: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Puluhan Mahasiswa Luar Negeri Eks Mahasiswa STIBA Hadiri Pertemuan dengan Ustaz Zaitun Rasmin

(STIBA.ac.id) Makassar –  Wahdah Islamiyah menggelar Tabligh Akbar dan Silaturahmi bersama para kadernya, Ahad (23/6/2019). Kegiatan yang berlangsung di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar ini dihadiri oleh Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah KH. Muhammad Zaitun Rasmin bersama seluruh jajarannya, beserta ribuan kader dari berbagai daerah.

Tabligh Akbar ini juga dihadiri oleh sejumlah alumni STIBA Makassar yang telah diutus ke daerah tugas, alumni-alumni universitas ilmu syar’i dalam dan luar negeri, serta beberapa orang mahasiswa kader Wahdah Islamiyah yang sedang menempuh pendidikan di luar negeri. Mahasiswa-mahasiswa ini hampir semuanya pernah berstatus sebagai mahasiswa STIBA Makassar.

Memanfaatkan momen ini, Ketua STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Yusran menginisiasi pertemuan antara mahasiswa-mahasiswa luar negeri dengan Ustaz Zaitun Rasmin usai Tabligh Akbar.

Dalam sambutannya, Ustaz Zaitun mengungkapkan bahwa Wahdah Islamiyah adalah lembaga yang memberikan perhatian khusus terhadap ilmu pengetahuan, utamanya ilmu syari. Karena itu, pihaknya telah memfasilitasi kader-kadernya untuk menimba ilmu di luar negeri.

Menurut Ketua Ikatan Ulama dan Dai Asia Tenggara ini, mengingat jumlah penduduk Indonesia yang sudah mencapai 267 juta maka kebutuhan masyarakat akan dai juga semakin besar. Harapannya, Wahdah bisa menjadi ormas terbesar ketiga setelah Muhammadiyah dan NU dalam hal banyaknya kader yang telah menyelesaikan pendidikan sarjana khususnya ilmu syar’i.

Sambutan selanjutnya disampaikan oleh Ketua Harian DPP Wahdah Islamiyah, Ustadz Rahmat Abdurrahman. Di bagian awal ia menjawab pertanyaan salah seorang mahasiswa Sudan terkait keamanan di negeri tersebut. Ustaz Rahmat mengatakan bahwa Wahdah Islamiyah terus menjalin komunikasi dengan KBRI di Khartoum Sudan. Beberapa langkah pengamanan telah diinstruksikan kepada sejumlah kader Wahdah yang saat ini belum bisa keluar dari Sudan.

Dalam kesempatan itu, dosen tetap STIBA Makassar ini juga mengingatkan tentang visi misi Wahdah 2030 dan banyaknya kebutuhan terhadap kader-kader berkualitas.

Ketua STIBA dalam kesempatan itu turut menyampaikan arahan kepada para mahasiswa luar negeri. Ia menyampaikan rasa syukurnya karena banyaknya kader Wahdah yang tengah menempuh studi di pusat-pusat keilmuan Islam.

“Alhamdulillah, kader-kader Wahdah telah tersebar hampir di seluruh pusat keilmuan Islam, seperti Arab Saudi, Yaman, Sudan, Mesir, dan Pakistan. Tersisa Negeri Syam, Maroko dan Baghdah yang belum ada,” ujar Ustaz Yusran.

Ustadz Yusran juga mengingatkan agar para mahasiswa tetap memberikan perhatian besar kepada tarbiyah.

Sambutan terakhir disampaikan oleh Wakil Ketua IV STIBA Makassar, Ustaz Ahmad Hanafi. Di hadapan para peserta, Ustaz Ahmad mengingatkan para mahasiswa untuk tetap fokus menuntut ilmu dan tidak menyibukkan diri mencari pekerjaan sampingan seperti bekerja di travel umrah dan haji.

“Jaga ukhuwah dengan terus saling menasihati. Jangan pernah biarkan seorang ikhwan pun keluar dari barisan perjuangan hanya karena syubhat atau hal lainnya,” harap Ustaz Ahmad.

Menurutnya, perginya satu ikhwan merupakan musibah besar, karenanya jangan dianggap sebagai perkara sepele.

    

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image