: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Narasumber Taklim Muslimah Wahdah Gorontalo, Alumni STIBA Ini Uraikan Sifat Jujur

(STIBA.ac.id) Gorontalo –  Jujur dan dusta adalah dua kata yang bertentangan satu sama lain. Ibarat air dan api. Tidak mungkin bisa bersatu atau dipersatukan dalam satu wadah. Demikian halnya dengan jujur dan dusta, tidak mugkin berada pada satu jiwa.

Hal ini disampaikan oleh Sri Nova Mahmud, S.H., salah seorang alumni STIBA Makassar asal Gorontalo. Ia menjadi narasumber dalam kegiatan Taklim Muslimah yang digelar Muslimah Wahdah Islamiyah Daerah Kota Gorontalo.

Namun, bagaimana kita bisa mengetahui bahwa kita adalah seorang yang jujur, atau telah berlaku jujur?

Menjawab pertanyaan ini, Ustazah Nova mengutip hadis Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,

 

إِنَّ الصِّدْقَ طُمَأْنِيْنَة، وَالْكَذِبَ رِيْبَة

 

Kejujuran itu ketenteraman, dan dusta itu keragu-raguan. (HR. At-Tirmidzi).

Menurutnya, hadis ini menjelaskan kepada kita cara mendeteksi kejujuran yaitu di antara tanda kejujuran adalah tenangnya hati, sebaliknya di antara tanda kedustaan adalah kebimbangan hati.

Oleh sebab itu, sebagai seorang muslim maka merupakan kewajiban kita untuk terus berlaku jujur,” ungkap dosen Ma’had Husain bin Ali dan pengurus MW Gorontalo tersebut.

Taklim Muslimah ini dihadiri sekitar 700 peserta, dilaksanakan di Masjid Al Faruq dengan mengusung tema “Pentingnya Jujur dan Bahayanya Dusta.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image