: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

STIBA Makassar dan PNUP Perkuat Kerja Sama Melalui Penandatanganan MoU

(STIBA.ac.id) Makassar –  Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan Bahasa Arab (STIBA) Makassar dan Politeknik Negeri Ujung Pandang (PNUP) sepakat melakukan kerja sama dalam rangka pengembangan kompetensi dan peningkatan kualitas akhlak sumber daya manusia. Komitmen keduanya dituangkan dalam naskah kerja sama yang acara penandatanganannnya dilakukan langsung oleh Ketua STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. dan Direktur PNUP, Prof. Muhammad Anshar, M.Si, Ph. D., Selasa (30/4) bertempat di Masjid Ulil Al-Baab kampus I PNUP.

Sebelum penandatangan naskah kerja sama, acara didahului dengan shalat Dhuhur berjamaah dan sambutan dari Direktur PNUP dan Ketua STIBA Makassar.

Prof. Muhammad Anshar dalam sambutannya memaparkan secara singkat tentang visi dan misinya selama memipin PNUP. Ia mengatakan, banyak orang yang pintar, tapi hanya sedikit yang bermoral dan berakhlak mulia. Karena itu, ia bertekad PNUP kelak menghasilkan luaran teknokrat berakhlak mulia yang hafizh Alquran. 

Karena itu, selama menjabat Prof. Muhammad Anshar bertekad memberikan perhatian lebih untuk pembinaan tahfizh Alquran bagi para mahasiswanya.

Sementara itu, Ketua STIBA Makassar Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. mengatakan, kerja sama dengan PNUP sudah ia jalin sejak tahun 1998. Melalui KAMUPI, Ustaz Yusran difasilitasi untuk memberikan dakwah di Masjid Kampus PNUP setiap Senin sore.

“Kami berharap, dengan penandatanganan MoU ini, kerja sama yang dijalin bisa lebih maju lagi,” kata Ustaz Yusran.

Ustaz Dr. H. Muhammad Zaitun Rasmin, L.C., M. A., Ketua Umum Wahdah Islamiyah dan Wasekjen MUI Pusat yang turut hadir dalam acara ini, memberikan ceramah umum sebelum penandatanganan naskah kerja sama. Dalam ceramahnya, penggerak aksi 212 ini menekankan pentingnya kepemimpinan. Menurutnya, urusan manusia sangat dipengaruhi oleh pemimpin, baik pemimpin formal yaitu eksekutif maupun informal yaitu para ulama.

Ustaz Zaitun berharap agar umat Islam tidak lagi membangun kepemimpinan semata-mata untuk jangka pendek dan terbatas.

“Selama ini kita hanya bisa mengajukan bagaimana kriteria-kriteria yang seharusnya dimiliki seorang pemimpin, atau kita hanya menerima calon-calon yang disodorkan oleh partai politik. Karena itu, umat Islam harus merencanakan kepemimpinan yang ideal yang betul-betul memberi manfaat bagi umat. Secara integral baik sisi agama maupun duniawi,” tegasnya.

Seorang pemimpin, kata Ustaz Zaitun, tidak semata menjaga person-person belaka, tapi dia memberikan penjagaan secara umum. Jangan sampai pemimpin tersebut terbawa arus berbagai isme dan kepentingan sehingga mereka jauh dari Islam.

“Jadi kepemimpinan itu untuk hirasatuddin wasiyasatud dunya (menjaga Islam dan mengatur perkara dunia). Dan kampus merupakan salah satu tempat yang melahirkan seperti itu. Para mahasiswa diajarkan ilmu-ilmu pengetahuan. Mereka ditempa menjadi teknokrat-teknokrat dan imannya juga terbina. Jadi jangan setiap jelang pemilu, baru kita bingung siapa yang akan kita pilih, lalu pada akhirnya kita hanya bisa terjebak pada irtikab akhaffudhdhararain (memilih yang mudharatnya paling kecil),” ujar Ustaz Zaitun.

Hal terakhir yang juga disampaikan Ustaz Zaitun adalah sikap kritis mahasiswa tidak boleh pudar. “Kita berharap seluruh kampus dan mahasiswa-mahasiswa muslim menjadi kampus perjuangan yang ditandai dengan mahasiswanya yang kritis. Kritis untuk menegakkan kebenaran, keadilan, dan kejujuran demi kebaikan masyarakat,” pungkasnya.

Secara umum, kedua belah pihak baik STIBA Makassar maupun PNUP sepakat melakukan kerja sama dalam bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat. Dari berbagai jenis kerja sama tersebut diharapkan PNUP dan STIBA semakin bersinergi untuk mengembangkan segala potensi yang dimiliki demi pengembangan kemajuan pendidikan di Makassar.

    

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image