: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ketua Asrama STIBA Makassar Studi Banding ke Pesantren Darut Tauhid Bandung

(STIBA.ac.id) Bandung – Kepala Keasramaan STIBA Makassar, Ustaz Syandri Syaban, Lc., M.Ag. mengadakan kunjungan Studi Banding Sistem Keasramaan ke Pesantren Darut Tauhid Bandung, Kamis-Jumat  (26-26/07/2019).

Pengamatan Ustaz Syandri, Darut Tauhid memiliki dua sistem keasramaan, keasramaan formal dan keasramaan non-formal.

Keasramaan formal adalah sistem keasaramaan yang diterapkan DT untuk pendidikan pesantren skala SMP-SMA/SMK di mana seluruh santri/santriwati tinggal dalam kompleks asrama.

Adapun keasramaan non-formal adalah sistem keasramaan khusus untuk mahasiswa/i yang menempuh pendidikan di universitas sekitaran kota Bandung, sistem ini dikenal dengan nama “Pesantren Mahasiswa”

Studi banding sistem keasramaan pertama dilakukan ke Eco-Pesantren Darut Tauhid. Ustaz Syandri disambut oleh Ustad Andi dan Ustad Hamdani sebagai kepala keasramaan dan humas SMA IT DT. Dalam penyampaiannya, ia mengatakan bahwa yang terpenting dalam menjaga berjalannya sistem yang telah disepakati untuk pengembangan dan kelancaran kegiatan asrama adalah komitmen bersama untuk menjalankan seluruh tata tertib dan aturan yang sudah ada.

Ia juga menyampaikan bahwa berhasil tidaknya sistem yang ada tergantung tingkat pemahaman seluruh bagian kepada karakter pimpinan. Ia mencontohkan bagaimana seluruh bagian yang ada di Darut Tauhid sangat memahami karakter pimpinan mereka yaitu Ustaz Abdullah Gym Nastiar (AA Gym). Sehingga ketika ada arahan maka seluruh bagian yang terkait akan melaksanakan arahan tersebut semaksimal mungkin.

Studi banding kedua dilakukan ke bagian keasramaan non-formal di mana mahasiswa/i difasilitasi asrama dan kegiatan rutin untuk membangun karakter yang lebih baik selain membentuk sebuah lingkungan yang lebih kondusif. Pada kegiatan ini Ustaz Syandri disambut oleh Ustaz Fahrudin, M.Pd.I. Dewan Lajnah Syariah dan Direktur Lembaga Pesantren DT.

Kegiatan studi banding ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, pengalaman, serta wawasan tentang sistem tata kelola asrama. Di samping tujuan lain yaitu untuk mempererat tali silaturrahim dengan lembaga-lembaga pendidikan yang lainnya.

Acara dilanjutkan dengan penyerahan cenderamata dan kunjungan ke kelas-kelas, asrama, kantin, lokasi olahraga, dan tempat-tempat lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image