mengaji, shalat dan berzikir sampai hujannya reda.”

Mengingat banyaknya kebutuhan warga terdampak longsor, dan minimnya relawan yang mampu menembus Desa Mangempang, tim Mapala mengirim logistik sebanyak dua kali ke lokasi ini.  

Dari data yang diperoleh, ada puluhan rumah yang rusak parah, sementara korban meninggal dunia tercatat 11 orang. Beberapa ekor sapi ternak ikut menjadi korban dalam tragedi ini. Hingga saat ini, akses menuju ke Desa Mangempang masih sulit dilalui.

Reporter: Azwar Malik

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image