: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Akhiri Masa Tugas di STIBA, Ini Wasiat Ustaz Yusran

(STIBA.ac.id) Makassar –  Sejak berdiri tahun 1998, STIBA Makassar telah dipimpin oleh tujuh orang ketua. Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. adalah ketua STIBA Makassar ke enam dan yang terlama memimpin.

Di masa kepemimpinannya selama 8 tahun 9 bulan, berbagai kemajuan ia torehkan, baik dari segi fisik bangunan maupun pengelolaan administrasi kampus. Kendati demikian, Ustaz Yusran tidak pernah mengklaim berbagai kemajuan yang diraih STIBA sebagai jerih payahnya semata.

Hal ini diutarakannya ketika menyampaikan sepatah kata usai serah terima jabatan Ketua STIBA Makassar Makassar Periode 1440-1444 H/2019-2023 M di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar, Senin (01/07/2019).

Ustaz Yusran menyampaikan syukur dan puji-pujian yang banyak kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kemudian ucapan terima kasih kepada seluruh civitas academica STIBA Makassar, pimpinan Wahdah Islamiyah, Kopertais Wil. VIII, beserta seluruh pihak yang telah memberikan andil dan kontribusi kepada STIBA selama masa kepemimpinannya.

“Jika ada prestasi yang terukir selama masa kepemimpinan kami, maka semua kembali kepada Allah kemudian kepada bantuan-bantuan semua pihak. Min itqanil ‘amal husnu ikhtiyaril ‘amil, artinya, di antara bentuk profesionalisme adalah kecakapan dalam memilih pegawai atau karyawan,” kata Ustaz Yusran.

Suatu amanah, lanjut Ustaz Yusran,  adalah taklif atau beban yang datang dari Allah dan akan dimintai pertanggungjawaban.

“Amanah juga adalah pemuliaan bagi yang dipercayakan untuk mengembannya, tapi bukan dalam hal duniawi. Pemuliaan yang dimaksud adalah karena kita diberi kesempatan untuk berkhidmat yang besar, memberi manfaat dan kontribusi untuk umat. Khairukum anfa’akum linnas (sebaik-baik kalian adalah yang paling bermanfaat bagi umat manusia),” ujarnya.

Karena itu, Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah ini berwasiat kepada para mantan bawahannya agar ketika mendapat amanah, berusaha untuk melaksanakannya dengan sebaik-baiknya.

Ustaz Yusran sejak lama telah mengenal Ustaz Ahmad Hanafi, karena itu ia menilai penunjukan Ustaz Ahmad sebagai ketua STIBA adalah keputusan yang sangat tepat. Menurutnya, Ustaz Ahmad adalah pemimpin yang qawiyyun amin sehingga insya Allah mampu memimpin STIBA dengan lebih itqon (profesional).

Menutup sambutannya, Ustaz Yusran mengatakan sadar ada kelemahan selama memimpin, karena itu ia banyak beristigfar pada Allah dan mohon maaf atas segala kelalaiannya.

“Mungkin ada kebijakan yang tidak bijak dan keputusan yang tidak tepat. Kami minta maaf. Juga kepada para mahasiswa dan alumni semoga diberi kelapangan dada untuk menerima permohonan maaf kami,” harap Ustaz Yusran.

Meski tak lagi menakhodai jalannya aktivitas di STIBA Makassar, tidak berarti Ustaz Yusran telah berpisah dengan STIBA. Baginya, STIBA adalah kampung persinggahan terakhirnya sebelum dipanggil Sang Khaliq. Ustaz Yusran akan lebih fokus menjadi tenaga pengajar selain sebagai Ketua Senat STIBA Makassar.

 

Foto: Insan Kamil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image