: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Dinamika Pendidikan di STIBA Makassar

(STIBA.ac.id) Makassar –  Sejak didirikan tahun 1998, masa pendidikan di STIBA Makassar telah beberapa kali mengalami perubahan. Tahun pertama, pendidikan di STIBA ditempuh selama enam tahun, yaitu dua tahun I’dad Lughawi (Persiapan Bahasa), dan empat tahun Program Syariah (S1).

Tahun berikutnya, pihak pengelola STIBA menambahkan satu tahun Program Takmili sebagai peralihan dari Persiapan Bahasa ke Syariah sehingga masa studi menjadi tujuh tahun.

Setelah berjalan beberapa tahun, pihak keluarga sebagian mahasiswa mengeluhkan masa belajar yang dianggap terlalu panjang, sehingga mereka harus mengeluarkan biaya yang lebih banyak.  Akhirnya, setelah mempertimbangkan berbagai sisi, pihak pengelola menghapuskan program takmili.

Berjalan beberapa tahun, Dewan Pimpinan Pusat Wahdah Islamiyah sebagai  pihak yang memayungi STIBA Makassar meminta agar masa pendidikan enam tahun dipangkas lagi. Wahdah Islamiyah sebagai lembaga dakwah memandang kebutuhan akan keberadaan dai alumni STIBA Makassar di tengah-tengah masyarakat sudah sangat mendesak. Akhirnya, masa pendidikan Program I’dad Lughawi dipersingkat dari dua tahun  menjadi hanya satu tahun.

Waktu berjalan. Beberapa dosen mulai mengeluhkan berkurangnya kemampuan akademik mahasiswa secara umum, khususnya bahasa Arab. Atas dasar ini, Program I’dad Lughawi kembali dijadikan dua tahun.

Tahun 2014, program I’dad ini dihapus sama sekali. Terbitnya akreditasi Prodi Perbandingan Mazhab dan Hukum menjadi landasan pihak pengelola untuk menghilangkan program I’dad, mengingat hanya prodi PMH inilah yang diakui legalitasnya di STIBA Makassar oleh pihak Kopertais.

Lima tahun sejak dihilangkan, kemampuan akademik mahasiswa khususnya penguasaan terhadap bahasa Arab kembali dikeluhkan para dosen. Hal ini menjadi salah satu pertimbangan pihak pengelola untuk kembali membuka Program Persiapan Bahasa (I’dad Lughawi) pada TA. 1440—1441 H/2019—2020 M. Di samping alasan lain, yaitu untuk menampung banyaknya pendaftar yang belum memiliki kualifikasi untuk diterima di prodi PMH.

Menyikapi dinamika ini, salah seorang dosen di Universitas Qashim Arab Saudi, Syekh Dr. Muhammad bin Rusyd as-Sulmi dalam suatu kesempatan mengatakan, perubahan-perubahan ini menunjukkan adanya keinginan dari pihak STIBA Makassar untuk menjadi lebih baik.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image