: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ada Ratusan Pendaftar yang Tidak akan Diterima, Ketua STIBA Sampaikan Maaf

 (STIBA.ac.id) Makassar –  Membandingkan jumlah peserta seleksi penerimaan mahasiswa baru STIBA Makassar dengan jatah kursi yang disiapkan, maka diprediksi sebanyak tiga ratusan peserta ujian tidak akan mendapatkan kursi.

Mencermati hal ini, Ketua STIBA Makassar Ustaz Ahmad Hanafi, Lc., M.A., Ph.D. menyampaikan tausiah khusus kepada calon mahasiswa baru usai salat Dzuhur di Masjid Anas bin Malik.

Ustaz Ahmad memulai dengan memaparkan keutamaan ilmu dan para penuntut ilmu. Bahwa menuntut ilmu adalah ibadah yang sangat agung. Allah menempatkan orang-orang berilmu pada tempat yang khusus dan terhormat. Ditinggikan derajatnya. Allah juga membedakan kedudukan orang-orang berilmu dengan yang tidak berilmu.

Tidak sampai di situ, dalam hadis-hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga disebutkan keutamaan ilmu dan orang berilmu. Di antaranya sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanya mewariskan ilmu.

“Maka siapa yang berusaha mendapatkan ilmu syar’i, maka dia telah mewarisi warisan para nabi,” ujarnya.

Ustadz Ahmad mengaku trenyuh ketika menyaksikan masjid Anas yang dipenuhi para calon penuntut ilmu saat ujian tulisan. Jumlah yang banyak, namun tak semua akan diterima di kampus ini. Di antara mereka bahkan ada yang telah mengikuti ujian seleksi sebanyak tiga kali.

Karena itu, ketua STIBA memberi pemahaman bahwa yang terbaik bagi seorang hamba adalah apa yang dipilihkan Allah untuknya.

“Sebagai pengelola, tentu kami ingin menerima sebanyak-banyaknya. Tapi kami terkendala aturan-aturan akademik serta keterbatasan sarana dan prasarana,” kata Ustaz Ahmad.

Ia kemudian berpesan khusus kepada yang kelak diterima bahwa satu kursi yang ia peroleh adalah amanah, “Jaga amanah itu baik-baik karena banyak orang di luar sana yang menginginkan kursi yang Anda duduki,” imbaunya.

Dan kepada yang ditakdirkan tidak lulus, Ustaz Ahmad mengatakan bahwa hal itu tidak berarti pintu-pintu kebaikan telah tertutup.

“Kami akan membantu Anda menunjukkan tempat-tempat yang bisa jadi sarana bagi Anda untuk menuntut ilmu,” tegasnya.

Terakhir, ia berwasiat kepada seluruh camaba agar mengikhlaskan niat datang ke STIBA semata-mata karena mengharapakan ridha Allah.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image