: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ketua STIBA Makassar: Kuliah Perdana Ibarat Takbiratul Ihram

(STIBA.ac.id) Makassar – Kuliah Perdana yang rutin mengawali aktivitas perkuliahan di STIBA Makassar bukan sekadar rutinitas yang dilakukan setiap awal semester. Tapi ibarat takbiratul ihram yang dilakukan dalam shalat.

Hal ini disampaikan Ketua STIBA Makassar Ustaz Ahmad Hanafi, Lc., M.A., Ph.D. saat memberi sambutan dalam acara Kuliah Perdana TA. 1440—1441 H/2019—2020 M di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar, Ahad (18/08/2019).

“Kuliah Perdana  adalah pembuka, rukun kuliah. Sama dengan takbiratul ihram dalam shalat. ‘Tidak sah’ perkuliahan kalau tidak disertai kuliah perdana,” tegas Ustaz Ahmad menekankan urgensi Kuliah Perdana.

Mewakili pihak idarah STIBA, ketua mengimbau seluruh dosen pengajar untuk mempersiapkan diri menghadapi masa perkuliahan. “Yang terutama adalah bagaimana mentransfer ilmu sebaik-baiknya. Dengan cara yang baik dan tepat sasaran,” katanya.

Kepada para pengelola, Wakil Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah ini mengharapkan untuk bekerja lebih maksimal agar kegiatan akademik bisa berjalan dengan baik.

“Lembaga kita bukan sekadar lembaga pendidikan formal yang hanya dibatasi interaksi sebagai dosen dan mahasiswa. Setelah itu selesai. Tapi kita adalah lembaga pembinaan dan kaderisasi,” tutur Ustaz Ahmad.

Karena itu ia menyatakan bahwa pendekatan yang diterapkan di STIBA Makassar adalah pendekatan akademik tapi dibalut pendekatan tarbiyah. 

Mewakili pimpinan Wahdah Islamiyah, Ustaz Syaibani Mujiono, S.Pd.I. memaparkan visi dan misi Wahdah Islamiyah yang erat kaitannya dengan keberadaan STIBA Makassar. Keberadaan empat orang alumni STIBA Makassar bahkan menjadi tolok ukur eksisnya Wahdah di setiap DPD.

Karena itu, mantan Ketua BEM STIBA Makassar ini mengingatkan kepada seluruh mahasiswa STIBA agar terlibat aktif dalam kegiatan keorganisasian di STIBA. Bukan sekadar menimba ilmu syarinya.

Kuliah Perdana untuk Semester Ganjil tahun ini, STIBA Makassar menghadirkan doktor hadis lulusan Universitas Islam Madinah pertama dari Indonesia, yaitu Dr. Dasman Yahya Ma’ali, Lc., M.A. Dosen pengajar di UIN Sultan Syarif Kasim, Pekanbaru Riau ini membawakan tema tentang ulama nusantara dan mujahadahnya dalam menuntut ilmu.

Sekjen DPP Wahdah Islamiyah Ustaz Syaibani Mujiono

 

Foto: Insan Kamil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image