: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ustaz Siraj: Wahdah Tetapkan Awal Ramadhan setelah Rukyatul Hilal

(STIBA.ac.id) Makassar –  Kanwil Kementrian Agama Provinsi Sulawesi Selatan mengundang sejumlah lembaga dan ormas Islam untuk membicarakan terkait penyambutan Ramadhan 1440 H. Wahdah Islamiyah termasuk ormas yang hadir dalam musyawah yang diadakan di Kantor Kemenag Provinsi Sulawesi Selatan tersebut, Selasa (19/03/2019).

Sejumlah perwakilan lembaga memaparkan hasil perhitungan posisi hilal Ramadhan 1440 H, seperti BMKG, Badan Hisab Rukyat (BHR), Fakultas Syariah dan Hukum UIN Alauddin, dan Muhammadiyah. Hasil perhitungan ini menunjukkan bahwa pada tanggal 5 Mei 2019, matahari terbenam di Makassar pada pukul 17.57 Wita. Saat itu, tinggi hilal hakiki adalah 50° 50’ dan tinggi hilal 50° 26’. Posisi yang sangat memungkinkan untuk dapat melihat hilal.

Hasil perhitungan sejumlah lembaga ini menyimpulkan bahwa 1 Ramadhan 1440 H diprediksi jatuh pada hari Senin, tanggal 6 Mei 2019.

Ketika Kepala Bidang Urais dan Bimsyar, H. Muhammad Nasir menanyakan keputusan Wahdah Islamiyah terkait penetapan awal Ramadhan 1440 H, Ustaz Sirajuddin Qasim, Lc. yang mewakili DPP WI menjawab, “Wahdah Islamiyah belum menetapkan awal Ramadhan tahun ini. Namun kami menunggu hasil rukyatul hilal tanggal 29 Syaban nanti.”

Menurut dosen STIBA Makassar ini, jika terjadi perbedaan pandangan maka Wahdah Islamiyah lebih cenderung mengikuti keputusan pemerintah. Hal ini berdasarkan pada kaedah fikih yang masyhur di kalangan ulama, hukmul hakim yarfa’ul khilaf (keputusan hakim atau pemimpin mengeliminir perbedaan pendapat).

“Artinya, jika terjadi perbedaan pandangan maka apa yang diputuskan pemerintah itulah keputusan bersama dan harus diikuti,” tegas Ketua Komisi Rukyat dan Falaqiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah tersebut.

Dalam rapat penyusunan jadwal imsakiyah ini juga disepakati untuk mengumpulkan tim-tim rukyat se-Sulawesi Selatan di Sumpang Binangae Kabupaten Barru. Kemenag Sulsel akan mengundang sejumlah instansi pemerintah, ormas, dan perguruan tinggi untuk hadir dalam rukyatul hilal tersebut. Di samping Kemenag Barru, DPD Wahdah Islamiyah Barru juga diminta menjadi tuan rumah dan fasilitator dalam rukyat akbar ini.

“Kita akan gencarkan sosialisasi ke masyarakat tentang rukyatul hilal ini, kalau perlu kita jadikan sebagai wisata rukyatul hilal. Kita akan jadikan rukyatul hilal di Sulawesi Selatan sebagai observasi hilal terbesar dan yang paling ramai se-Indonesia,” ujar Muhammad Nasir.

Ustaz Sirajuddin Qasim menyambut baik keinginan peserta musyawarah. Ia menambahkan bahwa rukyatul hilal menurut kesepakatan ulama hukumnya kalau tidak wajib kifayah maka minimal sunnah. Karena itu, di samping menonjolkan sisi wisatanya, masyarakat juga perlu mendapat pencerahan tentang hukum syar’inya.

“Jika ini kita niatkan sebagai ibadah, maka ikut terlibat di dalamnya akan mendapat pahala,” pungkasnya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image